Monday, March 4, 2013

Wirausahawan Bukan Pecundang


Terus terang selama ini aku merasa tidak begitu nyaman dengan pandangan sinis beberapa pihak terhadap Wirausahawan yang memandang pilihan karir berwirausaha itu adalah pilihan yang tidak prospektif dan tidak menjamin masa depan. 

Mungkin ini memang akan menjadi sangat wajar jika setiap orang mempunyai pandangan berbeda dalam menentukan karirnya. Ada yang ingin tetap bertahan di "zona nyaman", tapi ada juga yang ingin mengambil jalan yang berbeda. Ada yang lebih nyaman dengan cara "meneruskan sejarah", ada juga yang berusaha untuk "mencetak sejarah".

Menurut data tahun 2011, jumlah Wirausahawan di Indonesia hanya sekitar 0,24% dari jumlah penduduk Indonesia yang berjumlah sekitar 238 juta jiwa, sedangkan agar perekonomian disatu negara dapat terus bertumbuh dengan ideal, diperlukan sedikitnya 2% Wirausahawan dari total jumlah penduduk di suatu negara. Tentunya ini adalah jumlah yang masih begitu rendah bila dibandingkan dengan jumlah Wirausahawan Amerika yang berjumlah 11%, Singapura sekitar 7% dan Malaysia sekitar 5% dari total jumlah penduduknya. 

Tapi bagaimanapun kita memang harus realistis, startup memang tidak semudah membalikkan telor ceplok diatas penggorengan, jatuh bangun dalam memulai usaha seakan sudah menjadi keharusan, dan tidak dipungkiri memang banyak yang merasa sudah tidak ada jalan dan memutskan untuk tidak melanjutkan. Dalam hal apapun, dalam bidang apapun, pasti diperlukan motivasi dan determinasi yang tinggi dalam usaha mencapai tujuan, dan itu juga berlaku dalam dunia wirausaha.

Wirausaha juga mempunyai tempat / pengaruh yang sangat penting dalam laju roda perekonomian suatu bangsa. Dari dunia wirausaha dapat timbul kesempatan kerja baru, inovasi baru, sumber penghasilan baru, bahkan mungkin penemuan teknologi baru.

Jadi, mohon untuk tidak menganggap remeh Wirausahawan...karena Wirausahawan bukan pecundang.

48 comments:

  1. Replies
    1. saya makan klepon sajah ...*lirik pak zach yg lg ngiler :p

      Delete
  2. nah sekarang baru baca artikelnya....
    #ntar saya baca dulu ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakilin saya baca juga ya bang..
      besok giliran saya yang baca.

      Delete
    2. gitu aja rebutan,..sinih2 biar sy yg baca :p

      Delete
  3. saya setuju,wirausahawan sekecil apapun itu bukan pecundang.
    justru mereka pahlawan sesungguhnya.....mau berusaha dengan tekadnya.

    daripada yg numpang jabatan pada negara....ujung-ujungnya ngibulin duit rakyat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...oke oke, Mas. Jangan emosi ya hihi.

      Delete
  4. wirausahawan itu sebenarnya adalah pahlawan (minjam istilah bung Reo Adam) ekonomi, karena mereka tidak bergantung kepada pemerintah dan tidak berharap menjadi PNS,
    namun tidak seperti di Malaysia, Singapura dan AMerika, yang pemerintahnya sangat support dengan wirausahawan, di Indonesia malah kebalikannya, pemerintah tidak mendukung sepenuh hati wirausahawan, padahal wirausahawan tidak menghabiskan uang negara, regulasi peraturan juga selalu ada celah untuk memojokkan wirausahawan,
    setiap ada wirausahawan yang akan muncul, senantiasa dimintai uang untuk perizinan dan sebagainya...sehingga wirausahawan benar2 menjadi pejuang yang tangguh, dan hanya yang tebal iman saja yang bisa bertahan hidup sebagai wirausahawan dalam iklim perekonomian di Indonesia....salam :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya ngikut komenya Bang Hariyanto.

      betul tuh. pemerintahan di indonesia nggak beres.
      banyak maling didalam pemerintahanya...

      Delete
    2. Bang Hari : Iya sih, Bang. Birokrasi yang masih berbelit-belit rupanya. :(

      Mas Ipenk : Gitu ya, Mas?. Bahaya kalo begitu.

      Delete
  5. Wirausahawan dapat mengurangi pengangguran, ini yang salut dari para wirausahawan karena memang membantu mengatasi sebagian masalah dari pemerintah itu sendiri yakni pengangguran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mau libur juga bebas. nggak usah nunggu tanggal merah...hehehe

      Delete
    2. Mas Abed : Itulah salah satu nilai positif wirausaha, Mas. :)

      Mas Ipenk : Assooooy. :D

      Delete
    3. Benar sekali Mas Rudy apalagi sekarang ini tamat Wisuda harus bisa membuka usaha dan bukan mencari perkerjaan.:)

      Delete
  6. wah yang ngomong wirausaha adalah pecundang, dialah yang sebenernya pecundang. semua orang sudah punya bakat dan skilnya masing masing.

    jadi nggak perlu menghina satu sama lain, soalnya tujuannya juga sama sama cari makan...hehehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naaaaahh...kan. Ujung-ujungnya makan-makan deeeh :D

