Monday, May 28, 2012

Jalan Raya, Jalan Hidup Saya


Saya tidak tahu pasti kapan pertama kali ibu saya membawa saya ke jalan raya. Entah itu waktu Ibu akan membawa saya ke bidan, entah itu waktu Ibu akan belanja ke pasar, entah itu waktu ibu akan berkunjung ke rumah nenek, entahlah. Dan saya juga tidak tahu waktu itu Ibu menggunakan kendaraan apa, entah memakai Mobil, Ojek, Andong, Becak, atau malah dengan jalan kaki?!, sudahlah, saya benar-benar tidak tahu. Tapi saya yakin yang pasti bukan waktu Ibu hendak menjual saya dengan memakai Baling-baling bambu.

Kadang saya sendiri suka merasa aneh, kenapa kok saya berpikir sampai kesana, mungkin karena jalanan sudah menjadi salahsatu hal yang paling berkesan. Sekarang, jalan raya sudah benar-benar menjadi ‘bagian’ dari jalan hidup saya, bukan karena saya ini seorang Sopir Angkot, Tukang ojek, pekerja proyek pembangunan jalan atau seorang POLANTAS, tapi karena beberapa hal yang paling manis, paling absurd dan paling menyakitkan dalam hidup saya terjadi di jalan raya.

Awalnya saya tidak terlalu banyak berurusan dengan jalan raya. Dulu yang namanya jalan raya hanya saya anggap sebagai salahsatu unsur penting dari peradaban modern, yang berfungsi sebagai tempat mondar-mandirnya kendaraan, udah segitu aja, tidak ada yang istimewa. Tapi semua itu berubah ketika saya untuk pertama kalinya punya motor sendiri.

Sebenernya pada awalnya saya males beli motor (lebih tepatnya KREDIT motor), alasannya karena sudah kebayang kalo kemana-mana naik motor itu pasti berurusan dengan debu, terus pasti bakal lebih sering masuk angin, belum lagi kalo panas pasti kepanasan, kalo hujan pasti keujanan, kalo kejebak banjir harus tetep belain motor, dan yang paling bikin males itu kalo sudah gembos ban atau motornya mogok, mending kalo kejadiannya deket bengkel, nah kalo jauh?! harus dorong motor buat nyari begkel!!!, haduuhh...mendingan naik bis kota atau angkot aja deh, bisa sekalian sambil tidur. Tapi beberapa alasan diatas itu hanya alasan cemen aja, alasan yang paling benernya adalah...ya males kalo harus kredit motor, coba bayankan setiap bulan harus bayar angsuran, aduh uang jajan pasti bakal jadi korban.

Tapi sekali lagi seseorang telah merubah cara berpikir saya. Ada teman saya yang bilang “Ah rugi lo kalo ga punya kendaraan dari sekarang, nih ya bayangin aja...yang namanya minyak bumi itu bakalan abis, nah kalo gak punya kendaraan pribadi, lo gak bakalan bisa meniknmati hasil minyak bumi (bensin) dengan seutuhnya, makanya sebelum kehabisan kita nikmatin dulu sepuasnya, salahsatu caranya ya dengan ngisi bensin pada kendaraan sendiri, terus kita pake deh sepuasnya...”. Karena waktu itu saya emang labil, sayapun dengan mudah langsung terpengaruh. Lalu sayapun memaksakan diri untuk punya motor sendiri, berhubung saya ini bukan anak Jendral dan tidak punya marga ‘Rich’ di belakang nama saya, jalan keluarnya ya sudah pasti kredit, menyisihkan uang jajan untuk bayar angsuran ber bulan. Bagaimanapun itu cukup menyiksa dan cukup miris.

Dan akhirnya pada tahun 2008, permohonan kredit motor pertama sayapun dikabulkan. Waktu pertama kali saya naikin motor pertama saya itu, sumpah...rasanya seneng banget, tapi ketika ingat sama angsuran per bulan, rasa senangpun seketika berubah jadi nyesek, nyeseeek banget.

