Friday, June 8, 2012

Ketika Saya Kurang Tidur


Dulu, saat saya masih berada di kantor pada dini hari karena lembur dan harus mengerjakan tugas yang dituntut selesai sebelum pagi harinya, yang ada dalam pikiran saya saat itu adalah “Aduuuh...kasurku dirumah lagi ngapain ya...?!”.

Saat berada dirumah saya masih nongkrong di depan monitor pada dini hari lagi-agi karena masalah kerjaan, yang ada dipikiran saya adalah “Gak sudi harus nengok ke belakang, karena kamu ada disana!!!” (bicara sama kasur).

Saat terlentang diatas tempat tidur, tapi sampai dini hari masih belum juga bisa tidur karena alasan-alasan tertentu semacam insomnia atau sekedar galau, yang ada di pikiran saya adalah “Ternyata kamu tidak selamanya bisa membuatku merasa nyaman dan merasa tenang saat aku berada dalam pelukanmu!” (bicara sama kasur...lagi)

Ya...memang sangat mernyedihkan ketika kita masih saja harus terjaga saat kebanyakan orang ditempat lain sudah berada di dunia lain sambil membangun pulau (baca: tidur pules). Dan penderitaanpun akan terus berlanjut saat pagi datang. Saat orang lain baru saja keluar dari mimpi indah mereka, justru saya baru memulai ‘mimpi buruk’. Mimpi buruknya adalah ketika saya harus menjalani hari dengan efek kurang tidur pada malam hari. Dan bisa dipastikan hariku pun akan menjadi 5% manis, 45% miris, dan 50% tragis.

Biasanya hal pertama yang saya lakukan setelah beranjak dari tempat tidur di pagi hari adalah pergi ke kamar mandi untuk cuci muka atau mengambil Wudhu. Begitu masuk kamar mandi, yang menjadi sasaran pertama adalah cermin, dan saat itu juga efek kurang tidur sudah mampu menghancurkan rasa kagum terhadap tampang sendiri (walaupun tampang agak mentok).

Ya begitulah, salah satu efek kurang tidur adalah sanggup merubah suasana wajah seseorang menjadi tampak horror, bahkan saat berusaha pasang senyum termanis pun jadinya malah tampak seperti  Drakula lagi mesem, Eerrrr....!!!. Oke, mungkin setelah mandi dan keramas, sekitar 80% tingkat ke-horror-an pun akan menurun drastis, tapi itu tidak akan bertahan lebih dari dua jam, setelah itu tingkat ke-horror-an pun 100% akan meningkat kembali.

Ada lagi efek dari kurang tidur yang cukup membahayakan kehidupan sosial, yaitu ketika mood jadi berantakan. Tahu kan kalo mood sudah abnormal?!, emosi bakalan selalu berada diatas rata-rata dan akhirnya kita akan menetapkan selogan ‘Senggol...Bacok!!!’, ngeri kan?!. Pokoknya jika kita berada dalam kondisi seperti itu, usahakan jangan ada kapak, golok, pisau, silet, gunting apalagi samurai. Pokonya semisal di kantor itu, kalo bisa cuma boleh ada Laptop, meja kerja, kursi dan nasi timbel, itu baru bisa dibilang agak aman.

Dan ini dia nih efek kurang tidur yang sangat berdampak pada tingkat kewibawaan seorang laki-laki (kalo dia emang berwibawa). Ya minimal efek yang satu ini juga dapat menurunkan kadar kegantengan seorang laki-laki lah (kecuali kalo udah jelek dari sananya). Kenapa begitu?, soalnya yang satu ini bisa membuat kita super duper malu dihadapan banyak orang, yaitu tidak fokus dan memberi jawaban ngawur saat sedang berkomunikasi dengan orang lain.

Saya pernah mengalaminya sendiri. Kejadiannya di kantor, saat sedang prepare pembukaan cabang baru Perusahaan tempat saya bekerja. Saya bersama tiga orang rekan kerja sedang menyusun daftar barang yang akan dikirim ke cabang perusahaan tersebut, dan ketika saya dan Sri (salah seorang rekan kerja saya) melakukan pengecekan terakhir daftar barang yang akan dikirim, kejadian yang teramat sangat gak penting itu pun terjadi. Kira-kira begini kronologinya:

Saya yang memegang list barang dan menyebutkannya satu per satu... “Satu unit PC...!”

