Tuesday, February 26, 2013

Aku...di Dapur

"Cowok kok masak?"

"Cowok kok nyuci piring?"

"Cowok kok nyapu halaman?"

Begitu tuh orang yang berpikir sempit seemprit, melihat sesuatu hal yang sangat wajar tapi diluar kebiasaan, langsung dianggap tabu. Blehhh...

Aku bersyukur, sewaktu aku masih kecil, ibu kerap mengajariku pekerjaan dapur, walaupun hanya sebatas ngulekin bumbu, nyuciin piring atau hanya sekedar nyicipin masakan doang. Walaupun terkadang waktu itu aku mempunyai perasaan malu karena mendapat ejekan dari teman-teman sebayaku, tapi itu tak membuatku berhenti melakukan pekerjaan dapur. 

Monday, February 25, 2013

Paciwit-Ciwit Lutung (Injit-Injit Semut)

Paciwit-ciwit Lutung
"Paciwit-ciwit Lutung, si Lutung pindah ka luhur"

Bagi orang yang berasal dari suku Sunda atau orang yang sempat menghabiskan masa kecilnya di daerah Sunda, pasti pernah menyanyikan dan masih ingat dengan penggalan bait lagu diatas. Ya, itu adalah lagu yang dinyanyikan sebagai pengiring untuk permainan Paciwit-ciwit Lutung (Injit-injit Semut)

Aku yakin sebagian besar orang Indonesia pasti sudah tahu bagaimana cara memainkan permainan ini. Yaitu si pemain yang minimal berjumlah dua orang ini saling menyusun tangannya yang disusun keatas (bertumpuk / bertingkat). Tangan yang yang berada diatas akan mencubit tangan yang ada dibawahnya. Ketika satu bait lagu selesai dinyanyikan, maka tangan yang berada paling bawah akan berpindah ke bagian paling atas sambil mencubit tangan yang berada dibawahnya, dan begitu seterusnya.

Sunday, February 24, 2013

Cara Membuat Sudut Gambar Menjadi Bulat Pada Photoshop (Caraku)


Waktu aku sedang membuat header blog salah satu blogger seniorku, ternyata ada yang KEPO-in kerjaanku dari belakang. Dia nanya, “gimana sih cara bikin sudut gambar jadi bulet gituh?”. 

Baiklah, ternyata masih ada yang belum mengerti dengan teknik dasar ini. Aku bikin tutor dengan caraku deh, mayan buat bayar hutang postingan selama lima hari belakangan ini. :D

Alhamdulillah

Alhamdulillah. Minggu pagi ini terasa begitu tenang dan menyenangkan. Terkadang hal-hal kecil yang membuat kita measa begitu nyaman, luput kita syukuri. Mulai dari secangkir susu coklat hangat, sampai sapaan dari sahabat.

Terlebih di pagi ini, aku dapat berinteraksi kembali dengan seseorang yang sudah lama tak bertemu. Walaupun hanya via jejaring sosial, tapi sensasi kebahagiaan begitu terasa. Bagiku, hal seperti ini begitu berharga. Hahhhh...indahnya silaturahmi. 

Alhamdulillah. 

Tuesday, February 19, 2013

Sama-sama Dihargai

Aaaarrgghh...yang beli Ikan disini penuh banget. Antriii. Mana gak bawa hape lagi.

#mati gaya

Celingukan ditengah pasar ikan yang becek dan banyak ojek.

Menengok ke arah jam sembilan, kulihat seorang gadis manis berjilbab warna coklat dan berkacamata. Sejuk. Mempesona. Aura kecerdasan terpancar dari dirinya. Sampai aku segan dibuatnya. Tampak ia sedang  memesan sesuatu pada Abang penjual ikan.

Aku hanya mampu menyembunyikan senyum.