Inilah penampakan motor pertama saya yang Spionnya tinggal satu karena yang satu patah sehabis jatuh.



Oke oke...ini emang motor buat cewek, tapi selama MUI tidak melarang motor ini dipake sama cowok, gak salah kan kalo saya memakainya??!!...(intinya ngeless!).

Baiklah kita kembali ke jalan. Inilah beberapa cerita saya yang merupakan pengalaman berkesan saya selama berada di jalan raya:

1. Selamat Karena SIM punya Kakak
Baru pertama kalinya bawa motor di jalanan Bandung, eh udah kena Razia POLANTAS. Waktu itu saya memakai motor punya Kakak. Sebenernya saya ragu untuk berangkat, berhubung saat itu saya masih belum punya SIM. “Yaudah, nih bawa aja SIM punya saya” kata Kakak saya. Saya pikir, yaudah lah ga apa-apa, yang penting saya bawa SIM walaupun punya orang lain. Dan sayapun berangkat.
Saat melintas di dekat Bundaran Cibiru, terlihatlah Bapak-bapak polisi sedang melakukan Razia surat-surat kendaraan. Saya berdo’a supaya tidak kena razia, tapi rupanya do’a saya tidak dikabulkan, dan salahseorang Bapak Polisipun memberhentikan saya. “Selamat siang, bisa saya lihat kelengkapan surat kendaraan anda?!” kata Bapak Polisi. Sayapun memberikan STNK dan SIM Kakak saya. Sumpah waktu itu rasanya gak karuan, dag dig dug juedderrr deh pokoknya.

Pak Polisipun mulai mengecek surat-surat kendaraan, sesekali Ia melihat wajah saya dengan mengernyitkan dahinya. Setelah beberapa detik Ia pun memberikan surat-rurat itu pada saya sambil berkata “Silahkan!!!, terima kasih”. Woww keren, saya selamat dari tilang, dan akhirnya dosa sayapun bertambah karena sudah bohongin Pak Polisi. Maafin ya Pak Polisi hehe..., tapi sekarang saya sudah punya SIM dan selalu mematuhi rambu lalu lintas Loh, Jadi jangan cari saya ya Pak!.

2. Pertama Kali Nabrak Orang
Kalo yang ini bener-bener bikin jantung saya mau meledak, bayangin ajah jika anda hampir dikeroyok orang banyak komplit dengan para Preman. Semua itu terjadi di jalan  Mohamad Toha tepat di depan Rumah Sakit Sartika Asih Bandung. Waktu itu sekitar pukul setengah tujuh sore kondisi jalan disana sedang macet-macetnya. Karena sudah mulai gelap jadinya sekitarpun terlihat remang-remang. Karena ingin cepat sampai tujuan, sayapun mulai salip sana sini menembus celah antara mobil-mobil. Begitu dapat jalan agak longgar di sebelah kiri jalan, sayapun menarik tuas gas lebih kencang.
Waktu akan melewatI sebuah angkot, tiba-tiba seorang lelaki muda nyelonong tepat didepan motor saya, dan karena tidak sempat menekan rem akhirnya “Praaaak” stang motor sayapun menghantam badan orang itu. Kejadiannya begitu cepat, dan dengan cepat pula orang-orang disekitar sana pun mulai berkerumun. Suasana jadi panas dan saya dalam kondisi terpojok. Lalu saya berusaha ajak  korban ke rumah sakit, sayapun memboncengnya.

Belum sampai di gerbang rumah sakit, si korban menepuk pundak saya “Kang...udah saya turun disini aja, saya ga apa-apa ko". Tapi sebagai ganti rugi, saya minta lima puluh rebu ajah, itung-itung buat ngurut pinggang saya yang sakit ini...” katanya sambil meringis. Karena uang di dompet saya tinggal 37 ribu, sayapun memberikan uang 30 ribu padanya, dengan wajah sedikit memelas saya berusaha meyakinkannya untuk menerima uang damai hanya 30 ribu saja, dan akhirnya diapun mau menerimanya. Lalu sayapun langsung pergi dengan uang 7 ribu di dompet. Kabur!!!.

