Saturday, March 23, 2013

Mulai Menulis Basa Sunda

Gambar : Dari Gugel
Sebenarnya sudah sejak dulu aku ingin membuat postingan dalam bahasa sunda di blog ini, terlebih lagi dulu aku sempet dikomporin sama Juragan Tower supaya aku mulai menulis dengan menggunakan bahasa sunda, dan di sisi lain aku juga berterima kasih pada beliau karena secara tidak langsung sudah memberiku semangat untuk menulis dalam bahasa daerah. Tapi aku sempat ragu, karena teman-teman yang tidak mengerti bahasa sunda pasti akan kebingungan dengan tulisanku itu.

Nah, dari sanalah aku mulai berpikir untuk membuat sebuah blog yang dikhususkan untuk tulisan-tulisanku yang dikemas dalam bahasa sunda, sehingga keinginanku untuk menulis dalam bahasa sunda bisa tersalurkan, dan tidak tercampur-aduk dengan tulisan-tulisanku yang berbahasa Indonesia di blog ini. Tapi sesekali aku juga pasti akan posting tulisanku yang berbahasa sunda itu di blog ini.

Tapi mohon maaf jika bahasa sunda ku masih berantakan, masih campuran gitu deh. Ya setidaknya aku sudah berusaha melestarikan bahasa Nenek Moyangku dengan mempergunakannya dalam menulis di blog, dan aku juga ingin menunjukkan kalau aku tidak malu mempergunakan bahasa daerah. Pokona soal hade-goreng namah  sabodo teuing lah, nu penting kuring bisa make basa sunda, dan aku bangga berbahasa sunda, bahasa leluhurku.

Baiklah, pokoknya gitu deh. Dan semoga aku mulai aktif menulis lagi setelah bebrapa hari terakhir ini pura-pura gak punya waktu buat nulis. #payah

117 comments:

  1. Replies
    1. bagi 2 ya mas agus pertamaxnya,motorku mogok nih...

      Delete
    2. Motornya minta naik gaji kali, Mas.

      Delete
    3. dan...pak hajilah yang pertamaxin bu haji

      Delete
    4. Nama saya Asep, dari namanya konon ini orang Sunda? Benarkah demikian? Apakah dengan namanya saja bisa diketahui dengan jelas asal usul orang tersebut? May be YES may be NO. Saya sendiri juga tidak mengerti. Saya bukan Orang Sunda, tapi namanya Asep. Nama saya pasaran hiheiheiee. Saya bukan orang sundan dan juga tidak bisa berbahasa Sunda.

      Karena ini unik juga soalnya saya punya teman yang bukan orang Sudna tapi MAHIRRRRRRRR berbahasa Sunda. Nah bingung kan? Saya aja bingun sendiri apa yang saya tulis

      Delete
    5. Sebentar, aku mau bikin kopi dulu, Kang. -__-"

      Delete
  2. mas rudy memang generasi isthebestlah, memang harus begitu tidak perlu malu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, walaupun terkadang aku malu-maluin sih.

      Delete
    2. baca lagi: malu-maluin. udah cukup pengakuan itu.

      Delete
    3. Kalau sudah MALU jangan lupa mloroting Celana masing masing

      Delete
    4. Aku malu melihat isinya, Kang.

      Delete
  3. yang penting ada terjemahan dalam bahasa indonesia sobat,
    jadi saya juga bisa ikutan belajar bahasa sunda :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalm bang, ntar translatenya pake lambang bendera sunda nya ko'....hehehe

      Delete
    2. Aku malah punya rencana mengajukan permohonan pada Kang Hadi untuk menjade trensleter...gratisan.

      Delete
    3. mungkin memang bagusnya begitu

      tapi aku ogah melakukannya mengingat bahasa daerah sekarang mulai ditinggalkan termasuk oleh para pemiliknya. dulu aku selalu bikin translitan, ternyata yang orang jawa pun tidak baca yang versi jawa tapi malah translitannya dan komengnya pun pake basa indonesia. jadinya niat nguri uri kebudayaan terasa setengah setengah.

      sebodo amat orang lain ga ngerti juga. pokoknya aku pengen total di jurnal bahasa ngapak itu. toh niatku untuk melestarikan budaya bukannya mencari komen sebanyak banyaknya.

      yang merasa roaming, kan ada jurnal lain..?