Sunday, February 17, 2013

Arti Kata Hong Pada Permainan Ucing-Ucingan

Masih nyambung dengan postinganku yang berjudul Ucing-ucingan (Ucing Sumput), aku jadi tertarik untuk  mencari informasi lebih lengkap tentang permainan tradisional Sunda ini. Dan ada satu hal yang baru aku ketahui tentang kata "Hong!" yang diteriakan sang Ucing saat dia menemukan kawannya yang sedang nyumput (bersembunyi).

Menurut penjelasan Muhammad Zaini Alif yang merupakan seorang Dosen Seni Rupa di Sekolah Tinggi Seni Indonesia (STSI) dan pecinta mainan rakyat, kata "Hong" pada permainan Ucing-ucingan mempunyai arti "ketemu" atau "bertemu". Arti lebihnya adalah bertemu dengan Tuhan.

Friday, February 15, 2013

Sakit Lagi

Dulu, waktu jamannya masih sekolah, aku termasuk sangat aktif dalam kegiatan olah raga, terutama Volleyball.  Selain dalam kegiatan ekskul, aku juga termasuk salah satu anggota pemain pada klub volley "Tunas Muda" yaitu salah satu klub volleyball di kawasan tempat tinggalku.

Untuk menjaga kondisi fisik,  bila tidak ada latihan dengan klub, kerap kali aku mengisi soreku dengan jogging menyusuri rel kereta api. Di rel kereta?. Ya, rel kereta!, terdengar maco kan? hihihi...alasanku memilih lintasan rel kereta api adalah karena suhu di area lintasan kereta itu lebih tinggi / panas dibanding suhu di alun-alun atau areal olah raga publik lainnya, sehingga tubuh akan lebih terpancing untuk mengeluarkan keringat, walaupun hanya lari kecil saja. Sehingga tubuhku lebih terlatih dan daya tahan tubuhku juga terasa lebih baik.

Sunday, February 10, 2013

Ucing-ucingan (Ucing Sumput)

Melihat anak-anak kecil yang sedang bermain Ucing-ucingan (Kucing-kucingan), rasanya aku tengah berada didalam lorong waktu yang membawaku ke masa kecil dulu. Indah rasanya. Asa warara'as, gan!.  

Aku jadi ingat, dulu aku dan teman-teman hampir setiap sore jika cuaca cerah, kami selalu mengisinya dengan bermain ucing-ucingan. Dengan bertelanjang kaki disertai riuh ramainya keceriaan, kami berlarian di lapangan tanah merah, yang kini diatas lapangan itu sudah ngajegir sebuah rumah gedong milik orang kaya.

Salah satu permainan ucing-ucingan yang sering kami mainkan adalah permainan Ucing Sumput (Petak Umpet). Sudah tahu kan bagaimana cara bermain petak umpet?, ya aturan permainan yang kami gunakan waktu itu juga hampir sama dengan aturan permainan petak umpet yang berlaku sekarang. Pertama, semua pemain hompimpa/suit untuk menentukan siapa pemain yang menjadi Ucing (Sang Kucing).  Tapi kami mempunyai cara sendiri dalam menentukan siapa yang jadi Ucing. Caranya, kabeh barudak (semua pemain) membentuk posisi berdiri melingkar dengan menjulurkan tangan yang terkepal ke tengah lingkaran, lalu salah seorang dari kami menyentuh satu persatu kepalan tangan pemain secara berurutan berputar searah jarum jam sambil menyanyikan lagu "dat dit dut". Nah, tangan pemain yang terakhir tersentuh tepat saat lagu habis, dialah yang menjadi Ucing (Kucing). :D

Saturday, February 9, 2013

Sundul


Penyemangat tak harus datang melalui kata-kata manis dari bibir tipis pacar, terkadang hal itu datang dari hal-hal kecil yang sering kali dianggap tak penting

Seperti yang terjadi pada salah satu karya typography-ku yang aku beri judul "Smooth Floral Typography" yang di-retweet oleh @typebot. Akun ini merupakan salah satu akun twitter dari Komunitas pecinta typography yang mengapresiasi banyak karya typography dari para Disainer Grafis dari berbagai tempat. 

