Sunday, February 10, 2013

Ucing-ucingan (Ucing Sumput)

Melihat anak-anak kecil yang sedang bermain Ucing-ucingan (Kucing-kucingan), rasanya aku tengah berada didalam lorong waktu yang membawaku ke masa kecil dulu. Indah rasanya. Asa warara'as, gan!.  

Aku jadi ingat, dulu aku dan teman-teman hampir setiap sore jika cuaca cerah, kami selalu mengisinya dengan bermain ucing-ucingan. Dengan bertelanjang kaki disertai riuh ramainya keceriaan, kami berlarian di lapangan tanah merah, yang kini diatas lapangan itu sudah ngajegir sebuah rumah gedong milik orang kaya.

Salah satu permainan ucing-ucingan yang sering kami mainkan adalah permainan Ucing Sumput (Petak Umpet). Sudah tahu kan bagaimana cara bermain petak umpet?, ya aturan permainan yang kami gunakan waktu itu juga hampir sama dengan aturan permainan petak umpet yang berlaku sekarang. Pertama, semua pemain hompimpa/suit untuk menentukan siapa pemain yang menjadi Ucing (Sang Kucing).  Tapi kami mempunyai cara sendiri dalam menentukan siapa yang jadi Ucing. Caranya, kabeh barudak (semua pemain) membentuk posisi berdiri melingkar dengan menjulurkan tangan yang terkepal ke tengah lingkaran, lalu salah seorang dari kami menyentuh satu persatu kepalan tangan pemain secara berurutan berputar searah jarum jam sambil menyanyikan lagu "dat dit dut". Nah, tangan pemain yang terakhir tersentuh tepat saat lagu habis, dialah yang menjadi Ucing (Kucing). :D

Kayaknya aku masih ingat deh lagu "dat dit dut", kalo gak salah sih kata-katanya begini : 

Dat dit dut daun sampeu
Saha nu hitut eta nu ngambeu
Dibawa ka Saung butut
Ai balik pak burusut! 

Begitu kan? maaf jika ada yang tidak mengerti artinya, itu memang lagu yang dikemas dalam bahasa Sunda, kalo mau tahu artinya, silahkan langsung tanya saja sama Kang Hadi hihihi...

Nah, saat Ucing sudah ditentukan, Pemain yang jadi Ucing harus meungpeun (tutup mata) sambil ngitung "Ji wa lu pat ma nep juh lan pan luh" atau berhitung dari 1-10 gitu deh. Dan barudak (pemain) yang tidak menjadi Ucing langsung paburiak nyarumput (ngumpet). 

Sang Ucing harus mencari dan menemukan teman-temannya yang ngumpet sambil menjaga butul. Butul adalah sermacam patok yang menjadi tempat tumpuan sang Ucing. Patok ini bisa berupa tiang, pohon, tembok yang diberi tanda, atau bisa juga berupa batu yang bisa diinjak. Ketika sang Ucing melihat/menemukan salah satu temannya yang ngumpet tadi, Ucing harus langsung mengucapkan "Hong" sambil mengucapkan nama teman yang dia temukan. Misalnya "Hong Unyil ucing supuuut", begitu. Pokoknya jangan sampai salah menyebutkan nama, karena kalau sampai salah, berarti semua pemain yang sudah ditemukan diperbolehkan untuk bersembunyi kembali.

 Setelah itu sang Ucing harus bergegas memegang/menginjak Butul-nya (patoknya). Dalam hal ini pemain yang ditemukan bisa adu cepat dengan sang Ucing untuk memegang/menginjak Butul, jika si pemain yang ditemukan dapat menyentuh Butul terlebih dahulu daripada sang Ucing, maka hukumnya sama dengan salah menyebutkan nama, yaitu semua pemain yang sudah ditemukan diperbolehkan untuk bersembunyi kembali, dan sang Ucing harus berusaha dari awal lagi. 

Sabar nya, Jang! da hirupmah peurih...hiks

Begitulah seterusnya. Jika sang Ucing dapat menemukan seluruh temannya dengan sukses, maka pemain yang paling pertama ditemukanlah yang menjadi Ucing selanjutnya.

Tapi aku punya trik agar tidak mudah ditemukan oleh Ucing. Kami kan pasti memakai baju dengan model dan warna yang berbeda-beda, nah saat bersembunyi aku bertukar baju dengan salah seorang teman (sebut saja Keti Peri) yang sama-sama ngumpet. Lalu aku sengaja memperlihatkan lengan baju teman yang aku pakai pada sang Ucing.  Nah dia pasti langsung bilang "Hong Keti Peri ucing sumpuuut!", ketika keluar ternyata yang berada dibalik baju tersebut adalah aku, otomatis dia salah menyebutkan nama dooong, dan semuanya ngumpet lagi deh. Bahkan salah satu temanku yang jadi Ucing waktu itu pernah sampai pundung karena aku perlakukan seperti itu...hik hik hik hik...

Ada lagi sih beberapa aturan yang belum aku ceritakan, tapi intinya sudah aku bahas diatas. Apabila diantara anda yang ingin menambahkan, boleh juga kok. Pokonamah urang nganjang ka jaman beheula yuk! hehe...

