Wednesday, May 23, 2012

Bukan Masalah Makan Apa, Tapi Sama Siapa...

Salahsatu sifat jelek saya adalah, saya itu mudah dibuat galau karena keinginan sendiri yang belum kesampaian, sekalipun hal yang saya inginkan itu sama sekali ga penting. Dan kali ini yang berhasil membuat saya galau adalah Mie Ramen. Cemen ya?, Oke...mungkin ini terdengar agak kebanci-bancian, tapi se-enggaknya ini lebih berkualitas daripada galauin mantan.

Daripada saya terdengar semakin hina, mendingan saya cepat-cepat mencari ‘kambing hitam’. Ini semua gara-gara si Om Iman. Dia adalah salahsatu sahabat saya yang berbadan paling makmur (baca: gemuk/tambun/guede atau semacamnya), mungkin karena badannya yang besar itulah sehingga mukanya terlihat lebih tua dari umurnya sendiri, makanya saya memanggilnya ‘Om’, padahal dia seumuran dengan saya. Dia numpang lahir di Palembang, Ibu sama Bapaknya asli orang sunda. Sehabis lulus SMA dia sempet pindah ke Jakarta, abis itu pindah lagi ke Bandung. Dan dia suka bingung sendiri kalo ditanya “Kamu asli orang mana?”. Agak ribet emang.

Catatan: Tapi biarpun badannya berukuran ‘XL’ tapi dia jago Futsal loh, terutama jika diposisikan sebagai Goal Keeper, keamanan gawangpun jadi terjamin...

Waktu itu kami lagi milihin DVD PS, lalu si Om gak sengaja nemuin DVD Naruto Shippuden II, dia tampak tertarik dengan DVD game itu, lalu dia mulai memperhatikan cover belakannya, antara baca sinopsis game atau cuma liatin gambarnya, ga tau deh . 

Setelah beberapa detik terfokus pada cover, lalu dia berkata “Kalo liat Naruto, gue suka keinget Mie Ramen deh, soalnya gue pernah nonton si Naruto lagi makan Ramen dan kayaknya mantep banget...kayaknya Ramen mantap ni buat ntar makan malem?!”. 

“Mie ramen itu yang kayak gimana yak...???” maklum saya belum pernah nyoba.

“Beuukhh...!” ejek si Om, “Yaudah tar malem kita hunting yuk?!” ajaknya.

“Okesip!, tapi bayarin yahh” dengan mental gratisan saya menyepakatinya.

“...” dan si Om pun speechless.

Sore harinya saya mulai Googling buat cari info tempat yang nyediain Mie Ramen di kota Bandung, dan yupp...saya dapatkan beberapa referensi Resturant Jepang yang menyediakan Mie Ramen ini, tapi posisi tempatnya kebanyakan berada di daerah Bandung Kota dan Bandung utara, sedangkan posisi kami berada di Bandung Selatan. Yahh...males juga kalo harus jalan kesana,  soalnya lumayan jauh, belom lagi kalo kena macet...kalo tetep maksain itu namanya bunuh diri.  

Yaudah...kita sepakat untuk nyari Mie Ramennya di sekitaran Ban-Sel aja.

Nah, sekitar jam 8 malam kami berdua mulai berangkat. Udara malam yang dingin menambah penderitaan saya yang sudah kelaparan sejak tadi, maklum dengan harapan bisa makan Ramen dengan penuh kenikmatan karena benar-benar lapar, sayapun gak mengisi perut ini dengan makanan sejak sore hari. Bikin ribet diri sendiri ya?!.

Berhubung gak punya petunjuk tempat yang menjual Ramen di daerah Ban-Sel karena saya tidak menemukannya di Google, kami pun melakukan pencarian secara acak, menelusuri setiap jalan berharap menemukan apa yang kami cari. 

Setengah jam sudah kami lewatkan dengan muter-muter hanya buat nyari Mie Ramen. Tekad kami tetap bulat yaitu ‘Makan Malem Kali Ini Adalah Mie Ramen!!!”, lantas pencarianpun tetap kami lanjutkan. Makin jauh kami mencari, penderitaanpun makin jelas terasa, bunyi-bunyian aneh dari perutku pun makin berisik, kalo misal lambung ini punya sepuluh jari, mungkin dia udah ngacungin dua jari tengah tepat didepan muka saya. 

Kami mulai gak banyak bicara, bahkan buat masang senyum pun udah gak mood. Pokoknya kalo orang lain liat, kami udah kayak pasangan yang diem-dieman sehabis berantem, ditambah lagi dengan bentuk fisik kami yang jauh berbeda, yang satu (saya) berbadan kurus dengan muka klimis tanpa jenggot dan kumis, sedangkan si Om berbadan gede dengan muka berjambang, pokoknya mirip Tuan Sisingamangaraja deh, belum lagi saya yang menaggilnya ‘Om’, itu bisa bikin orang semakin menduga kalo kami ini memang MAHO. Hihhh!!!

Berusaha untuk bikin suasana tetap nyaman, nyalain musik keras-keraspun menjadi solusi, lumayan lah buat mengalihkan perhatian dari rasa dongkol sekaligus lapar ini.