2. Pertama Kali Tersungkur di Aspal
Kejadiannya di jalan Soekarno-Hatta di depan Kantor Gudang Garam Bandung. Kondisi jalan disana waktu itu ramai lancar. Waktu itu saya akan membawa Handphone saya yang tertinggal di salahsatu kantor teman. Dalam kecepatan yang hanya sekitar 60 KM/Jam saya mencoba menyalip beberapa motor yang ada di depan saya.

Dan ketika saya akan menyalip salahsatu motor, tiba-tiba dari belakang munculah motor yang mencoba untuk menyalip motor saya dari sisi kiri, morot itu membawa gulungan kain yang diikat secara melintang dijok belakangnya. Ketika dia berhasil menyalip saya, gulungan kain yang dibawanya mengenai dan tersangkut pada stang sebelah kiri motor saya, otomatis stang motorpun terguncang dan akhirnya dalam kecepatan seperti itu sayapun tidak bisa mengendalikan motor, lalu tersungkurlah saya dengan kaki kanan saya yang tertindih motor.

Kalau saya lanjut ceritakan tentang kaki saya, pasti bakal jadi horror banget. Intinya saya harus pulang denga tubuh terluka dan motor yang mengalami beberapa kerusakan pada coverbody-nya. Dan yang paling bikin saya dongkol adalah orang yang membuat saya jatuh malah kabur tanpa jejak. Emang Kampret tuh orang!!!.

3. Tante Cantik Membuat Saya Jatuh Cinta Di Aspal
Kalo cerita yang ini sudah pernah saya tulis dalam postingan saya sebelumnya dengan judul "Saya Lagi Buru-Buru Tante...!!!" Hmmmhh...Tante oh Tante, anda berhasil membuat saya galau hihihi...

4. Rame Rasannya itu...Pertama kali Nyetir Mobil Di Jalan Raya. 
Sudah bisa menebak kan?, ini waktu saya belajar nyetir Mobil. Waktu itu bulan puasa, saya ngebet banget ingin belajar nyetir. Lalu saya ajak temen saya untuk mendampingi saya belajar nyetir. Namanya Kang Atep, seorang lelaki tinggi besar dengan muka horror (baca: serem) tapi baik hati. Awalnya saya belajar di sebuah tanah lapang di daerah Kabupaten. Setelah beberapa jam keliling-keliling lapangan, sayapun sudah lumayan bisa menjalankan mobil.

Lalu, Kang Atep memaksa saya untuk mulai menyusuri jalan raya. Karena belum siap, lantas saya menolak dong. Tapi dia tetep maksa, saya pun ngotot menolak, lalu...”Ke jalan gak?!...kejalan gak?!...ke jalan gak?!!!” dengan memasang wajah mengancam komplit dengan matanya yang melotot dan telunjuknya yang diarahkan ke wajah saya, dia terus maksa. Waktu itu saya bener-bener pengin gampar aja mukanya, tapi ya sudahlah, sayapun menuruti keinginannya. Tapi Syukurlah saya selamat menjalankan mobil di jalan raya.

Lalu Kang Atep meminta saya berhenti di depan sebuah warung, dia turun dan kembali ke mobil dengan membawa Sebotol Mizone dingin dan sebungkus Rokok. Dan dengan memasang wajah tanpa dosa, diapun meneguk minumannya ditengah teriknya matahari siang itu. Saya hanya bisa menelan ludah karena tidak mau membocorkan puasa saya. Dalam hati saya hanya bisa mengumpat “Dasar Atep Sialan!!!” (maaf kata kasar). Pisss buat Kang Atep hehe...