      Delete
    4. wah tumben mas Rawins komentarnya lempeng gini.
      Biasanya pendek, bengkok, dan "seru"
      Kemajuan

      Delete
    5. Lempengnya palingan cuma kuat 15 menit, taroan!

      Delete
  4. Kalau untuk bahasanya gak apa2 Mas yang penting ada translatenya dibawah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tenaaaang, ada Kang Hadi ini ko' :D

      Delete
    2. mas zach bisa to bahasa sunda

      Delete
    3. nggak.
      tapi kan yang penting ada saya.

      Delete
    4. Pertanda orang percaya diri.

      Delete
  5. tah he'euh atuh kudu boga kahayang ai urang sunda teh atuh euy...soklah dimoronyoykeun blog sunda na. ke kuabdi ditutwurihandayani keun...

    cing urang intip heula nya' blog sunda na.

    ReplyDelete
    Replies
    1. preeett...sayah pangheulana tah, ai sugan teh nu mana tea.

      Delete
    2. preeett.. preeett.. preeett. emang tahun baru pakai praaatt.. preeett.. praaatt.. preeett..!!

      Delete
    3. ini pasti kebanyakan makan ubi,jadi prat pret mulu komennya :D

      Delete
    4. Hihi...Kang Hadi kayaknya dongkol banget tuh :D

      Delete
    5. sok atuh nu rajin keneh
      sayah mah geus hoream jadi kutu loncat kaditu kadieu
      matak kabeh blog beraneka warna dilebur jadi hiji
      hihi

      Delete
    6. Pabaliyut itu nama daerah yang menjadi sentra sepatu di Bandung, kan?

      Delete
    7. itu Belut namanya. Saya suka belut goreng

      Delete
  6. kalau saya bangga Mas memakai bahasa daerah. walaupun bahasa jawa saya masih berantakan..hehe

    terkadang saya sering pakai bahasa jawa ketika ngobrol dengan temen saya yang pakai bahasa Bali.
    saling tukar bahasa daerah..xixixi

    kalau pakai bahasa indonesia sudah lumrah, tiap hari di ucapkan. apa lagi seorang perantauan yang sering pakai bahasa indonesia sehari-hari.

    kalau Kang Hadi sih sudah ketauan kalau komen pasti diselipkan bahasa Sunda nya..xixixi
    yang tidak ketinggalan pasti kata 'Nyantai kayak di Pantai' wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo saya mah bangga nu pake basa tubuh wae nya...:o

      Delete
    2. Mas Ipenk : Uyeeeee...hehe...

      Mas Reo : Kalo aku sih memakai bahasa tubuh hanya pada saat bertemu kawan lama...Anoa.

      Delete
    3. besok aku bikin pake bahasa binatang ya...

      Delete
    4. mas kstiawan bisa bahasa bali ya? ijo jumahe?

      Delete
    5. Bahasa Bali saya taunya cuma "Ken ken kabare" aja.
      Hafal diluar kepala sampai jauh di ujung jalan sana

      Delete
  7. klo gitu sy tunggu post nya yg basa sunda...
    biar blognya juga mewarisi bahasa leluhur

    ReplyDelete
  8. kalau saya sampai saat ini belum nge posting menggunakan bahasa madura kang , takutnya pada gak ngerti , tak iyeh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini contoh yang masih berpikir blog itu untuk ngejar komen
      sekali kali melupakan teman demi budaya sendiri apa salah..?

      Delete
  9. nyong komen karo basa daerahku kiye lik...hihihihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Monggo monggoo...#pura-pura ngerti

      Oh iya, aku mau tanya nih, Mas. "Lik" itu panggilan untuk lelaki dalam bahasa jawa ya?

      Delete
    2. lik itu paklik
      idem dengan mang dan mamang...
      makanya si lik reo bisa kompak sama si amang rudy...

      Delete
    3. Oooo iya aku ngerti sekarang.

      Terus "idem" itu artimnya "sama" ya, Mas?

