Friday, October 12, 2012

"Politik Mercusuar"

Punya teman yang kecanduan show off itu memang terkadang sanggup membuat perasaan menjadi was-was, saat sedang barengan sama dia seakan nasib kita sangat tergantung pada situasi sekeliling saat itu. Oke lah jika memang hal yang dipamerkannya itu dapat dipertanggung jawabkan sebab akibatnya, tapi jika itu hanya OmDo (Omong Doang), ujung-ujungnya kan orang yang bareng sama dia juga yang dongkol.

Saat sedang ngobrol berdua, sikap pamernya itu bisa jadi penghangat suasana. Yaa...seenggaknya kami gak akan kehabisan bahan obrolan lah, walaupun yang menjadi narasumber sering kali dia, aku sih paling cuma bisa banyak banyak bilang “Oh ya?!”...“Oo...gitu ya?!”...”Woow!!!”...”Masa sih?”...”Hmmm!!!” atau terkadang  “...” (maksudnya speechless karena omongannya yang gak masuk akal) :D.

Tapi situasi akan berbanding terbalik saat berada ditempat umum atau sedang ngobrol sama orang-orang yang tidak mengenal dia dengan baik. Sebagai seseorang yang terlanjur berstatus temannya, aku harus menyiapkan mental untuk menghadapi ‘Jlebb Moment’ saat dia sedang berkicau tentang apa yang dia punya atau tentang apa yang dia pikirkan.

Contohnya dulu aku pernah jalan dengan spesies semacam ini.  Karena ‘betisnya dua’, maka kita panggil saja teman saya ini dengan nama ‘Tiswa’.  Nah waktu itu aku dan Tiswa makan-makan di Riung Panyaungan (Rumah Makan Sunda) di daerah Banjaran-Bandung. Dengan pede nya dia ngomong sama sang Waiters “Kang...saya mau menu yang paling special di sini!!!”. Sang Waiters pun menunjuk salahsatu menu yaitu Gurame Bakar. “Oke...yang ini aja Kang” kata Tiswa dengan renyahnya.

Entah kenapa perasaanku tiba-tiba mulai gak enak, apalagi saat dia bilang “Tenang aja Ro, pokoknya gue yang bayarin!!!”. Yang ada dipiranku saat itu adalah “Awas lo, jangan sampe ujung-ujungnya gue bilang Kampret sama lo!!!”.  Singkat cerita kami sangat menikmati hidangan pesanan kami itu, dan saat bill tagihan datang, saat itulah Jlebb Moment itu dimulai. “Ro...tolong bayarin dulu yak, uang gue gak cukup nih, ntar gue ganti deh (kalo inget)” itulah yang Tiswa katakan saat melihat bill tagihan, maklum jumlah tagihannya emang lumayan Woww!!!. Penginnya sih aku ngomong “Iddiiih...bayar aja sama hape keluaran terbaru lo itu, habislah perkara”, tapi gak tega juga. Aku hanya bisa bilang “Kampret lo!!!”, yah mau gimana lagi dong . Untung aja aku gak pegang panci punya Ibue nya Mas Rawins, kalo sampai tuh panci ada ditanganku, mungkin kepala si Tiswa udah benjol terkena samplukan Paci itu. 

Ada lagi yang bikin dongkol. Spesies jenis ini biasanya punya gadget yang up to date, omongannya juga selangit, pokoknya hitech banget deh. Tapi saat ditanya WiFi aja dia langsung pasang muka melongo sambil nanya “wipi itu apaan yak?!”. Dan biasanya dia dia punya hape yang ‘up to date’ tapi dengan saldo pulsa yang ‘almost death’, makanya dia sering bilang "Minta SMS dong, pulsa gue kering nih, kantong gue juga..." #jlebb. Miris sekaligus tragis buat kita, soalnya kita bisa mati malu dihadapan umum.

Pepatah mengatakan "Tong kosong nyaring bunyinya", kalo kantong kosong mending diem aja lah... 

Yahh...gimanapun juga kita juga tidak bisa menghakimi siapapun atas apa yang memang bisa membuat dirinya nyaman. Mungkin dia bisa menikmati hidupnya dengan cara ingin dipandang keren oleh orang lain walaupun pada kenyataanya kere. Tapi bagaimanapun sebagai teman sudah sepantasnya untuk saling melengkapi, termasuk teman dengan spesies semacam Tiswa diatas. Kami juga saling melengkapi kok, lebih tepatnya saling melengkapi kepedihan hati. 

#Hiks

50 comments:

  1. Haduh ... teman yang ngejleb :)
    Kalo di sini, orang begitu dibilang "Borro".

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...lucu juga panggilannya, "Borro" :D

      Delete
  2. hehe..kompak banget sih gan ,karakter penulis sama yang di tulis ...sabar gan ya...smile..

    ReplyDelete
  3. hahaha... saya bacanya sambil menahan tawa. kayaknya memang nggak bisa terpendam nih keluhan. suruh aja temennya itu traktir ngopi abc, mungkin menyembuhkan, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha...kalo ditraktir kopi ABC, nanti bisa nagih...nagih...dan nagih lagi...mending kalo nagihnya gak minta ditraktir minum kopi di cafe :D

      Delete
    2. Bang Tiswa, baca nih postingan! mau disampluk panci katanya, hahaha..

