Monday, October 1, 2012

BCA oh BCA

Dari jaman layar hapeku masih dua warna, sampai sekarang hapeku udah pake OS Windows, tiap kali mau pergi transaksi ke Bank BCA, mau tidak mau aku harus meningkatkan ketahanan mental dan fisik terlebih dulu. Pasti udah tahu dong alasannya kenapa?!. Yahhh...apa boleh buat, BCA pun udah terlanjur jadi Bank yang lumayan ‘Bikin Capek Ati’ karena emang ‘Beneran Capek Antri’.

Sebenarnya sih aku sudah merasa biasa dengan kondisi ini, tapi rasanya tidak untuk tadi pagi. Aku perlu melakukan transaksi di BCA, tapi rasanya badan lagi gak enak banget, walhasil aku harus berangkat dengan kondisi tubuh yang tidak terlalu baik. 

Dalam perjalanan menuju kesana, aku terus berdo’a. Kalo pinjem gaya Baim mungkin gini “Ya Awlooh...antriannya jangan kepanjangan ya Awlooh...kasihani aku ya Awlooh...”. Sesampainnya di TKP, Pak Satpam membukakan pintu, dengan senyum tersungging diwajahnya disertai sapaan ramah yang khas “Selamat pagi Mas, silahkan...”. Saat menoleh ke lapak antrian, “Busseettt dahh...” saat itu juga mataku terasa berkunang-kunang dan hati ini terasa ‘Mpett. Antriannya tragedi banget!. Maaf Pak Satpam, rupanya senyumu tak sanggup merubah duniaku.

Kadang ngerasa lucu juga kalau lagi ngantri di BCA, lapak antriannya udah kayak Labirin aja, bedanya yang ini kita udah tau pintu keluarnya di mana. Memperhatikan satu per satu orang yang yang sama-sama ngatri juga bisa jadi cara jitu buat mengalihkan ke-bete-an kita saat ngantri. Tingkah khas orang-orang yang lagi ngantri di BCA itu antara lain, berpangku tangan (mungkin dia emang Cool), bentar-bentar liatin jam dinding (mungkin waktunya ditarget ato khawatir jam dindingnya ilang), muka gelisah (kemungkinan dia kebelet pipis). Bahkan aku pernah ngantri sampai 3 (TIGA) JAM, sampai-sampai ada beberapa Nasabah yang sampai lesehan duduk di lantai, kalau sudah begini harusnya pihak BCA menyediakan kartu Remi sekalian.

Kembali lagi pada nasib antrianku tadi pagi. Satu jam sudah berlalu, dan itu  terasa sangat menyesakkan. Mungkin karena terlalu banyak berdiri atau entah kenapa, tiba-tiba pinggangku protes lagi, mungkin oleh-oleh begadang kemarin belum habis, makanya waktu itu sakitnya terasa lagi. 

Yang bikin tambah bete itu saat orang di belakang udah mulai dorong-dorong gitu, kan gak enak sama orang yang ada didepan kita, belum lagi saat tongkat masa depanku tanpa sengaja gesek-gesek pantat orang yang didepan kita, apalagi yang didepan kita itu ibu-ibu atau tante-tante, kan bahaya! Bisa dilaporkan ke Komnas Perempuan tuh!

Tapi ke-bete-an ku menurun drastis saat melihat seseorang yang ada di meja Teller. Pak Dodi? Bukan! aku masih normal. Bu Maya? Bukan juga! Seleraku bukan Tante-tente. Ibu jutek? Oh tidak bissa...!. Mbak Yan?, NAHH...’NTU DIA! Hehe...Selama petualanganku mengunjungi BCA di berbagai tempat, hanya ada dua Teller yang sanggup membuatku terkesan, yaitu Mbak Deasy sama Mbak Yan. Sama-sama cakep, yang bedain kalo Mbak Deasy cakepnya cakep Oshin, kalo Mbak Yan cakep Jasmine. Itu yang bikin aku betah berlama-lama di BCA :D

Posisiku sudah semakin depan, tinggal satu orang lagi didepanku, dan aku sangat berharap uangku akan bertambat di tangannya Mbak Yan. Dan rupanya kali ini Tuhan mengabulkan do’aku. “Silahkan Mas!!!” kata Mbak Yan dengan mesra. Ditelingaku, panggilan Mbak Yan itu terdengar seperti “Ayo sayang, mendekatlah kepadaku”, ahh sepertinya aku mulai mabok. Dan saat itu pula aku dengan rela memberikan seluruh uangku pada Mbak Yan. Sungguh, aku rela Mbak, tapi tolong transferkan uangku itu ke rekening abangku yah, jangan ke rekeningmu hehe...