Tapi sayang, sekarang sudah sangat jarang anak-anak yang bermain ucing-ucingan, boleh dibilang hanya beberapa saja. Apalagi di daerah perkotaan kayak di Bandung, mereka malah main kayak gini :



Tobaaaaaaat... :D

Untuk adik-adik, permainan seperti pada video diatas tidak baik untuk dilakukan yaa...BERBAHAYA! 

Tak hanya Ucing Sumput saja yang sering kami mainkan pada waktu itu, tapi ada Ucing Bancak, Ucing Nagog, Ucing Tidur dan Ucing Babet. Tapi alhamdulillah kami tidak sampai pernah bermain Ucing Garong, soalnya kata Nenek itu berbahaya. Bisa bikin mumet, katanya.

Untuk permainan Ucing-ucingan yang lain, mungkin akan aku ceritakan pada postinganku selanjutnya. Mun inget eta oge.

Hatur nuhun dan terima kasih. :)


146 comments:

  1. kalo dulu pas ngumpet, saya ngumpetnya di dalam rumah. keren kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jhiaaaaaa...pertamax ternyata udah diborong sama Mas Zach :D

      Delete
    2. kok bisa begini, wah ada yang nggak beres nih...

      Delete
    3. hihih mantap...

      cicilalang eh sosorodotan...
      huwoo huwooo...

      *jungkir balik..

      Delete
    4. Hieiheie jadi ingat permainan masa kanak kanak dahulu. Kalau nda salah permainan Petak Umpet hiheihehie.

      Delete
    5. EMANGNYA KANG ASEP, SEMPET KECIL GITUH..?

      Delete
    6. jadi kang Asep gak perna kecil ya...

      Delete
    7. nggak. langsung to the point. gitu istilahnya masa pertumbuhan kang asep.

      Delete
    8. itulah makanya sampai sekarang saya masih minum susu
      masih perlu gizi buat pertumbuhan tulang dan gigi.
      Mau nyumbang SUSU? sini

      Delete
    9. Eeeh...Mbak Dinie. Apa kabar? silakan masuk. Oleh-olehnya taruh dimeja ajah. :D

      Delete
    10. yang junior blakangan ya...?

      Delete
    11. aku jadi senyum2 sendiri
      ketika nyari temen2ku yan ngumpet ga kutemui...

      hehehe kenangan masa kanak2 dulu indah ya

      Delete
    12. Sekarang mau ngumpet susah, Dicantelin GPS pasti ketauan

      Delete
  2. Replies
    1. perasaan saya duluan tadi pas mas agus masih molor

      Delete
    2. ya persaan juga aku duluan komengnya :D

      Delete
    3. wah ternyata ada yang suka main belakang...

      Delete
    4. padahal dibelakang cuman ada sawah doang

      Delete
    5. kalau komen iya mas zach yang duluan, yang nulis pertamax kan ai duluan #nggak mau nglah...

      Delete
    6. di belakang kan ada doggy...

      Delete
    7. setuju kang agus..kalau ngalah..gopeku melayang nih

      Delete
    8. ngalah berarti gak menang....

      *gak seru...

      Delete
    9. Gak seru. Tapi sering Saru. Gimana nih mas Rawins?

      Delete
    10. Mar Raw lagi galau karena Ikan tuh.

      Delete
    11. wah bener, rupanya harus komen dulu di paling bawah, baru bisa klik komen disini

      Delete
  3. ketiganya buat yang lain bhahaha...

    ReplyDelete
  4. Dat dit dut daun sampeu
    Saha nu hitut eta nu ngambeu
    Dibawa ka Saung butut
    Ai balik pak burusut!

    translate :
    prat pret prot daun singkong
    siapa yang kentut yang mencium
    dibawa ke rumah jelek
    saat pulang bunyinya "burusut"/brat-bret-brot(berak ngga ketahan)

    wah ko' jadi teu ngenaheun geuningan kang....;o)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kang hadi lagi main petak umpet sama siapa?
      sendirian? emang bisa?

      Delete
    2. nah ada transletenya aku jad ngerti....:o

      Delete
    3. daun singkong bunyinya prat pret prot ya...

      Delete
    4. brottt itu kalo keluarnya gede
      prottt rada kecilan dikit
      crott kalo nginjek eek...

      Delete
    5. kalau crit..cepirit
      buwahahaaaa...

      kita ini bapak2 semuah..kenapa pada begini ya kelakuan kita...hayo kenapa??

      Delete
    6. Gak tau tuh, Kang. Soalnya aku masih ABG.

      Delete
    7. mungkin tampang tua jiwa muda ya

      Delete
    8. iyah percaya masih brondong
      pantesan lakunya sama nenek nenek doang...

      Delete
    9. ehh teman-teman, nyadar nggak, kita itu main rusuh setelah hadirnya mamang lembu ya kan?

      Delete
    10. Lembu kalau sudah gemuk enaknya diapain ya?
      Kasih klepon atau panci ya

      Delete
    11. kalau sudah gemuk dibawa ke pasar hewan aja...