5. Jalanan Banjir Besar?...Aaaaaarrgghhh!!!
Mungkin kalo tergenangnya hanya sebatas mata kaki, itu akan saya anggap sedang ujan-ujanan dengan menaiki sepeda seperti waktu saya masih kecil dulu. Tapi kalo jalanan nya tergenang air sampai sebatas udel orang dewasa, ah mendingan nunggu sampe surut aja deh, kalo tetep maksain itu namanya bunuh diri sekaligus nganyutin motor. Tapinya lagi kalo nunggunya sampai berjam-jam, wah itu bener-bener pengalaman yang tidak pernah saya inginkan terjadi dua kali. Apalagi kejadiannya sudah larut malam. Karena tidak ada lagi jalan alternatif untuk pulang, ya tidak ada pilihan lain selain nunggu. Dan akhirnya sayapun harus sampai rumah pada dini hari, itupun dengan seluruh badan basah kuyup dan motor agak mogok karena maksain jalan dalam jalanan yang masih belum surut sepenuhnya. Amit-amiiit...jangan lagi deh! (ngetok-ngetok meja).

6. Melancarkan Serangan Di Tengah Jalan Raya
Saya rasa ini adalah pengalaman termanis di jalan raya. Ini berhubungan dengan kisah cinta saya. Cieeeyy...!. Jadi begini ceritanya, waktu itu malam minggu, saya janjian dengan seorang gadis yang merupakan gebetan saya. Beberapa minggu terakhir saya pedekate sama dia, dan sudah beberapa kali makan bareng. Dan malam minggu itu ngajak dia untuk makan malem di sebuah Restaurant Sunda, disanalah saya berencana buat ‘nembak’ dia. Tapi, waktu terus berjalan, dan keberanian saya untuk ngungkapin perasaan sama diapun selalu ciut, setiap akan mengungkapkan malah gak jadi lagi...gak jadi lagi...dan begitu terus sampai kiamat.

Dan akhirnya sampai memutuskan untuk pulang dari acara makan malampun saya masih belum mengungkapkan perasaan saya sama dia. Haahh...kebayang kan betapa cemennya saya waktu itu?!. Kamipun pulang dengan menggunakan motor saya. Disepanjang perjalanan saya terus berpikir “kapan lagi bisa nembak dia, kalo terus mengulur waktu, tar malah keburu disambar orang...oke saya gak mau jadi cowok cemen terus!!!” pikir saya waktu itu.

Dan sayapun melancarkan serangan mendadak dengan langsung mengungkapkan perasaan saya sama dia. Ya...saya melakukannya diatas motor yang sedang melaju di tengah-tengah keramaian jalan raya. Tidak disangka-sangka diapun menerima cinta saya, saya sempat berpikir, mungkin saat itu dia mengatakan ‘Ya!!!’ dalam keadaan tidak sadar hehe...ini memang absurd tapi bagi saya ini juga pengalaman termanis di jalan raya. Haahhh...saya memang aneh.

Itulah beberapa kejadian yang saya alami di jalanan, karena beberapa kejadian diatas, sayapun mengalami banyak bekas lukadi kaki dan tangan saya akibat beberapa kecelakaan. Termasuk ada banyak hal yang membekas di hati saya akibat kejadian pada Poin 6 hihihi...!. Sebenarnya ada beberapa cerita lagi sih, tapi kalo diceritakan semua disini takutnya malah kepanjangan. Jadi sampai sini dulu aja lah, mungkin lain kali saya akan melanjutkan cerita saya ini.

Saya mohon maaf jika ada pihak yang kurang berkenan telah terlibat dalam cerita saya ini, karena ini hanya cerita saya saja yang saya tulis dengan niat untuk berbagi cerita di waktu senggang. Karena pengalaman menarik dalam hidup itu akan terasa sayang jika dilewatkan begitu saja.

Makasi ya buat yang gak ada kerjaan karena sudah baca cerita saya ini hehe...Salam.


2 comments:

  1. Sumpeeeeh postingannya panjang beneur. Hehe-_-
    Followed back yaa_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iya...memang ceritanya sangat panjang.

      Okesip...makasi ya :)

      Delete