Baiklah,makin lama kami muter-muter tanpa hasil, rasanya sudah mulai makin keterlaluan. Sebentar lagi jam setengah sepuluh, tapi kami belum juga berhasil dengan tujuan kami. Sebelum saya keburu jadi beringas lalu mecah-mecahin kaca mobil gara-gara kelaparan yang makin parah, mendingan saya mutusin mengurungkan niat untuk makan Mie Ramen sebagai makan malam.

“Om...udah deh kita balik aja, malah emosi jadinya kalo gini terus!” kata saya sambil meringis.    

“Iye, udah capek gue dari tadi muter mulu, mana ga dapet-dapet lagi yang jual Ramen!” dengan tampang kusut sehingga mukanya keliatan makin tua.

“Yaudah kita cari Nasi Goreng aja sambil jalan pulang!” kata saya yang udah ga sabar.

“Iye...iye...!” sahut si Om sambil memutar balik.

Biar lebih cepet sampe rumah, kamipun memlilih jalan pintas untuk pulang. Parahnya, jalan yang kami lewati itu sepi banget, boro-boro ada yang dagang, yang lewat aja paling Cuma motor doang, itu juga jarang, mungkin karena udah malem. 

Dan...perjalanan pulang yang sempurna!!!, gak satupun penjual NasGor yang kami temui sepanjang jalan tadi, yang ada hanya penjual Bubur kacang dan beberapa penjual Martabak, tapi kan Bubur kacang bukan Nasi goreng!. 

“Nasi goreng yang di perempatan depan deh Om!” ajak saya.

“SIKATT!!!” sambar si Om.

Dan ketika sampai disana...

“Kayaknya malem ini kita lagi sial deh Om...?!” dengan wajah pasrah campur kecewa berat...rat...rat!!!

Mas penjual Nasi Gorengnya ga jualan...

Sambil gedek-gedek si Om pun berkata “Kita Balik!!!”

Karena jarak rumah hanya tinggal beberapa ratus meter lagi, kamipun memutuskan untuk benar-benar pulang, dengan niat makan dirumah aja.

Begitu sampai, kami langsung masuk dapur dengan lemari makanan sebagai sasaran utama. Dan begitu dibuka...

“Sempurna sudah malam kita kali ini Om...hanya ada nasi dingin bekas tadi siang sama sambal padang campur ikan teri di lemari makanan...” gedek-gedek lagi.

Lalu si Om buka lemari tempat stock mie instan, dan...tergeletaklah dua bungkus Indomie Goreng disana.

“Haaaahhh...cocok!!!” si Om dengan wajah sumringah, sumringah banget malah.

Waktu itu buat saya dua bungkus Indomie Goreng itu tampak bercahaya, saking senengnya. Gak mau buang waktu lagi, Mie gorengpun langsung saya proses. Belum sampai mie goreng itu masak, terdengarlah bunyi bel dari gerbang depan. 

“Siapa coba yang dateng malem-malem gini???” saya bergegas menuju gerbang.

Ternyata yang dateng adalah Ade sama Pak Anen, mereka sahabat saya juga. Senangnya mereka datang, karena mereka paling bisa bikin saya ketawa ngakak dengan ke-gokilan mereka, terutama Pak Anen. 

Oh iyaa...mie nya udah mateng. Waktunya makan!!!. Sekarang perut yang harus diisi bukan hanya dua, tapi udah jadi empat, berhubung kedua sahabat yang baru dateng ini juga belum pada makan malem. Okesip...dua porsi mie goreng yang dimasak tadipun saya satukan dalam satu piring, dihidangkan dengan nasi dingin tadi siang yang masih layak makan walaupun jumlahnya tidak terlalu banyak, tapi cukup lah untuk empat porsi ukuran sedang di tambah dengan mie goreng.

Oke, mungkin menu makanan yang saya hidangkan diatas terkesan seperti menu makanan untuk korban gempa, tapi ada yang lebih bernilai dari itu...ya, kebersamaan. Terdengar munafik?, terserah deh, tapi terkadang rasa nikmat dalam makanan itu tidak selalu diukur dari seberapa mahal makanan itu, seberapa mewah tempat makan itu, seberapa besar lo jadi keren ketika berada di tempat makan itu, tapi kenikmatan juga bisa kita dapatkan pada makanan sederhana yang dimakan bersama-sama dengan orang-orang yang bisa membuat kita bahagia. Dan kamipun mulai makan bersama sambil berbagi cerita.

Bahagia itu sederhana (untuk orang yang ga suka bikin ribet hidupnya)...itu yang saya dapat dari kejadian ini.


2 comments:

  1. hahahaaa galau emang simpel...
    gimana jadinya udah makan mie ramen? enak ga?
    mo nyoba tapi ragu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bersyukur kesampaian juga makan Ramen-nya, dan itu juga gak sengaja dapetnya di Ciwalk hehe...Kalo soal rasa sih semacam Mie Instan kuag gitu. Lho kok' ragu, gak suka mie ya?

      Delete