Wednesday, October 3, 2012

Hujan, Remis, Pohon Jambu Dan Sahabat

Dulu, kita sangat kegirangan saat hujan datang. Tak peduli dingin, tak peduli lumpur, kita akan langsung masuk bergabung dengan rombongan butiran air yang terjatuh dari ketinggian. Tertawa lepas seakan tak mempedulikan apa-apa selain menendang-nendang bola plastik seharga seribu rupiah yang kita beli secara patungan dari warungnya Bu Rohanah. Dan setelah kita kedinginan lalu memutuskan untuk pulang, kita harus siap-siap disambit sandal jepit punya ibu.

Kita juga dapat bertahan berjam-jam ditengah-tengah aliran sungai untuk berburu Remis. Saking lamanya kita berada di dalam air, kulit telapak kaki kita pun sampai ciut mengkerut pucat pasi. Untuk mengatasi ciutnya telapak kaki kita itu, biasanya kita akan langsung duduk berjemur diatas batu besar yang sejak tadi siang terkena terik matahari. Dan saat tubuh mulai mengering, kitapun bisa menggambar Doraemon pada kulit betis kita dengan menggunakan sebatang ranting kecil, saking keringnya tuh kulit. Haaahh...tobat deh.

Saat Pohon Jambu Air dibelakang rumah Ortu ku sedang berbuah banyak, selepas sekolah kita selalu nangkring diatas Pohon Jambu itu. Berbekal garam yang sudah ditumbuk halus dengan cabai rawit yang biasa kami sebut ‘Uce’ atau ‘Uyah Cengek’ sebagai bumbu saat makan Jambu. Untuk yang tidak terbiasa dengan kombinasi rasa antara ‘Garam + Cabai Rawit + Jambu air’ ini pasti akan merasa sangat aneh, bahkan mungkin akan menganggap ini sebagai makanan Alien, tapi bagi kita ini merupakan kombinasi rasa yang eksotik dan menghasilkan rasa yang segar tiada tara. Manis, asam, asin, pedas dan berair, malah mirip dengan permen Nano-Nano kecemplung kuah rujak. Sudahlah...anggap saja ini Extreme kuliner.

Dan kebiasaan naik pohon jambu itu terhenti setelah beberpa ulat berkepala Helm khas pohon Jambu tiba-tiba nempel di bajuku. Udah tau kan kalo aku kurang akur sama yang namanya Ulat?. Dan itulah sejarahnya kenapa sampai sekarang aku suka minder kalau melihat ulat didekatku. 

Sekarang kita disini, dengan ditemani dua cangkir kopi ABC susu, kita sampai terbahak-bahak saat menceritakan kembali semua itu. Kenangan banget kan?!. Alhamdulillah...kita dipertemukan kembali setelah sekitar sebelas tahun tidak bertemu. Senang melihatmu sudah berhasil. Dan sekarang kamu terlihat gantengan dikit, tak seperti dulu, kita menjelma sebagai mahluk kecil bandel dengan perawakan hitam legam berbonus kusam. Maklum saja kita kan dulu memang berjiwa petualang semacam Si Bolang, yang suka menelusuri sungai dan hutan.

Walaupun sekarang kita tidak bisa ujan-ujanan lagi, berburu Remis lagi, dan makan Jambu diatas pohonnya lagi, karena memang sekarang Pohon jambunya sudah menjadi korban keganasan gergaji Bapak ku. Tapi persahabatan yang sudah terjalin semenjak kita kecil ini harus tetap terjaga, dan semoga akan tetap terjaga. Karena sahabat itu...Selamanya.

52 comments:

  1. wah crita nya mengingat kan saya pada masa kecil saya sob...? dulu saya juga suka makan jambu air dengan garam...? tp g pke cabe rawit...hehehe sampai sekarang kadang saya juga masih makan seperti itu...? hehehehe mak nyooozzzzzzz

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oooo, saya kira cuma kami aja yang makan jambu pakai garam, ternyata Bang Masnady juga toh? :D

      Delete
  2. ABC susu lagi. dasar sukarelawan bintang iklan. hihi..

    disambit sandal jepi sama ibu? kalo saya gebukan kasur itu Mas, haha..

    ya, kenangan banget yang susah buat dilupakan tuh, kalo ada fotonya lebih asik buat dikenang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. asik kali ya kalo kita2 yang pada suka hujan2an saat masih kecil, sekarang ngumpul, lalu hujan-hujanan bareng. blogger suka hujan.

      Delete
    2. Hihi...yaudah nanti saya ganti dengan kopi tanpa merek ya Mas :D

      iya, tapi biasanya gak sampai kena juga sih, kayaknya sih cuma buat ngasi pelajaran aja. :)

      Wah Maz Zach ini memang pencetus ide yang unik, mulai dari 'Kampung Tawur' sampai ini 'Perkumpulan Blogger Suka Hujan' sesekali boleh tuh, kopdar nya jangan yang serius mulu ya?!.

      #Kebayang deh

      Delete
    3. iya Mas, setuju. mana enaknya serius melulu kan?
      membosankan nanti hidup.
      Rasulullah juga kerap bercanda koq.
      viva bercanda. viva ABC susu!

      Delete
    4. Huaahahaa...pihak ABC susu harus mampir ke Blog saya ini nih :D

      Iya mas, sangat setuju dengan apa yang Mas Zach katakan. :)

      Delete
    5. iya, mana ada bintang iklan gratisan begini, wkwkwk.

