Wednesday, July 31, 2013

Ringkih

"Kok makin kurusan?" pertanyaan itulah yang kerap aku terima akhir-akhir ini, terutama ketika aku bertemu dengan kawan-kawanku di Bandung sana. Kalau berbicara soal perkurusan, sepertinya kondisi ini mulai menimpaku semenjak aku usia SD, soalnya bila melihat foto-foto masa kecilku sebelum masuk sekolah, aku tampak montok gilak, bahkan katanya saat itu aku dijuluki "Pentil Buta" (artinya tanya aja sama Mamang) Malahan kata Ibu, saat aku masih ditimbang di Posyandu, aku selalu mendapat nilai 10 di KMS (Kartu Menuju Sehat), itu artinya catatan status giziku termasuk yang paling keren.

Saat melihat foto-fotoku ketika sudah masuk Sekolah Dasar, tubuhku tampak sudah mulai nyusut, entah kenapa, padahal katanya pola makanku tidak terganggu, aku termasuk anak yang lahap makan, mungkin karena sekolah, karena semenjak SD aku sudah lumayan aktif dalam kegiatan-kegiatan sekolah terutama bidang olahraga.

Ketika dewasa, aku tumbuh menjadi lelaki berperawakan "kutilang" (kurus, tinggi, langsing), tapi otot-ototku terbentuk kuat, gak lembek, mungkin karena kebiasaanku berlatih fisik dan berolahraga. Bahkan dulu pernah ketika aku kenalan sama cewek, tiba-tiba dia remes-remes lenganku, lalu dengan renyahnya dia bilang "Waaah, kamu suka nimba air sumur yak?" Sampai sekarang aku masih bingung, sebenarnya dia lagi muji atau lagi nyela? *Bodo ah

Sekarang, karena merasa sudah disibukkan dengan pekerjaan, aku jadi tidak terlalu fokus pada kebiasaan berolahraga. Dua tahun lalu aku masih aktif bermain futsal dan badminton, walaupun hannya seminggu sekali. Tapi kini aktivitas olahragaku benar-benar tak teratur, ditambah lagi kebiasaan begadangku yang bisa sampai jam 3 pagi. Mungkin ini salah satu faktor yang membuat tubuhku kini terasa semakin ringkih. Dikit-dikit sakit, pake motor lupa pake jaket saja langsung masuk angin, walaupun masih untung gak masuk jurang, padahal umurku saat ini baru 26 tahun, masa udah gampang ambruk aja? Hadoh...payah.

Mungkin aku memang harus selalu ingat-ingat pesan mamah "jangan kebanyakan gadang, susah banguninnya!!!" Jadi inget Bang Haji.

Ya! Begadang! sepertinya kebiasaan buruk ini yang harus aku kurangi, bahkan Mas Zach juga pernah angkat bicara soal ini "hati-hati, banyak begadang beneran nggak baik Mas. saya merasakannya sendiri. kadang saja nggak papa, kalo keseringan, bisa membahayakan...," katanya.

Ya sudah, yuk kita bobo...

24 comments:

  1. sekarang asupan gizinya juga masih keren
    tapi kan rutin dibuang-buang percuma kalo mandi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk, iki kebiasaane kang Eko. Mandi terlalu bersih, ... nyabun

      Delete
    2. Haha, terlalu bersih, terlalu lama di air, kedinginan, menciut deh.

      Delete
    3. makanya kalo pas makan enak, suka sayang kalo B-A-B.

      Delete
    4. Andai bisa di daur ulang.

      #menerawang

      Delete
    5. bungkuuuus...
      benar pak ies tuh
      kalo mandi jangan terlalu bersih sampai dakinya tipis jadi ga keliatan langsing

      Delete
  2. Tambahin minum susu gan, apeton weight gain.hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. asal jangan seperti sapi glonggongan wkwkwk

      Delete
    2. Apalagi Sapi ring nasi kemaren.

      Delete
  3. begadang jangan begadang, kalau tak ada perlunya,
    begadang boleh saja...kalau ada perlunya.... itu kata bang haji Rhoma Irama....
    terlaluuuuuuuu :-)

    ReplyDelete
  4. sebelum menikah, bobot saya hanya 45 kg. eh setelah menikah dan puunya anak 3, berat badan saya sekarang 61 kg. Tahu kenapa ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asupan protein terjamin. Tahukan sumber protein itu darimana?

      Delete
    2. ohh, ternyata Mas pakies udah komen soal ini. maklumlah, saya menyusur dari bawah.

      Delete
  5. obatnya? menikah!
    saya yang dulu kurus pun sekarang menjadi 75 kg!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah, ternyata memang bener, Mas Zach aja bilang begitu.

      Delete
    2. berarti karena jarang setor...

      Delete
  6. mengenai perkurusan ini, saya juga merasakannya. terutama setelah menikah dan melahirkan, badan sudah nggak sekuat dulu. walau hamdalah saya termasuk yang jarang sakit, tapi memang banyak kemerosotan. dulu bisa lari pagi keliling kampung, sekarang keliling lapangan saja udah ngos-ngosan dan pening...dulu bisa kerja seharian, malamnya nge les anak SD, sekarang boro-boro..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, faktor "U" ya, mbak?

      Iya, makanya aku sekarang mulai kembali berolahraga, seminggu 2 kali selalu berusaha menyempatkan waktu untuk lari pagi. :)

      Delete
  7. Jangan lupa minum L-Men kang :D

    ReplyDelete