Sunday, July 28, 2013

Uang Rupiah Kertas Super Lusuh

Kebiasaanku yang sangat jarang mengecek ulang uang kembalian usai bertransaksi, membuatku kerap pendapatkan uang lusuh dari uang kembalian itu. Beberapa kali uang lusuh tersebut aku dapatkan dari pom bensin, warung kecil, warteg, dan dari abang parkir pun pernah. Bahkan dari beberapa tempat tersebut, aku pernah mendapatkan uang yang kondisinya sudah sobek total tanpa ada potongan sobekannya. Untungnya nominal uang lusuh yang aku dapatkan tersebut biasanya tak terlalu besar, hanya berkisar diantara uang seribuan sampai lima ribuan. Tapi gimanapun juga tetep aja dongkol.

Miris juga sih, sepertinya tidak sedikit uang lusuh lain yang beredar ditengah masyarakat kita. Celakanya, kebanyakan uang lusuh tengah beredar dikalangan masyarakat kecil, yang pastinya sekecil apapun nominal uang akan dirasa sangat bernilai, sedangkan belum tentu uang lusuh pake banget tersebut bisa ditransaksikan kembali. 

Bagi aku pribadi, rasanya berat juga jika harus bertransaksi/membeli sesuatu menggunakan uang dengan kondisi super lusuh. Logikanya, yang namanya orang bisnis pastinya untuk mencari untung, bukan mencari buntung. Gak bagus juga kan mencari keuntungan dari kebuntungan orang, terlebih jika barang/jasa yang kita dapatkan dalam keadaan baik dan memuaskan. Pernah ada yang bilang "...udah, uangnya masukin kotak amal ajah..." Yaelah, bro, nyampah kok di kotak amal, kalo mau nyampah di kolom komen blogku ajah, dijamin aman tanpa perkara. Makanya, uang lusuh yang sampai ketanganku biasanya akan dibebas tugaskan atau ditransfer ke Bank Kotan (Bank Kolong Tangga) alias gudang. Sebenarnya bisa ditukar ke bank atau kalau dulu sih suka ada orang yang keliling buat menukar uang rusak dengan uang yang layak, tapi tanggung juga kalau jumlahnya masih sedikit.

Mungkin semua ini sangat dipengaruhi oleh kebiasaan kita juga sebagai masyarakat pengguna uang rupiah. Sepertinya kebiasaan masyarakat dalam memperlakukan uang kertas memang perlu diperbaiki. Aku masih sering menemukan uang yang disimpan dalam keadaan diuyel-uyel atau dijepret menggunakan stapler, kalau dibawa ke bank pasti disewotin deh tuh sama mbak-mbak teller-nya, hehe.

Ini hanya sekedar keresahanku saja terhadap hal tidak menyenangkan yang terjadi dilingkungan masyarakat kita. Etapi, Bapak SBY tahu gak ya soal hal ini? kalau misalkan beliau belum tahu, lalu dikasih tahu, kayaknya beliau akan bilang...PRIHATIN. Kasihan ah.

39 comments:

  1. yang penting hatinya tidak lusuh...
    gausah panggil panggil esbeye
    kasian tar malah prihatin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mending panggil Bang Haji aja dah.

      Delete
    2. ntar bilang, "saya menghimbau... bla... bla.."

      Delete
    3. Ternyata sama saja ya? Duhh...

      Delete
    4. ganti eyang subur saja dah
      mirip mirip mng lembu kan..?

      Delete
  2. hehehe...lagian seumur umur mana mungkin SBY punya duit lusuh kaya kang rady....kalaupun dikasih tau palingan beliau bilang ginih nih : "EGEPE"

    ReplyDelete
    Replies
    1. "saya peringatkan kepada Saudara Hadi untuk tidak bicara sendiri saat saya sedang berbicara..."

      Delete
    2. dibilang jangan bicara sendiri.
      mana Saudara Hadi, akan saya kasih peringatan dan sanksi yang tegas kalo nggak mau muncul di sini lagi.

      Delete
    3. ngga mirip kang. akang mah kalau berdiri dipodium yang kliatan cuma pecinya doang kaleee...