      Delete
  7. saha nu ngomongna euy...kadieukeun kusayah geura urang tampol, skalian urang jieun adonan dodol hui cilembu geura.
    wirausahawan, sekecil apapun usahanya, mereka adalah bos bagi dirinya sendiri,ngga ada yang memberi perintah, malah memerintah..wuuaah, geuslah!! kadieukeun tong loba ngecap keun kusayah tak unyeng unyeng udelnya...:o)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini bahasa di campur-campur. kayak nasi campur aja.
      saya kan nggak ngerti...Hikz..hikz

      Delete
    2. Hayuu pak geura saya dukung (^,^)/ ., ditimpuk aja pak mending pakai ubi :D

      Delete
    3. geleuh atu da...apanan sayah teh tukang dagang hui...asa teu kudu...hehehe

      Delete
    4. Mamang : Sabaaaaar...sabaaaar...jangan terlalu emosi, Mang. Ingat asam urat! kikikiiiik

      Mas Ipenk : Kasihan...turut prihatin. :P

      Gen : Hahahaaa...bisaan ih ngomporinnya, sampe meledak gitu tuh Mamang nyah. :D

      Delete
  8. Hadoh pecundang itu cocoknya untuk siapa? Masak iya wirausahawan di bilang gt? Koruptor tu cocok.. Lam kenal mas rudy..

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya dong...udah kenal sama om Dhiyas

      Delete
    2. Om Dhiyas : Salam kenal juga, Om. :)

      Mamang : Chieeeeee...yang udah kenalan sama Om-om. :P

      Delete
  9. Saya juga sebal saat ada orang-orang yang meremehkan para wira usahawan, padahal wira usahawan itu lebih mandiri ketimbang pegawai sipil. (ini ikutan sebel soalnya berniat memutuskan untuk jadi wira usahawati aja) :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. liat profil sayah atuh mun bade janten wirausahawati mah...heheuy deuh

      Delete
    2. Gen : Asiiik...aku suka dengan wanita yang mandiri, suwer deh :D

      Mamang : Kayaknya yang bikin Mamang semangat itu adalah "wati" nya itu lhooo... :D

      Delete
  10. wirausaha bisa jadi bos besar..hahaha

    ReplyDelete
  11. lho siapa siapa yang bilang wirausahawan itu pecundang? asal omong kali!! *sewot*
    mau apapun profesi yang kita pilih yang penting tekuni dengan bener2, pilih sesuai dengan passion kita masing-masing, insya Allah akan maksimal hasilnya.

    Saya sendiri saat ini masih memilih "zona nyaman" saya yaitu dengan menjadi mbak2 kantoran yang menggantungkan hidup dari gaji bulanan, pengen usaha lain sih tapi bingung bisanya apa, hahaha *tutupmuka*

    btw, membalikkan telor ceplok itu susah lho mas, ciyus! lebih baik bersihin isi perut ikan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya tau kantornya Mbak Bunga!!

      Delete
    2. dimana kang?...sapa tau bisa masukin ubi buat cemilan karyawannya

      Delete
    3. Mbak Bunga : Iya nih, Mbak. Emang nyebelin nih yang remehin Wirausahawan #ikutan sewot

      Balikin telor ceplok itu susah tho? pantesan kalo aku balikin telor ceplok, pasti kuningnya pecah hihi...kalo aku sih leboh baik bersihin isi rekening orang, Mbak. :D

      Mas Zach : Gak nanya! :D

      Mamang : Mamang memang Wirausahawan sejati deh!

      Delete
  12. sebenarnya wajar anggapan sinis itu, karena sudah puluhan tahun masyarakat kita sudah di cekoki dengan dana pensiun di hari tua, wirausaha kan tidak ada..tapi denngan berwirusaha saya rasa itu lebih menjanjikan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, itu dia yang jadi pembanding, Kang. :/

      Delete
  13. di tempat kelahiran istri saya, hampir seratus persen masyarakatnya wiraswasta. dan ini baik2 saja tanpa ada yang memandang remeh sebelah mata lho Mas. mau mandang remeh gimana, wong nyatanya kerja di kantoran malah kalah penghasilannya koq.

    eniwei ketangkap pesennya koq, mari kita hargai semua profesi. semua demi keluarga dan demi berjalan di koridor-NYA.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mas. Aku sih gak mau cari ribut, tapi abisnya ada yang mulai duluan siih heheee.

      Delete
  14. siapa tuh yg ngomong gitu? ckckck udah banyak duit bener kayaknyaa..

    saya pribadi, profesi apapun, selagi halal secara syar'i, sah-sah saja. sesuaikan dengan passion. kalo gak sanggup berwiraswasta, tak perlu lah merendah2kan yg wiraswasta.. vice versa.. jangan ada remeh2an di antara kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali apa yang dikatakan ibu yang memiliki suara ngangenin ini.

      #sambil dengerin rekaman siarannya Mbak Din

      Delete
  15. wirausahawan itu justru sebenarnya membantu pemerintah buat ngurangin tingkat pengangguran yang ada di Indonesia. Jadi harusnya ga dipandang rendah. dosen saya saja bilang, dibanding jadi dosen, penghasilan dari wirausahawan lebih tinggi. Makanya beliau punya 2 profesi, dosen + pengusaha * berapa penghasilannya beliau(dosen) ya? #mikir :D hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah. Sepetinya apa yang dikatakan Dosen Mbak Nina itu tidak salah.

      #ikut mikirin gaji Dosennya Mbak Nina

      Delete
  16. yang punya rumahnya lagi kebandung sigana yeuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ntar sekitar akhir bulan ini atau sekitar awal bulan Juni, Mang. :D

      Delete