Mungkin ini terasa sangat biasa, tapi yang membuatku merasa mendapat sundulan semangat adalah ketika karyaku berada diantara karya-karya yang menjadi inspirasiku selama ini. Maaf, mungkin hanya aku sendiri yang bisa merasakannya. 

Jadi, aku hanya ingin terus berkarya, berkarya dan berkarya dengan caraku...tak peduli kelak karyaku akan mendapat apresiasi atau mendapat caci maki. 

#narsis_mode_on

Sunday, February 3, 2013

Cara Menanggulangi Shockwave Flash Crashes Pada Google Chrome

Niatnya sih waktu nge-net-ku di hari minggu ini cuma aku gunakan buat nangkring di Youtube. Tapi ternyata eh ternyata, taunya kolom video Youtube-nya malah menunjukkan gambar seperti ini. 

Gambar1

Terus aku coba menggunakan FireFox, eh ternyata videonya masih gak kebuka. Aku pikir, ah palingan flash player-nya minta di apdet. Tapi setelah flashplayer-nya aku oprek, kok hasilnya sama saja. Lantas aku tanyakan hal pada Abangku via Y!M. "Coba ajah install ulang Browser-nya!" jawabnya. Segera aku lakukan!.

Saturday, February 2, 2013

Asal Ada

Entah kenapa, aku selalu kepikiran hal-hal kecil yang aku dengar secara tidak sengaja (nguping?), hmm...mungkin hal itu memang menarik bagiku. Termasuk tadi siang saat aku sedang mengisi transfer form di BCA. 

Terpisah oleh satu orang dari posisiku menulis adalah dua orang pelajar SMA yang (mungkin) juga sedang mengisi transfer form. 

Sayup-sayup terdengar ditelingaku mereka bercakap.

...
"Eh...tugas makalah PKn udah belom?"
"Udah! Ah asal ada aja."
...

Yang membuatku kepikiran terus adalah dua kata yang terdapat pada dialog tersebut, yaitu "asal ada". Aku jadi berpikir begini, kalau semenjak usia SMA mereka terbiasa mengerjakan tugas dengan cara asal mengerjakan saja, terus bagaimana saat mereka kuliah nanti, atau bahkan saat mereka sudah bekerja nanti?, apakah mereka juga akan terbiasa menyelesaikan pekerjaannya dengan cara asal-asalan atau seadanya saja, tanpa berusaha menghasilkan sesuatu yang mengagumkan? 

Hal ini juga menjadi bahan renungan buatku!

Friday, February 1, 2013

Berpikir + Berani Berekspresi = Ide

Idea
Ting!!! : Arra
Sebagai seseorang yang selalu ingin mengasah kemampuan, khususnya dalam bidang yang aku sukai yaitu disain grafis, ketika ada yang memohon untuk dibuatkan sebuah disain gambar/logo, seringkali aku harus berpikir keras untuk memulai sebuah project, bahkan aku sering melihat hasil karya orang lain sebagai referensi. Sebenarnya bisa saja aku menggunakan ide yang seadanya, tapi menurutku sebuah karya (apapun itu) akan menjadi lebih bernilai ketika diselesaikan dengan mengerahkan energi semaksimal mungkin, walaupun hanya menggunakan teknik yang paling sederhana. Mengenai hasil, setidaknya baik menurut kita, karena kalau sebuah karya sudah dilempar ke khalayak ramai, itu sudah diuar kendali kita, seleralah yang akan berperan disana. Merujuk pada ungkapan salah seorang Blogger kebanggaanku,"Selera memang tidak bisa diperdebatkan".

Berbeda halnya ketika inspirasi datang dengan sendirinya, aku tinggal menuangkan imajinasi yang sudah terekam dalam pikiran kedalam media gambar yang diproses secara digital. Tapi bukan berarti tanpa harus berpikir, karena proses finishing atau penyempurnaan bukanlah perkara mudah.