Sri yang bertugas meng-konfirmasi ketersediaan barang... “Cek!”

Saya: “Satu unit LCD Monitor!” lanjutku...

Sri: “Cek!” sahutnya

Saya: “Mouse + Keyboard!”

Sri: “Cek!”

Saya: “ATK!” sambil sesekali nguap...

Sri: “Cek”

Bla...bla...bla...! begitu seterusnya sampe suasana mulai membosankan. Sekitar setengah bagian dari list pun selesai di-cek. Semakin lama mata saya pun semakin terasa sempit dan makin sepet. Saya terus berusaha melanjutkan cek list.

Dan...akhirnya konsentrasipun menyerah. Dengan mata agak tertutup, dengan keadaan seperempat sadar saya menyebutkan barang yang sama sekali tidak ada dan tidak mungkin ada di list, yaitu “OBAT NYAMUK...!!!”. Menyadari apa yang baru saja saya katakan, Sontak saja mata saya langsung terbuka lebar dan mendapati ekspresi wajah Sri dalam keadaan seperti ini:



Selama beberapa detik, ekspresi wajahnya tertahan seperti itu, lalu berkata “Apaan...Obat nyamuk???” teramat heran.

“Eh...engga’ engga’...bukan...bukan itu!, maksudnya rak tumpuk!!!” saya berusaha ngeles dengan keadaan muka tampak seperti udang rebus.

“Emang ada di list?!” tanya Sri sambil menyisir list barang...

“Hmm...gak ada juga sih...” dan seisi kantorpun mentertawakan saya. Sumpah malu kritis, rasanya waktu itu penginnya cepet pulang saja.

Mungkin kalau saya jadi seekor kucing, wajah sayapun akan seperti ini:



Ini bukan ekspresi malu-malu kucing, tapi levelnya lebih parah, yaitu kucing yang teramat malu!

Dan akhirnya sayapun harus melanjutkan pekerjaan dengan menanggung aib karena Obat Nyamuk. Sumpah parah.

Katanya kan jangan begadang kalo tiada artinya, tapi begadang boleh saja asal ada perlunya, yaa...asal jangan tiap malam aja sih, apalagi kalau siang harinya kita bakal disibukan dengan pekerjaan kita. Tapi kalo misalkan tugas mengharuska begadang tiap malam, hmm...mungkin itu sudah nasib kali ya?!, jadi tidak ada pilihan lain selain ikhlas saja menjalaninya hehehe...toh kelak suatu saat nanti pasti akan mendapatkan “manisnya”.

Semoga ada pelajaran yang bisa diambil dari pengalaman saya ini. Dan tips dari saya, kalo misalnya anda mengalami kejadian seperti saya, jangan sampai anda menyebutkan Obat Nyamuk, sebutin saja hal yang kerenan dikit, misalnya sebutin aja ‘Limosin’ kek...‘Kapal Pesiar’ kek...atau ‘iPhone5’ juga boleh, biar kadar malu nya bisa dikurangi. Okesip?!

Terima Kasih.


32 comments:

  1. Hahaha bener-bener absurd. Situ suka ngomong sama kasur? Saya kadag suka ngajakin cermin ngobrol. Hahaha samaan, tos dulu dong haha XD

    ReplyDelete
  2. hahahhah, kebiasan buruk ini namanya
    aku juga kadang2 kalau lg gk bisa tidur jg sering begadang tapi aku gk suka ngomong ma kasur heheheh :D
    alhasil dikantor bawaan badmood, jadi lw ada kerjaan yg salah sdkt bawan ngomel hahah ,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitulah, semua orang bisa jadi sasaran keganasan kita, kecuali Bos mungkin hahaha...:D

      Delete
  3. wkwkwkwkw.. Obat Nyamuk ternyata masuk dalam daftar barang wajib dalam sebuah perusahaan. [tentu saja dalam versi orang ngantuk!!!!] wkwkwk :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, sepertinya bagi orang ngantuk apapun yang terjadi itu sah-sah saja ya, walaupun malu-maluin :D

      Delete
  4. postingan yang bagus kak
    salam kenal n sekalian izin follow ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasi. Salam kenal juga.
      Silakan, saya juga sudah Follow kamu kok. :)

      Delete
  5. Hahahaa...kalau ngantuk coffee break dulu deh. Atau makan permen..itu cara sya ngusir kantuk saat berada di forum. Tp klo sama tean-teman yg udah biasa sehari kumpul di ktr..ya bilang sj klo ngantuk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, maklum situasi waktu itu tidak memungkinkan untuk coffee break hehe...

