Tuesday, February 26, 2013

Aku...di Dapur

"Cowok kok masak?"

"Cowok kok nyuci piring?"

"Cowok kok nyapu halaman?"

Begitu tuh orang yang berpikir sempit seemprit, melihat sesuatu hal yang sangat wajar tapi diluar kebiasaan, langsung dianggap tabu. Blehhh...

Aku bersyukur, sewaktu aku masih kecil, ibu kerap mengajariku pekerjaan dapur, walaupun hanya sebatas ngulekin bumbu, nyuciin piring atau hanya sekedar nyicipin masakan doang. Walaupun terkadang waktu itu aku mempunyai perasaan malu karena mendapat ejekan dari teman-teman sebayaku, tapi itu tak membuatku berhenti melakukan pekerjaan dapur. 

Aku masih ingat pesan ibu dulu, "Sebagai lelaki, tidak ada salahnya kalo kamu terbiasa dengan pekerjaan dapur, kelak ini akan berguna saat istri kamu sakit atau melahirkan, misalnya. Sukur-sukur kalo kamu mampu membayar asisten rumah tangga, lha kalo enggak, siapa lagi kalo bukan kamu yang mengerjakan semua itu?". Hmmm...aku pikir-pikir...iya juga sih.

Dan sebelum mempunyai istri pun aku sudah bisa merasakan manfaat bisa masak. Seperti hari ini, ibu sedang pergi ke Bandung, sehingga pekerjaan dapur tidak ada yang menangani, maklum kami tidak memiliki asisten rumah tangga. Sebenernya kalo soal makanan sih tak ada masalah, tinggal beli nasi padang, hidup sudah bisa berlanjut. Tapi akan terasa beda jika bisa menyediakan makanan minimal untuk diri sendiri, terlebih untuk orang lain. 

Gengsi? ah kelaut aja...Cemen? ah lo telen aja...

Asiknya, kalo lagi nyapu halaman ada ibu-ibu lewat lalu bilang "Iiiiih de' Rudy rajiin banget...kayak anak perempuan aja". Walau ending-nya gak enak, tapi aku anggap itu adalah sebuah bentuk apresiasi dari seorang ibu-ibu, kikikikikiiik...

Jadi, menurutku tak ada salahnya kalo laki-laki juga terbiasa dengan pekerjaan dapur, toh aku sudah merasakan manfaatnya. Ini bukan lagi menyangkut gengsi, tapi lebih kepada bagaimana usaha kita mengendalikan diri dan berpikir lebih terbuka terhadap hal-hal yang dianggap tabu. 

Pokoknya gitu deh.

102 comments:

  1. apa salahnya, kalau punya isteri bisa tolong di dapurkan..kata sayang isteri heee

    ReplyDelete
    Replies
    1. KY : Syang istri lho yaa, bukan takut istrii hihi

      Mas Ipenk : Tolong dong Mas, keluarlah dari pikiranku kikikikik...

      Delete
    2. mari kita dapurkan para suami. disandera sekalian di dalamnya

      Delete
    3. yang penting lik zach jangan sampai bilang dapurmu ruag...

      Delete
    4. didapur umum asal dibayar...

      Delete
    5. Ini sama dengan yang saya alami saat pertama kali menginjakkan kaki di Bumi Khatulistiwa Pontianak tahun 1990 yang lalu. DI semeseter I saya ngekos di jalan Tanjungsari, dan hampir setiap pagi saya menyapu halaman, dan membersihkan halaman rumah kos dari daun daun yang berjatuhan. Banyak orang yang lewat yang memandang "aneh" kepada saya. Saya sempat pikir apa yang salah dengan orang menyapu di halaman?

      Jadi saya pikir ini memang bawaan dari lahir saja. Jika dari kecil sudah terbiasa disiplin, maka akan terbawa hingga besar nanti. Rajin hanya kata orang yang mungkin baru pertama melihatnya, padahal hal apa yang saya lakukan dengan menyapu halaman adalah hal yang biasa saja.

      Delete
    6. nais komen pak..

      *makilin tuan rumah yg ga peduli tamunya

      Delete
  2. wwh de rudy rajin banget, nanti malem ditunggu dirumah yah..ada anak gadis ibu masih jomblo tuh...ajarin nyapu yah de....hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi......mending ngajarin nyapu,nah kalo yg laen yg diajarin :D

      Delete
    2. ngajarin panjat pinang kalee..

      Delete
    3. Mamang : "Boleh banget, Bu. Sekalian ngajarin mandi juga kan?"

      Mas Reo : Asal jangan disuruh ngajarin nyolong aja, Mas. Udah isyaf aku.