      #cling ngilang takut klepon namplok dijidat

      Delete
    4. tak temenin mang biar bicara rame rame...
      gitu aja kok repost...?

      Delete
  3. yang penting orangnya gak ikut lusuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi tetep...kalau kancutnya udah lusuh harus segera diganti okeh kang zach!!

      Delete
  4. saya sering mendapat uang kembalian yg beberapa bagiannya hilang (maksudnya robek) kesel kalau udah gitu. Bukan cuma uang yg nominalnya kecil bang yg sering lusuh. pernah liat uang 500000 lusuh? saya pernah ckckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. 500.000? lusuh semua?

      *prihatin berlipat ganda*

      Delete
    2. 50.000 maksud saya. hahaha kelebihan mas

      Delete
    3. Oke, aku tar aku kembaliin deh.

      Delete
    4. di laminating aja biar ga lusuh

      Delete
  5. masih mending, kalo kembaliannya permen, nggak bisa buat beliii!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi lumayan buat nyogok anak tetangga buat disuruh beli kopi ke warung.

      Delete
  6. saya juga jarang memperhatikan uang kembalian, sering dapat uang lusuh, tapi ada rasa berat untuk menggunakannya lagi, kasian orang yang saya kasih uang, kasian pedagangnya...entah...padahal, selama belum koyak betul, masih berlaku, tapi ga tega saja rasanya. beda kalau uang lusuhnya 20 ribuan ke atas...mau lusuh, mau ditempeli selotip, ya tetep hayuuu...kadang saya pakai kembali untuk berbelanja di warung asal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau nominalnya besar, kayaknya aku juga akan menggunakannya kembali untuk bertransaksi hehe.

      Delete
  7. dapet uang lusuh ? saya hampir tiap hari. Lha kan saya pedagang di pasar.
    Yang penting nomer serinya masih komplit nggak kepotong, masih saya terima meskipun itu cuman Rp 1.000. Selanjutnya ya kita putar uangnya untuk kembalian atau kalo bener bener lusuh, saya bawa pulang dan diseterika. hasilnya lebih cling

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh jadi aturannya begitu toh, mas? selama nomor serinya masih utuh, ternyata masih bisa ditransaksikan ulang. :)

      Delete
  8. aku juga sebel tuh klo dpt kembalian jelek, pdhl uangku bagus. Trus klo mo mbelanjain uang jelek itu rasanya ga enak hati. Akhirnya ya itu ditaruh aja di laci.

    ReplyDelete
  9. kalu aq s yng penting masih laku D: hehehhe

    ReplyDelete
  10. klo ga mau uang kembalian jelek, yah blg aja sm yg jual.. tuker sm yg bagus.. gitu mas bro..
    dulu aku jg pernah tuh mempermasalahkan uang kembalian... selisih 100 perak, 200 perak suka ga dikasih..
    aku blg sm kasirnya.. nih sering yah nampung uang receh kembalian buat pembeli ?? sehari bisa ngumpul brp duit ? masuk kantong siapa nih ?? klo kitanya beli sesuatu aja, uang kurang 100, 200 perak, ga dapet klo ga dengan jumlah yg pas.. lha ini, uang kembalian malah ga dikasih.. kok enaknya di dia.. tp ga enak dikita yah..
    mendingan aku kasih tuh recehan ke pengemis, dari pada diembat tokonya yg sudah kaya raya.. ga ikhlas banget nih... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya uang kembaliannya tidak aku cek ulang, mbak.

      Iya, kita memang punya hak kok untuk mendapatkan apa yang sudah menjadi hak kita. :)

      Delete
  11. Wehehe SBY terlalu sibuk dengan aktifitas ngeksisnya di Media Sosial sob :))

    ReplyDelete
  12. Saya hampir tiap hari menemukan uang yang begituan, lesuh dan sobeh sebagian pula, bahkan ada yang ditanda tangani, ada tulisan kata-kata dan nomor handphonenya.

    ReplyDelete
  13. Coba kalo pak esbeye langsung yg dapet kembalian ginian.
    pasti langsung update di twitternya.. haha

    ReplyDelete