Friday, November 16, 2012

Tadaaaa...!!! #5 "Mbak Ay Sagira"


Syukur Alhamdulillah akhirnya Label Cinderamata Edisi Kelima sudah tiba!. Jujur, aku sangat menikmati setiap proses editing dari Edisi Pertama sampai Edisi yang sekarang ini, dan terdapat kepuasan tersendiri ketika aku dapat menyeleaikan setiap Edisinya dengan hasil yang bagiku cukup memuaskan mengingat berbagai kendala yang aku alami selama proses editing. Semua ini terasa istimewa karena aku akan memberikan setiap karyaku ini untuk kawan-kawan yang memang kuanggap istimewa. Tidak ingin semua ini hanya berakhir sekedar kata, akupun berusaha mewujudkannya walau hanya lewat sebuah karya yang mungkin biasa saja atau bahkan tak bernilai apa-apa. Tapi aku tetap berharap dan selalu optimis jika kawan-kawan dapat berkenan untuk menerimanya.

Oke...cukup melo-melo-nyah, sekarang langsung saja kita ngapelin seorang gadis remaja nan cantik jelita yang sekarang sudah menjadi seorang wanita dewasa yang masih tetap cantik saja (gak berani bilang REMAKO alias ‘Remaja Kolot’ lagi ahh!!!). Aku tidak mengerti kenapa Mas Raw sampai hati memanggil beliau dengan panggilan ‘Si Bebek’, padahal menurutku beliau ini lebih tepat diibaratkan  sebagai seekor Angsa putih nan Anggun dengan bulu halusnya yang sedang berenang ditengah Telaga yang bercahaya (ada yang mau protes??? Hihihi...).

Baiklah sekarang kita Sambit...Mbak Ay Sagira!!! (maksudya ‘sambut’ lho). Silahkan dinikmati hidangannya ya Mbak.

Typography Untuk Mbak Ay Sagira


Aku men-disain ini dengan disertai cucuran keringat, darah dan air mata lho Mbak. Bercucuran keringat karena memang cuaca gerah banget, bercucuran darah karena memang banyak nyamuk yang menghisap darahku, dan bercucuran air mata karena memang waktu ngedit ini aku banyak nguap karena ngantuk sampai mengeluarkan air mata. Bhahahaaa...

Untuk disain foto Mbak Ay aku menggunakan warna ungu, soalnya kan biasanya wanita memang mengukai warna ini. Tadinya aku mau memakai warna coklat, tapi dipikir-pikir lagi aku khawatir nanti malah dapet protes dari Mas Raw, aku takut dia bilang gini “Kok warnanya malah kayak warna bulu Orang Utan???”, kalau warna ungu kan paling parah juga dibilang kayak warna Terong, lumayan lah gak terlalu nyelekit di hati.

Dan alasanku memilih foto Mbak Ay yang ini karena aku naksir sama senumnya itu loh, seksehh abis deh pokoknya. (Pasti Mas Raw protes lagi!).

Baiklah Mbak, aku gak bakalan panjang kali lebar lagi deh, karena khawatir nanti malah jadi tinggi hati, pokoknya Typography ini aku dedikasikan untuk Mbak Ay Sagira, semoga Mbak Ay berkenan menerimanya dengan hati yang ikhlas. Mohon maaf atas kelancanganku dalam proses membuat karya ini, dan mohon maaf juga atas segala kekurangan. 

Terima Kasih.

#kecup

58 comments:

  1. Replies
    1. emang kenapa..?

      asik-asik aja kan, beb..?

      Delete
    2. #Mbak Ay Sagiraaaa...ada yang ngajak berantem niih!!!

      Delete
    3. ah ga diajakin berantem juga udah hobi mewek dia...

      Delete
    4. Tapi Mas Raw sayang kan sama Mbak Ay...

      #ngaku ajah!

      Delete
    5. cuma iba saja sama penggemar...
      tapi ga bakalan mewek disini kok
      soalnya sudah dipuji bulu halus kebanggannya...

      Delete
    6. Cieeciee .... Ehem ......


      *gosip baru* :D

      Delete
    7. wah ada penebar gosip yah..?
      kemaren gosip sama emaknya kirei aja belom jelas tindak lanjutnya
      sekarang ganti ma si bebek. haha..

      Delete
    8. Wah gaya mba Ay Sagira dalam typhography aseli keren. Mirip traveler. Atau mungkin backpacker tourist. Hoby trip kah mba?

      Delete
    9. entah kenapa setiap saya menyaksikan foto mbak ay, saya jadi inget mbak sri mulyani indrawati.

      Delete
    10. Rudy : hehehe...akhirnya dikau menjadikan aku seorang seleb-or juga.. :D
      oya, aku pada dasarnya senang dengan warna alam (alam dan kelam beda tipis ya..?) yaitu coklat, hitam, abu-abu.. tapi ungu juga lumayan suka sih, cuma lebih cinta ama coklat.. :D
      aku juga udah remako...hiks.. ga papa ding, biarpun begitu tetap aja unyu...hahaha.. bela diri sekali-kali, apalagi dibilang senyumnya sekseh.. kereeennn.. *senyum-senyum depan bkt..*
      makasih untuk penghargaan ini, senang sekali menerimanya, cucuran keringat dan darahnya tidak sia-sia. Besok tak kasih infus biar kondisi Rudy normal lagi deh...
      *kecup dan peyuk...*

      Delete
    11. Raw : minta dilempar panci ya..? jadi dirimu sudah melupakan kisah lama kita...huhuhuhu...ter-la-luuh...

      Kang A.Y Indrayana : gosipnya dah lama inih, cuma biasa deh...dia kan jaim kalo mau ngaku..