      Mas Ipenk : Panjat batang, boleeeeh

      Delete
    4. kalau mau ngajarin mandi jangan anak gadis ibu...ajarin mandi bapaknya azh...mau kan?hehehe

      Delete
    5. yuk kang cilembu kita ajarin main sapu, biar bisa terbang.

      Delete
    6. brondong teladan ini mah
      tau beneran rajin atau dalam rangka ngiklan biar cepet laku...

      Delete
    7. gratis lagi ngiklan di blog sendiri..hehehe

      Delete
    8. mau ngiklan di blog kita juga ga masalah

      *wani piro..?

      Delete
    9. jadi ceritanya lagi jualan nih

      Delete
    10. Hahahaha kawan kawan KPK bisa aja hahahahaha. Mas Rudy Arra iklan kah? Wuaaaaaaaaaahahahahahahahaha bener juga ya. Kalau pasang di koran bisa kena tarif pasang iklan baris atau KOMBIS wahahahahahahaha

      Delete
    11. nah ini dia pakar advertising nongol
      coba itungin kalo nampiling iklan di blog taripnya berapa..?

      Delete
  3. haha yang namanya laki itu "ANTI GENGSI"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya, emang hidup ini mau makan gengsi apah? :D

      Delete
  4. hahahahaha....aku dulu pernah dijulukin preman dapur sama temen2.gara2 sering bantuin emak ngerjain tugas rumah.
    emang gue pikirin.....yg penting gue bisa bantu emak,toh tetep lelaki sejati nih gue.....:O

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan dipikirin bang. biarin aja apa kata dunia...

      Delete
    2. Mas Reo : Haha...iya Mas. Mari kita toss. kikikik

      Mas Ipenk : Seceng buat Mas Ipenk. :D

      Delete
    3. kang reo...itukan dulu...sekarang emangnya masih jadi lelaki sejati geto?

      Delete
    4. saya kira masih.
      masih sama kayak kang cilembu. haha

      Delete
    5. aku juga betah di dapur kok
      *ngicip icip masakan...

      Delete
    6. icip2 masakan sambil colak colek yang masaknya.....hapal banget dengan gaianya kang rawins sayah mah da

      Delete
    7. Mas Rawins bukannya betah manjat Tower?

      Delete
  5. bisa nyuci piring sama nyapu ya mas?

    jadi TKW cocok kayaknya mas..xixixixi

    *kabur dulu ah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, nanti Mas Ipenk jadi asisten aku ya hahahaa...

      Delete
    2. saya jadi penyalurnya, ingat 30% dari setiap gaji yang diterimanya tiap bulan...okeh?!

      Delete
    3. ntar dulu.
      Mas KS kabur kemana tuh

      Delete
    4. wkwkwkwk dasar lelaki tak berperasaan!

      Delete
    5. aku juga masih punya perasaaaaaan...
      sama seperti dirimu...
      huwoo huwooo...

      Delete
    6. kabur pulang Bang... *nunut ojek

      Delete
    7. buru - buru pulang mau praktek ke dapurkan?

      Delete
    8. Tadi lewat depan gang saya. Belok ke kanan, lalu lurus lagi. Jalannya ngebut kayaknya. Seperti terburu buru. Mau ambil gaji kayaknya

      Delete
  6. wah hebat mas Rudy, bisa juga ya di dapur
    jangan jangan masak air doang niy hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itulah keahlian khususku, Mbak. Masak air, walau kadang gosong juga hihihi...

      Delete
    2. daun hijau..ko' ngga mampir kerumah saya seh?...takut y

      Delete
    3. Takut di santet ma kang Thea hoho :d

      Delete
    4. nah, clear sekali. para wanita takut kan Kang?

      Delete
    5. bukan fitnah nih kang.
      wanitanya sendiri yang bilang...

      Delete
    6. bahwa Klepon sama Bubur enak bangedsssss

      Delete
  7. kalo jagain dede bisa ga???
    #semoga bisa,, ada yg perlu dititipkan nih... ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...bisa-bisaaa...itung-itung latihan untuk punya anak kelak, Teh. hehe.

      Delete
    2. dedenya dibawa kemana mana kok
      *cing kodok calana..

      Delete
    3. ngomongin Celana ya.
      Sini tak plorotin

      Delete
  8. yang lajang, mana yang lajang?

    nih, ada yang siap jadi suami top markotop nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. kasih jilbab, oh rupanya perempuan ._.

      Delete
    2. setegah - setengah rupanya

      Delete
    3. Kalau siang mas Rudy Arra macho
      Kalau malam teteup la.................... machowwww

      Delete
    4. biarpun lajang, aku wogah sama dia...