      Delete
    12. jgn lupa di timbang dulu dunk, biar mudah itungan totalnya nti

      Delete
  5. garelo ai barudak bandung mah nya' euy...

    ReplyDelete
  6. coba cek di spam deh Mas Rudy. kalo ada komen saya, munculkan. maka pak agus bg akan turun menjadi tidak pertamax. taruhan!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah pak kyai ngajak taruhan...

      Delete
    2. saya pasang agus bg...gope dulu dah..pembukaan

      Delete
    3. Aku pasang Mas Zach ajah, gope juga...tapi ngutang dulu

      Delete
    4. bhahahahahahaha..... ini nih gara-garanya saya jadi???? komennya mas zach spam sih hik

      Delete
    5. wah ada yang taruhan ya?
      Taruhan Klepon

      Delete
    6. saya menaruh diri saya sendiri. udah deket benteng nih. raja di letter L, C5.

      Delete
    7. yang bisa bunyi mas?

      saya mah E63

      Delete
    8. yang terendah ajalah #yang terendah apa ya

      Delete
    9. yang waras ngalah aja dah.. xixixix

      *piiiisss..

      Delete
  7. videonya lucu....tapi bahaya banget tuh buat bocah2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi bukan ucing-ucingan kan itu...
      jangan2 yang gendut itu Mas Rudy ya...

      Delete
    2. xixixixi... vidio tuh masa kecilnya Admin blog ya.

      Delete
    3. awalnya mau koment..antara judul dgn fideo ngga ada sambungannya.
      ..tengsin, masa sesama kpk nanya2 yang ngga penting, nanti disangka ngga normal kan ga asik, jadi ya diem azh

      Delete
    4. Kalau Mandi kucing gimana tuh mas Rawins?

      Delete
    5. Kalo mandi kadal, pada tau gak?

      Delete
    6. yang pakai jungkir balik itu kan...

      Delete
  8. waduh kang , sungguh memalukan :D

    ReplyDelete
  9. wkwkwkwkw itu apakah sobat waktu kecil..? kalau iya saya akan ngakak sampai besok nih sob, wkwkwkwkw lucu lucu gmn gt ya..? mungkin semua orang waktu kecilnya juga kurang lebih seperti itu ya sob..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...itu namanya sosorodotan, Mas. :D

      Delete
    2. sosorodotan sapunyere pegat simpai, tepatnya kang

      Delete
    3. Etamah pileuleuyaaaaaaan! Gsti teuing!

      Delete
  10. kalo di saya mah gak ada lagu2-annya kang:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teu asik atuh, masa pake suten doang. :D

      Delete
    2. ga perlu lagu
      yang penting seselendepanana...

      Delete
    3. Seselendepan? emang lagi ngumpetin anak gadis tetangga apah?

      Delete
  11. bang bang tut jendela wo wo...

    sekarang mah ga musim ucing ucingan
    *sapi sapian..

    ReplyDelete
    Replies
    1. susu kan banyak mengandung kalsium yang bagus untuk pertumbuhan si kecil
      gausah diminum, diliatin doang juga bisa bikin si kecil cepet membesar

      Delete
    2. sekalian dibuat artikelnya.
      mengenai susu mengandug kalsium...

      Delete
    3. Kalo disini, susuh itu sejenis keong yang monyong banget.

      Delete
    4. itu mah bekicot mas..xixixixi

      Delete
  12. oooh semacam petak umpet.. waktu kecil suka juga nih main kayak gini.. cuman namanya tapok pipit :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oooo...disana namanya tapok pipit. Untung bukan tabok pipit, a kasihan si pipitnya ditabokin.

      Delete
    2. tabok pipi mungkin. gimana kalo diganti tabok wajah?

      Delete
    3. haduuuh jangan ada kekerasan di kolom ini!

      *tebar2 kacang ijo*

      Delete
    4. sama di tempat saya juga tapok pipit..

      ya sama lah wong kita sama2 di pontianak koq.. wuakakakaa.. iya kan mbak dini.. hihihih

      Delete
  13. bener nih Mas, masih ada problem susah klik tombol komen. coba tes saya komen di sini dulu, lalu ke atas lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya ko' gak ada masalah ya saat komen disini.

      paling salah klik bang Zach..

      Delete
    2. saya juga tidak ada masalah, mas zach kan nggak ada masalah buat masalah

      Delete
  14. wah jadi ingat masa kecil kalo aku ngumpetnya naik keatas dinding rumah lo he3 ..kaya laba-laba ... lucu kalo mengingatnya...

    ReplyDelete
  15. saya seringnya masuk gentong biar gak ketahuan.. :D

    ReplyDelete
  16. temans, dapet salam dari mas reo. doi belum bisa eksis karena ada proyek di luar kota, masih di malaysia juga. semoga rejenkinya melimpah dan berkah. dan jangan lupa makan-makan hehe

    ReplyDelete
  17. ucing ucingan itu kucing ya
    wah perlu translater ini saya

    ReplyDelete