      Delete
    3. Ah gak apa-apa, kami biasa berantem soal beginian kok Mas, besoknya juga paling baikan lagi :D

      Delete
  4. untung aja teman lo itu barengan sama lu sob, kalau sama gue udah gue bikin malu balik tuh hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha...iya jangan deh, kesian sama leo nya bro :D

      Delete
  5. itu suatu saat nanti bakal jadi kenangan punya teman seperti itu, sekarang sih iya nyebelin, setelah tidak ada kita bakal cerita ke temen kita saat becanda "si anu itu begitu banget.." (biasanya begitu)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tapi pada dasarnya aku seneng kok berteman sama dia, seru...:)

      Delete
  6. hihihihi...sekali2 ajak makan di warteg, mau ga dia..:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo tipikal itu, pasti mau Mbak. sebenarnya orangnya pasti baik dan asiik. cuma untuk hal2 yang diceritain mas Rudy saja dia suka konyol. haha..

      Delete
    2. Emang bener apa kata Mas Zach Mbak, dia orangnya emang asik, gak mudah tersinggung dan easy going, pada dasarnya aku seneng kok berteman sama dia. Seringnya juga saya makan di warteg kok atau di tenda pinggir jalan (karena kalo di tenda tengah jalan takut ketabrak Teronton), kalo ke tempat-tempat yang mahal mah palin sesekali ajah sekalian cari yang bening-bening semacam lampu taman, maklum aja kami kan bukan anak Jendral haha...

      Delete
    3. nah tu..
      sebenarnya Mas Rudy sayang sama Bang Tiswa. cuma ada satu yang dikeselinnya, jadilah postingan ini.

      Delete
    4. hahaha...jadi intinya cinta tapi benci ya?..beda tipis..
      emang ya manusia itu tidak ada yang sempurna, jangan2 dia juga suka sebel ama mas Rudy nih..:D

      *coba di cek blog dia..!*:))

      Delete
    5. Untungnya dia gak punya Blog Mbak, palingan juga dia ngomel di pesbuk :D

      Delete
  7. Orang seperti ini emang asli nyebelin bg, punya gadget yang hi-tech, tapi gak tau wi-fi, ahahaa...
    Ngomongnya juga selangit, semoga cepat dapat hidayah ya si Tiswa ya bg =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaaa...nyebelin tapi ngangenin lho :D

      Delete
  8. hehe..kok sama sih sob ,karakter penulis sama yang di tulis ...sabar ya sobat

    ReplyDelete
    Replies
    1. itulah hebatnya sayahh...:D

      Oke, makasi ya :)

      Delete
  9. teman saling melengkapi.. uhh!
    semoga semua orang bisa gitu,t api bukan yang melengkapai kepedihan hati. :)

    ReplyDelete
  10. Buhahahha, untung sya gk punya teman kaya gitu
    lw ak punya tman ky gitu ak cincang + buang kelaut aj
    heheh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampuun, teman apa persembahan buat penguasa laut tuh :D

      Delete
  11. ngomong selangit kalau ada buktinya sih kali msh bisa ngerti ya, walau nggak bagus jg mnrtku, kalau nggak ada itu lho wuiii .... sebel tenan

    ReplyDelete
  12. wah.. teman yang membanggakan dong sob.. species langka.. hehhe..

    ReplyDelete
  13. Ngahahahaha... di iya iya in aja deh teman kayak gitu.. wkwkwk

    ReplyDelete
  14. kalo saya lebih baik diam daripada ujungnya ngga tau apa-apa sob hehehe :D

    ReplyDelete
  15. Jadi gini to politik mercusuarnya,,, Kalau spesies jenis ini kayaknya perlu di semprot baigon ya kang ara ckkckckckckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan ah Om, nanti malah punah lagi :D

      Delete
  16. Hai, ada yang mau ikut lomba blog bertemakan komedi? Kalo mau cek www.seekoryunus.com yah! Hadiahnya buku radityadika yang bertanda tangan dia lhooo :)

    ReplyDelete
  17. Hahaha baca postingan ini buat saya nahan ketawa #ga enak ketawa sendiri dengan banyaknya orang d depan saya :D

    setidaknya dengan mempunyai teman yang modelnya 'seperti itu' bisa buat kamu jadi orang yg lebih sabar lagi.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha...hati-hati deh kalo gitu :D

      Dan akan banyak pahala ya :D

      Delete
  18. istilah baru lagi neh "politik mercusuar' alias pretsise yak? Kalau saya mah pilih beli gadget'barang komplemeter lainnya berdasrkan hukum kebutuhan dan kemampuan dulu. Dua point yg ada jk hendak memutuskan membeli sesuatu..jd wajar dunk jk HP jelek trs gak pulsanya...hehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iya Mbak, mendingan kayak buah manggis deh :D

      Delete
  19. setidaknya kita mesti bersyukur bahwa ternyata rejeki kita masih lebih baik dari mereka :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Bang, aku selalu belajar dari kebijaksanaan Abang. :)

      Delete
  20. trus ane musti bilang ndiasmu gituh..?

    hehe kumaha ceuk alloh welah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. 'Ndiasmu' itu makanan khas dari daerah mana ya Mas?

      Muhun Kang, kumaha ceuk nu kawasa ue lah :D

      Delete
    2. itu bahasa anak-anak, kang...
      orang dewasa sebaiknya ga perlu ikutan...

      lihat kebunku...
      penuh dengan bungaok...

      Delete
    3. Wah gak kebalik tuh...yaudah aku pake gugel translet aja deh...#stress

      Mawar melatikusruk...
      semuanya indah.

      Delete
  21. lain kali kalo makan bareng, bikin perjanjian bayar sendiri2 :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo perlu hitam diatas putih ya?! :D

      Delete