      Delete
    6. Saya kan relawan iklan Mas :D

      Delete
  3. wah saya jadi teringat masa kecil saya , moga hal seperti itu bisa terulang kembali . jadi rindu tentang semua kenangan itu.
    terima kasih sobat ,
    Simak Tantangan Kreatif Blogger Berhadiah Mingguan & Grandprize Android

    ReplyDelete
  4. sebuah pohon jambu bisa melahirkan kenangan yang luarbiasa mengesankan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang, hal kecil di masa kecil memang seringkali selalu teringat.

      Delete
  5. sama seperti kisah waktu kecil saya kang , ,yang sering main dilumpur,digemeritik air namun sekarang sudah jarang karena kami memiliki kesibukan yang berbeda

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, sekarang penginnya di tempat yang bersih-bersih aja :)

      Delete
  6. sekarang udah tua, main hujan dah sama sekali ga pernah..
    yang ada malah masuk angin :D
    paling hanya menikmatinya di teras bersama secangkir teh/kopi hangat...
    indahhhh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya Mbak, sekarang si boro-boro ujan-ujanan, pakai motor gak pakai jaket aja jangsung kerokan :D

      Wah kalau sudah posisi begitu, terasa nikmat lah hidup ini :)

      Delete
  7. wah,, senang ya bs bertmu teman lama... nineung...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muhun Teh, Alhamdulillah bisa bertemu lagi setelah sekian lama gak bertemu. :)

      Delete
  8. gue yakin semua kenangan itu terulang ketika coffee ABC susu yang menemani hehehee..
    mantap rasa kopinya bro!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seringnya sih gitu bro :D

      Eh 'Pas susunya' kok gak disebut haha...

      Delete
  9. ijin baca-baca dulu ceritanya sobat...

    ReplyDelete
  10. # Weleh2, Kopi ABC susu lagi..sponsor tunggal neh kayaknya ya?

    Sekarang kalau hujan-hujan ya kepaksa karena kehujanan, bukan suka cita kayak dulu lagi.

    Dan kuliner extreme ini: ‘Garam + Cabai Rawit + Jambu air’ tapi jambu airnya di ganti mangga muda.

    Kalau makan babal [nangka yg masih keciiiill] dengan uyah, dah prnh nyobain jugakah doeloe? Atau makan juwet sambil nongkrong di dahannya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. #Haha...bukan Kok Mbak, cuma sukarelawan ajah :D

      Mangga muda mak gerr juga tuh Mbak.

      Kalo nangka kecil itu disini namanya 'Tongtolang' Mbak, tapi belom pernah saya makan, kirain gak bisa dimakan?!. Nah, kalau Juwet itu sejenis apa ya Mbak?

      Delete
    2. Juwet..hemm apa ya nama lainnya, saya tny teman yg aslinya Jember kok katanya namanya Jamblang. Maaf, gak tau nama juwet yg lebih beken apaan..

      Delete
    3. Aku udah Gugling Mbak, Juwet tuh bentuknya kayak kurma ya?, isinya mirip anggur gitu?. Baru liat buah seperti itu! :D

      Delete
  11. betul itu...
    jambu monyetnya sudah tumbang menyisakan monyet kesepian di tunggulnya
    hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Whaa ada yang sudah kembali ke peradaban rupanya...selamat datang deh Mas. Walaupun sekali baru dateng langsung ngasih komen Asem haha...

      Delete
    2. masih di hutan. cuma baru sempet keluar dari siksaan server yang terkucluk
      bentar lagi jalan menuju peradaban yang kayaknya bikin susah buat onlen
      :))

      Delete
    3. Yaaah gak asik dong Mas..."Gak ada loe gak rame" Hahaha...

      Delete
  12. Hiii... ulatnya tuh yang bikin saya merinding, Brada... kalau jambunya saya demen juga nih... Nice share, Guys. By the way saya follow #87 (lina cahndeso), bila berkenan sudilah follow balik, Ocreee...?! Toast. Thanks and salam sahabat.. God Bless you..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke Sist. Aku segera ngapelin kamu ke sana! :D

      Delete
    2. Hushh...kasi kesempatan sama yang masih bujangan dong Mas :D

      Delete
  13. KY suka mandi hujan, sekarang boleh apa, tapi kena tahan malu sikitlah hahaaa

    ReplyDelete
  14. Ceritanya bagus, dulu saya juga begitu wkwkwkwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang rata-rata sewaktu kecil kita begitu ya. Makasi ya Fahmi. :)

      Delete
  15. Kenangan masa kecil yang menyenangkan ya.. setelah dewasa mah boro-bro bisa kayak bgtu lagi, banyak yang berubah, udah punya dunianya masing-masing, beda alam.. Tulisan yang bagus pisan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalo sudah besar kita ujan-ujanan, nanti malah disebut masa kecil kurang bahagia lagi :D.

      Hatur nuhun nya Kang :)

      Delete
  16. Kok di gergaji sob jambunya.Sayangkan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bang, gak tau tuh Bapak ku tersangkanya :D

      Delete
  17. masa kecil sangat indah bila dikenang.. banyak kejadian dan pengalaman lucu terjadi pada masa itu. sekarang disaat semua sudah menjadi dewasa, pasti ada yang berubah dan sangat konyol jika diingat, namun menjadi gelitikan tersendiri dalam hati.. sabahat kecil.. hmmm

    tulisan yang bagus bang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Everleasting Memories...:)

      Makasi ya :)

      Delete
  18. blog keren bang
    saya suka ini
    apa lagi gaya bahasanya
    kaya gaya bahasa orang melayu ya

    :D
    >.</

    ReplyDelete
  19. cerita bagus nan rapi yang mengingatkanku juga dimasa mungil itu kang ara :D,,,, pohon jambu dibelakang rumah :D

    ReplyDelete
  20. Kupikir ini kisahku mas :)

    Salam persohiblogan ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitu ya Mbak?, masa kecil memang indah ya :)

      Salam :)

      Delete