Dan habislah perkara. Sebenarnya aku masih ingin berlama-lama bercengkerama dengan Mbak Yan, tapi apa mau dikata, pinggangku mulai kembali terasa. Sudahlah lain kali aku bakal ngapelin kamu lagi Mbak.

BCA memang ramai rasanya buatku, selain ‘Bikin Capek Ati’ karena ‘Beneran Capek Antri’, bertransaksi di BCA juga bisa ‘Bikin Cerah Ati’  karena Mbak Deasy sama Mbak Yan. 

BCA oh BCA...aku ucapkan terima kasih karena engkau telah membantuku dalam keperluan transaksi keuanganku. Tapi sebagai Nasabah yang memilih untuk tetap setia bekerjasama denganmu, aku harap kamu memperhatikan kenyamanan para Nasabahmu dalam bertransaksi, jangan sampai ada lagi Nasabah yang mengambil posisi main Remi di lapak antrianmu.  

Terima Kasih

Salam dan Kecup untuk Mbak Yan. 

54 comments:

  1. Replies
    1. Kapan-kapan aja ya sob, saya belom sempet lagi nih ngulik begituan :)

      Delete
  2. untungnya saya gak pakai BCA sob, saya pakai BRI sob...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gitu selamat anda bisa duduk :D

      Delete
  3. Antri adalah kebiasaan warga negara yang baik, lanjutkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepakat!, walaupun rasanya saat antri akan lebih menyenangkan jika 'lebih cepat lebih baik' :D

      Delete
  4. Sabar ya.. Orang sabar disayang Alloh..

    ReplyDelete
  5. wah untungnya saya g pake gituan sob...? saya cuma pake dompet tipis aja wkwkwkwkwkw....

    sukses terus sob....?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah cakep. selamat anda bebas antri :D

      Delete
  6. koq mbak deasy nggak kena kecup? hehe..

    kalo saya nggak pake BCA, mahal biaya administrasinya. enakan pake celengan Mas. kalo plotting gaji dan angsuran utang nggak mensyaratkan bank, mungkin saya punyanya ya cuma celengan, haha


    ReplyDelete
    Replies
    1. sama ma mas Zachflazz...aq juga cuma pake celengan,ga banyak potongan dan ga perlu ngantri panjang hehe

      Delete
    2. Kalau saya putus hubungan sama BCA juga karena alasan mahalanya biaya administrasinya..

      Delete
    3. Mas Zach: Mbak Deasy nya ada KCP Dayeuhkolot-Bandung Mas :D

      Mas Reo: Ikutan gak yaaa...?! :D

      Mbak'e: Berat di ongkos itu memang bikin gak tahan ya Mbak :D

      Delete
  7. walaupun ada cewek cantiknya kayak apa kalau ngantri terlalu lama nggak enak juga..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga ya Mas?! baru kepikiran

      #tepok jidat

      Delete
  8. banyak amat artinya BCA ini ya! wkakakakak..!
    btw, dikampung gak ada BCA bro.. cuman paling keren Simpedes nih

    ReplyDelete
  9. Semoga bersabar dalam ngantrinya dapat pahala ya :)

    ReplyDelete
  10. tongkat masa depan katanya... hahahaha... #ngakakPol2an

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abisnya kalo 'gagang pacul' udah dipake sama Mas Rawins :D

      Delete
  11. nabng pertamaku di BCA, buka rekening hanya dengan 10 ribu oke, isi rekening hanya utk lalu lintas kiriman uang saja gak masalah...saldo gak defisit. Bahkan ketika nabung dari kota yg berbeda dikenakan biaya adiministrasi, saya pun menyiasati dengan buka rekening BCA baru shg jadilah punya 2 rekening BCA.

    TApi ketika biaya administrasi bulanan semakin tinggi [bahkan perolehan bunga pun defisit utk mbayari biaya admin-nya, shg saldo jadi berukurang]...ya dengan senang hati beralihlah ke bank lain yg sekiranya administrasinya msh lbh friendly

    #banyak nian kepanjangan BCA-nya yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga sih Mbak. Sekarang tuh ya Mbak, Buka Norek baru 500.000, biaya admin luar kota 5.000, belom biaya Administrasi bulanannya emang terus naik, tapi kok saya masih mau ya transaksi di sini? #garuk kepala

      #Itu belum semuanya Mbak :D

      Delete
    2. # garuk kepala ----- ada yg ketombean kayaknya neh

      Delete
  12. Kebetulan saya pake MANDIRI nih bang..heee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo saya belum pernah di Mandiri bang :)

      Delete
  13. Wah sampe segitu parah nya ya sob...hehe
    sampe bisa nyambi maen remi...sayang nya di dlm bank nya..ga ada yg jualan kopi ya sob...wkwk :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya yang kemarin itu gak parah-parah baget sih Mas, hanya saja kondisi badan yang sedang tidak baik. Kalo yang ngantri sampai lesehan itu waktu di Bandung dulu.