      Kang Asep : seneng traveling walopun ga sering, sayangnya saat ini sedang sakit jadi ga bisa jalan lama..baru jalan bentar dah senut-senut..jadi duduk aja bawaannya :(

      Mas Roni : Sri Mulyani ya, mas..? hehehe..ada juga yang bilang gitu dulu...apa emang mirip? keliatan tuwek dong....*lemes dah*

      Delete
    12. Wah udah rame euy!. Iya Mbak sama-sama, aku hanya bisa memberikan apa yang aku mampu. Jang khawatir, kondisiku sudah pulih kok, dan siap untuk bikin TG edisi selanjutnya

      #kecupnya lagi dong mbak hihi...

      Delete
    13. Mas Rudy mestinya balas kecup dong...

      Mbak Ay kayak mudanya Mbak SMI.

      Delete
    14. Enggak ah, aku takt disambit duit sama akangnya Mbak Ay.

      Delete
    15. Kalau aku mau disambit cinta sama 'dia' ..

      Delete
    16. yang bener time traveler
      apa woodpecker yah..?

      Delete
    17. podo ngomong opo iki,aq ketinggalan episode ki lah...wkwkwkwkwk

      Delete
  2. Nah nah setelah SAH dan Meyakinkan dapat hadiah dibuatkan gambar Typographynya sama Mas Rudy Arra, nah saya yakin kali ini mba Ay Sagira sendiri yang akan merasakan betapa nikmatnya tidur sambil tersenyum hiheihiehiehieiee

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul banget, pak...
      biar sekali-kali dia tidurnya ga sambil ngiler..

      Delete
    2. mbak Ay nggak lagi kepikiran panci terbang

      Delete
    3. pancinya dah ditangan, cuma mo lempar koq sayang...
      soalnya panci yang terakhir inih...

      Raw jeleeekkk...

      Kang Asep : dan aku pun tidur dengan senyum seksehkuu...wahahahaha

      Delete
    4. Haha...kutipan nya dikembaliin tuh Mbak, moga malam ini mimpi indah yaa...sama aku tentunya! Mas Zach, Mas Raw sama Kang Asep gak usah diajak!

      Delete
    5. kami bertiga bikin mimpi bertiga aja

      Delete
    6. Iya, mimpinya mimpiin kami berdua yaa...

      Delete
    7. mimpi makan bubur di atas panci di pedalaman kalimantan selatan.

      Delete
    8. biar jelek yang penting kereeen...

      Delete
  3. hmm.... cewek tuch typographynya sobat...? hayo capa tuch hehehehehe

    ReplyDelete
  4. knjngan pgi mas bor. met aktftas'j genk mga skss slalu

    ReplyDelete
  5. mas Rud, kapan sih waktunya bikin-bikin TG ini? secara nggak ada masalah banget ya.. buktinya postingan beruntun isinya TG nih. emang nggak kekuras energinya bikin tiap hari?

    mbak ay, kayak kata kang asep, terkesan kayak temennya ryani jangkaru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku suka ryani jangkaru..sayang dia udah ga bawain acara jejak petualang lagi.. udah jadi emak-emak soalnya...hehehe..

      Delete
    2. Mas Zach : Begini Mas, aku memulai membuat TG ini selepas Isya, tentunya dengan bahan foto yang sudah dipersiapkan sebelumnya. Untuk prosesnya sendiri memakan waktu sekitar dua sampai tiga jam per TG, ada sih beberapa yang pembuatannya memakan waktu hampir 4 jam seperti TG nya Mas Zach dan Mas Indra, karena aku selalu tidak puas dengan hasil yang didapatkan, sehingga aku terus berusaha melakukan editing sampai aku mendapatkan hasil yang menurutku layak untuk di-publish. Selain itu juga proses pengetikan tulisan, penentuan ukuran font dan ukuran spasi ikut menentukan durasi editing.

      Sebenarnya teknik yang aku gunakan merupakan teknik yang cukup sederhana, sehingga butuh beberapa menit saja untuk mendapatkan hasil yang apa adanya. Tapi bagiku tidak begitu, aku ingin hasil yang sempurna, karena bagiku disanalah letak nilai sebuah karya. Berbeda dengan Typography yang proses pembuatannya menggunakan teknik positioning, itu membutuhkan waktu yang jauh lebih lama, karena menempatkan setiap kata/huruf secara manual, contoh sederhanyanya seperti pada Typography “Please Peace” yang aku publish tempo hari..

      Dan selama berjalannya parade TG ini, rekor waktu editing tersingkat dipegang oleh TG-nya Mas Raw, emang dasar udah ganteng dari sananya kali ya, hanya dengan 3 kali sentuhan, puaslah aku dengan hasilnya, tak sampai satu jam aku neditnya hihi...

      #hidung Mas Raw pun terbang

      Mbak Ay : Haha...emak-emak...kayak siapa yaaa???

      Delete
    3. ohh gitu to...
      OK dapet sesuatu. besok tinggal tekniknya. ntar bisa, bisa buat kompetitornya Mas Rudy

      Delete
    4. Masa aku harus bersaing dengan kaka seperguruan...?!

      Delete
    5. Ooh begitu tips triknya .. :D


      Ciip ciip ciip

      Delete
    6. tiga kali sentuh..?
      kalah dong sama mamake tepleng
      sekali sentuh dah kojor ane, gan...
      hiks...

      Delete
  6. makin bagsu aja kang gambarnya , ,support kang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tetima kasih...tapi yang edisi sebelumnya gak klah bagusnya bukan?

      Delete
  7. keren dan kreatif, kapan cilembu kebagian dibuatin y?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kapan-kapan boleh Kang, siapin aja fotonya dengan pose paling maksimal haha...

      Delete
    2. nah, ini dia calon TG masterpiece

      Delete
  8. salam kenal mas... karyanya bagus....

    ReplyDelete