      Delete
  6. templatenya memang gelap ya..?

    saya jadi agak sulit baca tulisanya kalo contrast antara tulisan dan background tipis... :)

    just opinion..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alasan utama saya menggunakan warna font yang agak redup adalah karena jika saya menggunakan warna font yang 'pure' terang pada background yang cenderung gelap, malah bikin terasa cepat pusing dan mata terasa perih saat membacanya. Tapi di layar punya saya kok warnanya tetep kontras ya? dan menurut beberapa teman saya juga tidak ada masalah.

      Tapi terima kasih banyak ya atas sarannya, saya akan coba memperbaikinya :)

      Delete
  7. Jujur, aku jarang banget kena insomnia :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga jarang kalau kurang tidur karena Insomnia, tapi pernah mengalaminya, itu juga saya gak tahu apa penyebabnya hehe..., saya lebih sering begadang karena alasan tugas atau karena main PS sama temen. Tapi itu dulu. :D

      Delete
  8. wahaha, gue kena insomnia selama euro sob
    eeheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalo Insomnia gara-gara itu, gue bener-bener ikhlas deh dari hati yang paling dalam sob hehe..., berarti kita samaan...oke! *salaman* :D

      Delete
  9. artike yang menarik sob.. bisa diambil hikmahnya..

    salam kenal,,koment balik ya di http://cuerosbhelatos.blogspot.com/2012/06/motor-matic-injeksi-irit-harga-murah.html

    ReplyDelete
  10. mmpir lagi nyambung silaturrahmi sob :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah makasih sudah mampir lagi, Abangku yang satu ini memang baik hati :).

      Delete
  11. hahaha.. parah jg ya efeknya.. aku jg sering kurang tdr, dan ga suka ngopi.. hasilnya aku bs ketiduran dmn aja.. di angkot, di meja kerja, di ruang rapat, di musholla.. bahkan pas kerja di dpn kompi.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...begitulah, terkadang rasa kantuk yang teramat sangat bisa membuat kita ketiduran di mana saja. :D

      Delete
  12. aku suka banget sama blognya..
    isi blog dan postinganya bagus, menarik dan bermanfaat sakali..:)
    jangan lupa untuk terus menulis menulis yaa..^_^

    oia salam kenal
    kalau berkenan silahkan mampir ke EPICENTRUM
    folloback juga ya buat nambah temen sesama blogger,,tukeran link juga boleh,,makasih..^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih banyak Mas :)
      Iya nih saya belum update lagi hehe...

      Oke, segera menuju EPICENTRUM...Wuzzz!!! :D

      Delete
  13. wah.. mantap ni mas....!!!

    ijin follow... za dah follow/....!!! d tunggu foll backx..

    ReplyDelete
  14. ya galau ya insomnia juga kang ara, saya lepas minggu kemarin waktu ngikut kuliah katakanlah dengkluk dengkluk mulu, malu juga kalau sampai bapak dosennya melirik pas saya lagi dengkluk dengkluk duhhh kurang tidur memang bikin gak enak suasana ya kang ara :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi...yahh gak ada pilihan lain selain tetap semangat aja ya Mas?!, walaupun tugas bejibun. Tapi cukup bikin malu juga sih kalau kita nagntuk berat saat sedang berada di tempat yang menuntut konsentrasi hehe...

      Delete
  15. kadar malu itu relatif.. yang membedakan hanya sejauh mana kita bisa membuang kemaluan kita jauh2 #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmmm...mengandung makna ganda nih...:D

      Delete
  16. haha harusnya postingan ini judulnya kasur :)
    kasur emang enak banget buat lepas lelah tp juga kadang nyebelin klo insomnia kumat..
    jadi pengen tidur, eh padahal ini baru bangun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sampe segitunya ya pengaruh sang kasur haha...

      Delete