      Delete
  10. diantos kang seratna, wilujeung ngeblog wae kang Rudi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tah aya deui geuning "dulur salembur" hihi...muhun, Kang. Tapi seratan Rudy anu full basa sunda mah bade disimpen di http://seratankuring.blogspot.com/ , didieu mah mung sasakali ungkul. :)

      Delete
  11. Mas rudy, klo d blogny yg bhasa sunda tuh, komentny mesti pke bhsa sunda jg? Klo gtu mah sy ga bsa komen..hehe
    tulisannya ada translatennya ya Mas, supya sy sklian blajr bhs sunda :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yakin dah
      kalo ada transletannya malah ga bakalan belajar
      pasti baca transletnya doang
      hihihi

      Delete
    2. Hihihi,, tapi kalau ga ada translatenya sayanya ga bisa ngerti Mas Rawins.. Atau kalau gitu translatenya dikit-dikit aja. Ga usah semua tulisannya.. :D

      Delete
    3. nanya personal langsung aja mbak ke mas rudy :p

      Delete
    4. Sssssttt...Mbak Nina, nanti kita main DM-DMan yuk!

      #bisik-bisik agak mendesah

      Delete
    5. ouwh, aku juga bakalan gak ngerti...

      #mumet

      Delete
  12. yang komen nggak harus bahasa sunda. itu yang penting dan yang terpenting dari semuanya yang penting. penting nggak ya? komen saya penting kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penting? ga?? penting? ga? Penting ga ya? Yang Penting ga penting, yang ga penting ya penting..

      Delete
    2. Kalau ada Gugel trenslet Bahasa Sunda - Bahasa Indonesia kasih tau ya. Saya mau pake nih. Biar nda roaming

      Delete
    3. Sepertinya Kang Asep memang suka "On Top"

      Delete
    4. asal bukan "Teng Top" aja yah :p

      Delete
  13. saya datang dengan komen pakai OpenID.

    kenapa saya pakai OpenID? karena nggak ada CloseID.
    *lalala.. yeyeye.. lalala.. yeyeye..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa gak ada Close ID? karena blog ini buka 24 jam uye uye uye uye

      Delete
    2. pasti itu jargonnya inbox yah :p

      Delete
    3. #melongo karena jarang nonton inbox

      Delete
  14. *meluncur ke blognya*

    *kemudian roaming*

    wajar kan kalo saya roaming? saya bukan orang sunda, neither orang jawa, kalo diusir sama mas rawin gara2 ngomong roaming, gpp deh :)

    tapi saya sih kalo di blognya mas rudy betah bangettt, soalnya orang baiiik, gak marah dan gak kasar kalo saya ngomong roaming ^^

    ReplyDelete
  15. rame bener nih komentarnya hahahaha ngiiikuuuut dunk...

    ReplyDelete
  16. semoga saja saya masih bisa komen pake bahasa jawa yaa Mas ......

    #palamutermuter.... :D

    ReplyDelete
  17. wah saya nih yang bakal kesulitan kalau pake bahasa sunda sob,, saya taunya cuma kumaha' sama naon, kadie',

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muehehehee...kalo gitu nanti bakal bikin tulisan yang isinya cuma kata "kumaha" sama "naon" aja yak, khusus buat Mas Nadi loh.

      Delete
  18. Replies
    1. Mantap dooong, apalagi kalo spesial pake telor.

      Delete
  19. sempat pgn belajar bahsa sunda.. tpi artine ada yg beda jauh sama jawa..takira sama loh kek jawa.. cuma beda beberapa aja. tpi lumayan susah ternyata, saya malah kagak paham, tau sedikit doang.

    ReplyDelete
  20. iya juga ya....buat blog pake bahasa daerah, gak kepikiran tuh. ntar aku coba ah, tertarik nih.

    ReplyDelete
  21. Bagus itu... kemajuan., asal di translate sajah. Bahasa sunda saya mah cuma ikut-ikutan doank, karena aktivitasnya Depok-Bogor., padahal nenek asli Bogor tapi dirumah gak pernah menggunakan bahasa daerah, jadi beginilah... kehilangan jejak :D

    ReplyDelete
  22. Laah kalau pake bahasa sunda yaa saya sama sekali tidak ngerti.

    ReplyDelete