      Kalo di dalam Bank dibolehin jualan kopi, nanti Kang Tambal Ban juga pengin bikin lapak disana lagi :D

      Delete
  14. HEhehe .. saya gak ngeh mas Rudy tinggalnya di kota mana? Gak ke ATM? Syukurnya di Makassar dah banyak ATM bertebaran.

    Begitu juga ipar saya yg tinggal di Manokwari, tp banknya bank pemerintah. Di sana kan gak pake ATM, mereka mesti ke bank utk urusan apapun. Nasibnya mirip mas Rudy. Yang kasian kalo nggak ada yg jaga anaknya mana anaknya lasaknya minta ampun, nggak bisa diam. Kalo satu yg dibawa mendingan, lha kalo dua2nya dibawa. Kasihan sekali ipar sy bawa 2 anak laki super aktif ngantri di bank. Sudah begitu ipar saya suka sakit2 pula.

    Tp buat mereka itu sudah biasa. Alhamdulillah sy nggak pernah dengar dia sampai curhat atau ngomel :D

    Yaa begitulah ... bank2 sekarang juga jadi tempat pelatihan lho mas .. tempat pelatihan kesabaran ^__^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang tinggal di kota Ciamis Mbak. Sebenernya disini juga banyak ATM, tapi berhubung yang saya pegang adalah uang tunai, mau tak mau tetap harus melalui Teller. Jadinya Ngantri deh :)

      Kebayang Mbak, saya aja yang gak bawa apa-apa sampai terasa sangat menderita, bahkan sampai ngomel-ngomel disini, abisnya kalo ngomel ke petugasnya paling mereka cuma bisa senyum-senyum aja tuh :D

      Delete
    2. Oooh mau setor ... maaf, tadi speed reading, detil yang itu terlewati :D
      Untung masih ada ATM ya. Iya sih ... pegawainya juga mau bilang apa hehehe

      Delete
  15. Walah.... ngantri sampe bisa main remi jg ya, hebat. Saya saranin besok klo sobat antri lg di BCA, sobat bawa tikar+bantal, jd bisa tidur'an dulu. Wkkwkwkk....

    Klo tongkat masa depan'nya digesek'in ke Mbak Yan, gimana sob? Hahaha.......
    Pasti asyik tuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mau sekalian bawa Pop Corn deh... :D

      Hussh!!!, Bukan muhrim!!!

      Delete
  16. hahhahaa bikin capek ati ya gan ya bca itu. huahahhaa

    ReplyDelete
  17. Namanya selera ya bank mana aja oke oke aja kalaw kita nya suka dengan fasilitas yang ada di bank Tersebut. Dahulu saya pernah punya rekening di BCA namun berhenti tanpa sebab yang jelas.

    Wah kalaw pihak BCA tahu dan membaca tulisan mu ini mereka harus membayar royalti kepada mu karena BCA nya dibantu dipromosikan. Hiehiheiheiehiehiee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mah itu dia Kang, semua tergantung selera dan tergantung keperluan.

      Hihi...saya berharap sekali ada pihak BCA yang membaca tulisan saya kali ini Kang, terutama dari KCP BCA yang ada Mbak Yan nya ini haha...#Dilempar Form

      Delete
  18. Memang harus BCA(Beneran capek antri).Kan itu udah aturannya.Kalau tidak antri ya malah amburadur.

    ReplyDelete
  19. enakan pakai celengan, kalau masu nabung gak usah kemana mana..
    kalau mau ngambil juga tinggal dipecah. hehe..

    ReplyDelete
  20. ternyata BCA sama nasibnya dengan BRI..selalu ramai dengan antrian,
    btw-maukah dirimu bila kusampaikan Salam dan Kecup-mu untuk Mbak Yan... :-)

    orangnya yang mana ya... wajahnya pun aku sudah lupa sejak tidak pernah bertemu sam sekali :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha...Abang ini bisa ajah, belom pernah bertemu udah lupa ajah wajahnya haha...absurd.

      Tadinya kalo emang Abang kenal sama dia, saya titip link postingan ini aja Bang :D

      Delete
  21. jadi udah setel..Alhamdulillah...orang yg sabar itu di sayang Tuhan kan?

    ReplyDelete