      Delete
  9. Typo nih ya: "Gensi?" (kurang g kali ya Mas.. di para 4 dari bawah).

    oh bener banget Mas, semua harus serba bisa sekarang. yang cowoq harus bisa nyuci, nyetrika, masak. yang ceweq juga harus bisa benerin genteng, nyuci kendaraan, dan ngecat.

    bener kata ibunda tuh Mas, kita kadang dihadapkan dengan situasi darurat yang sebenarnya butuh latihan. nah itulah latihannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah aku perbaiki, Mas. Terima kasih atas koreksinya.

      Wadooh, kasihan dong kalo nanti istriku aku suruh benerin genteng hihi. Enggak lha Mas, kecuali kalo memang terpaksa seterpaksa terpaksanya. :D

      Walau terkadang males juga sih hehe.

      Delete
    2. istri saya ikut loh Mas naik ke atas genteng. malah si Agree juga ikut2an. asyik Mas sensasi indahnya.

      Delete
    3. asik dong naik naikan di atas genteng...

      Delete
    4. kalaw mas Rawins pastinya naik Tower

      Delete

  10. waduch jadi ingat kakakku yang terlahir sendirian di dikalang perempuan". dia rajin banget bantuain mama apalagi pas waktu lebaran suka bantuin bulu ayam kampung di dapur, dia pantai menjahit pake mesin jahit mama dibanding saudara" perempuanya, hohoho

    Susah banget cari cwok" yang gk gengsi dengan pekerjaaan rumah seperti ni, seribu satu sepertinya #mank pasar ya seribu satu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. di pasar memang jarang ada mas Rudy

      Delete
    2. adanya di mall tempat dia mangkal..

      Delete
    3. Atau malah dipinggir jalan

      Delete
    4. Lampu Merah yang pake gincu itu ya
      menor

      Delete
  11. aku harus belajar banyak dari mas rudy nih, bantuin ibu di dapur suka sih tapi sampai sekarang belum bisa masak, kecuali masak mie..

    ReplyDelete
  12. sy sempatkan dulu hadir mas...
    blum ada waktu bebbas untuk ngeblog.

    ReplyDelete
    Replies
    1. jam segini belum pulang sekolah ni bocah

      Delete
    2. tuh bocah dimana mana komennya gitu mulu
      ga pernah dapet pelajaran laen dari gurunya apa..?

      Delete
    3. awas alamat blog ini masuk daftar pengawasan guru BP-nya

      Delete
  13. Biasa ibu-ibu jodohin anak loh bang.. kalo kayak gitu boleh juga.. :D

    ReplyDelete
  14. Cowok itu juga harus bisa masak kang , saya setuju karena kita bisa mandiri untuk membuat makanan seniri tanpa menunggu orang lain

    ReplyDelete
  15. Kalau bisa didapur baik masak dan nyuci berarti kita udah mandiri,dan udah menjadi point penting karena hidup memang harus mandiri.

    ReplyDelete
  16. buat Mbak Dini Haiti Zulfany:

    kalo menurut pendapat saya, kita salurkan pada saat ada teman di blog bercerita mengenai suatu keadaan dan beliau bersedia menyalurkan. atau saat terjadi (maaf) bencana misalnya. tapi terserah teman-teman sih. saya asyik aja. nanti di tiap blog kita (sesuai saran Kang Cilembu) dituliskan rekening yang dibuka Mbak Dini itu. siapapun yang mau menyumbang, welcome saja. gimana Mbak?
    gimana juga teman-teman?

    cc:
    anggota KPK

    ReplyDelete
    Replies
    1. perasaan komen diatas ada dimana - mana ya

      Delete
    2. perasaan saya yang halus ini juga mengatakan hal yang sama : Itu komen bang Zachflazz kayaknya udah pernah tayang

      Delete
  17. wah kalau menurut saya, cowok yang memang harus bisa kerja di dapur, soalnya ntr kalau kita sudah nikah dan istri lg melahirkan, kita pasti yang harus memsak nyuci dan sebagainya..?

    ReplyDelete
  18. wah kalau menurut saya, cowok yang memang harus bisa kerja di dapur, soalnya ntr kalau kita sudah nikah dan istri lg melahirkan, kita pasti yang harus memsak nyuci dan sebagainya..?

    ReplyDelete
  19. Wahh...anak yang baik nih, pasti ndak nakal.
    Padahal cowok tuh paling males klw urusan dapur, apalagi cuci2 dan nyapu halaman. Begghhhh ......

    Saya salut dehhhh

    ReplyDelete
  20. Aiih anaknya sapa toh rajin bagnet, mbok dimasakin juga ibunya mas :D

    Moga2 ntar dapet suami yang bisa masak dan didapur juga ben bisa bantuin beres2 rumah :D

    ReplyDelete