Wednesday, May 15, 2013

Mencoba Cuek Kembali

Ternyata memang benar, salah satu penghambat kreativitas dan orisinalitas adalah karena terlalu mendengarkan / menanggapi / menelan mentah-mentah,...(atau apapun itu,) omongan orang lain tanpa memberi perhatian pada apa yang menjadi keyakinan kita. 

Maksudku begini lho, sebagai contoh ketika aku membuat sebuah karya typography, lalu ada beberapa orang yang boleh disebut "Pakar" yang (mungkin) tak suka atau (mungkin) mempunyai tujuan tertentu, lalu dia mengkritik habis-habisan karya typography-ku. Harusnya begini lah, begitu lah, kurang ini lah, kurang itu lah, keluar dari pakem lah, tak sesuai standard lah...bla bli blu blehh...! Sebagai seorang Start Up pastinya aku akan sangat merasa terjatuhkan dengan itu, dan akhirnya kehilangan gairah.

Lalu jika begitu apa yang akan kita dapatkan? Tidak ada! Beku! Jadi Pecundang? Bisa jadi.

Lalu apa yang harus dilakukan? Jangan tanyakan pertanyaan bodoh itu lagi! Kembalikan kreativitas pada prinsip aslinya yaitu "tak boleh berhenti," dan mencoba untuk cuek kembali. 


14 comments:

  1. bukan saya yang kritik typografinyanya kan...;o)
    waduh...bakal kena semprot kang zach lagih nih..c akang teh

    gini deh yah....menghadapi hidup ini mendingan rock n roll dan nyantai kaya dipantai sambil liatin yang setipis silet sajah kang..

    kalau begini sayah yang tukang becanda jadi ngga enakeun, ntar pada ngga mau mampir kerumah saya lagi gara2 dibecandain, masa maaf maaf an mulu, emangnya lebaran gituh....hehehe

    yu ah mulai sekarang cuekin kaya bebek dan kita tunjukin kejantanan kita, bareng2 yu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan bawa-bawa bebek ah...
      Sensi neeeh....

      #kecup

      Delete
    2. gimana ngga dibawa tuh bebek, wong bebeknya baru nongol tuh pake kaos putih...;o)

      Delete
    3. hahaha... saya suka ngeliat Kang Hadi merasa bersalah.
      pasti Akang deh, siapa lagi coba! masa' saya??

      Delete
    4. Bebek numpang lewat aja dah, tuan rumahnya dah pegih lagi koq...

      Delete
    5. hehehe...kang zach kompormledug...segila2nya saya diblog, urusan keilmuan ngga berani saya kritisi, wong bikin header azh minta din=bikinin kesinih...tapi kalau kang rudi korupsi dan ngga mundur dari jabatan menterinya, pasti saya yang paling keras teriak.

      kalau semua bebek cantiknya kaya de' Ay(halaaah, manggil de'...)...saya pasti banting setir dari dagang ubinya, pindah budi daya bebek deh...hehehe

      Delete
  2. nih ikutin saya, cuek dalam segala hal.

    orang bilang saya bego, biarin, nyatanya saya bisa berprestasi koq.
    orang bilang saya jelek, persetan, saya bisa mendapatkan bidadari koq.
    orang bilang saya kekanakan, nyatanya saya bisa jadi ayah koq.
    orang bilang saya nggak bakat seni, preekk, buktinya saya bisa mencetak anak-anak yang punya prestasi di seni koq.
    dan sebagainya (jadi pengin bikin posting soal ini nih)

    shortcutnya, yang kayak gitu harus dijadiin tesis yang menantang kita untuk membuat antitesisnya segera, Mas. Ayo cobalah cuek beneran. yang kayak gitu mah biasa dalam revolusi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hidup pak zach !!! hehehe...
      semangat banget pak
      sabar mas Rudy , sapa yg kritik hayuu.. angkat tgnnya

      Delete
    2. tambahin ya...
      orang bilang saya jelek, nyatanya istriku cantik

      Delete
  3. akhirnya akangnya kembali memposting , salam hangat ca'oni prend kang :D

    ReplyDelete
  4. ayo.. ayo kembali bergairah.. hehehe
    kalo komennya negatif sih mending ga usah didengerin. Apalagi komen yg sengaja banget pengen menjatuhkan. HUh! cuekin ajah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanya covalimawati becandanya jangan keras2 atuh...hehehe

      Delete
  5. hehhe... sudahlah bang.. jangan di hiraukan mereka yang mengkritik gitu..
    lau ada yang mngkritik jadikan aja pelajaran bang...

    Belum tentu yang mereka lihat itu tidak baik. tapi mereka yang lain bisa saja menilai baik....

    ReplyDelete