Sunday, August 4, 2013

Bersikap Tenang

Ketika kegundahan sedang melanda jiwa, keindahan makna lagu "Bila Waktu Telah Berakhir" dari Opick akan sukses membuat kedua mataku berkaca-kaca. Ketika kepenatan dunia meluluhlatakkan semangatku, alunan lirik lagu "Dust In The Wind" dari Kansas kerapkali sanggup membuatku merasa lebih tenang.

Konon katanya, perasaan seseorang akan sangat mudah tersentuh, salah satunya adalah ketika jiwanya sedang berada dalam kelabilan dan ketidakpastian. 

Hari ini, aku merasa biasa saja. Tak ada kegundahan apalagi kegalauan. Tapi, rasanya ada sesuatu yang telah memberi "cambukkan" pada diriku setelah aku membaca tulisan yang terkemas dengan sangat elegan di blog Mas Zachroni Sampurno. 

Mungkin saja akan ada yang menganggap ini terlalu berlebihan. Terserah!!! yang pasti tulisan itu telah memberiku pelajaran tentang pentingnya ketenangan dalam bersikap. Selama ini aku merasa terkadang masih belum bisa mengendalikan diri saat menghadapi suatu permasalahan. Emosi yang meletup-letup. Pertimbangan yang belum matang. Terlalu berambisi (?). Entahlah.

Ahh...ini hanya sebuah renungan malam saja. Aku sangat berterima kasih kepada sang penulis yang selalu tampak keren dimataku. *mendadak gombal*

Terima Kasih Mas Zach.

Atas musibah yang telah menimpa Mas Zach, aku turut berduka. Dan untuk Arien, semoga sukses dan pulang dengan selamat dari Singapura sana. Amin.

72 comments:

  1. kalau saya, mungkin kehilangan barang setingkat sepeda motor pasti akan heboh marheboh...kehilangan hp saja ribut maribut...tapi hamdalah, ada suami saya yang orangnya super duper tenang, bila saat2 seperti itu datang, ucapannya "yo wis lah nda, ikhlaskan saja, pasti ada ganti yang lebih baik kok...nggak papa, biarlah jadi sedekah..."

    ReplyDelete
    Replies
    1. jodoh memang begitu Mbak. saling melengkapi.

      Delete
    2. buat beliau motor mah ga seberapa, bu...
      kalo gitar yang ilang baru heboh sureboh...

      Delete
    3. Hehe, nah buat mas Raw, kalo Tower ilang baru deh rariweuh.

      Delete
    4. Whahahaha aku malah sama kaya mbak khusna kalau ada suatu kehilangan pasti heboh geger semua isi rumah :D

      Delete
  2. ketenangan itu sangat berhubungan dengan usia bro...tanyain azh gih sama kang zach....kalau beliau kan udah sepuh, wajar kalau begitu tenang dalam menghadapi setiap persoalan...kecuali agrienya dimarahi orang tuwa yang melarang agrie sholat di bagian terdepan karena agrie masih anak2....iya kan kang?!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. hihi
      tapi akang lebih sepuh dari saya. saya kan belum berkepala empat. kalo akang kan udah, weeek...

      Delete
    2. ooh gitu ya...
      pantesan aku bawaannya seradak seruduk ga bisa tenang...

      Delete
  3. terima kasih Mas Rudy. tulisan ini makin menguatkan komitmen saya untuk semakin mampu untuk mengendalikan diri (apa jadinya kan kalo saya tau2 labil, dan mengumbar emosi, yang kemudian Mas Rudy dan temen2 tau, wahh, rusak deh image yang saya bangun sekarang. hehe)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekali kali roboh juga manusiawi kok
      mayan bisa buat instropeksi dan biar bisa mengerti nikmatnya saat bangun terus..

      Delete
    2. Terima kasih kembali, Mas. Dan Mas Raw bener juga.

      Delete
  4. bener yang dikatakan Kang Hadi, Mas. Lama-lama, seiring dengan perjalanan pengalaman (perjalanan usia tidak menjamin loh..hehe.. tanya deh ke Kang Hadi) seseorang akan makin bisa memilah, mana yang terbaik untuk dipilih. dan berdasarkan pengalaman itu, saya berketetapan bahwa sikap emotif hanya mendatangkan kerugian.

    ReplyDelete
  5. Nah kalo soal lagunya Opick, saya sepakat. cuma kalo boleh milih mana lagu Opick yang paling berhasil menurut saya, saya memilih lagu dia saat masih dikenal sebagai Taufik, si gondrong metal jagoan Potlot. Dia saat itu vokalis di grupnya Adi Adrian (Kla Project). Judul lagunya "Hidup Pun Indah". cek deh, bisa di donlot koq.

    ReplyDelete
  6. pengalaman dan usia ya faktornya itu, lebih baik begitu dari pada matang sebelum usianya malah menambah cepat tua

    ReplyDelete
  7. itu mah sudah bawaan orok
    dari sononya sudah bakat jadi ustadz plus mau belajar ulet makanya keren di hasil akhirnya. bakal beda sama yang bakat ku butuh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ihiahiahiaiaa "butuh" kalau bahasa Pontianak saru mas.
      Hihihihii

      Delete
    2. Haha, bakat ku butuh cenah! :D

      Memangnya buth disana artinya apa, Kang?

      Delete
  8. Replies
    1. minyak memang mahal sekarang

      Delete
    2. Minyak di wajah malah dibuangin nih.

      Delete
    3. menyimak om... bukan minyak...
      hadooooh

      Delete
    4. Tau tuh mas Zach, dibilangin minyak juga masih aja bilang nyimak!

      Delete
  9. Gema Takbir Menyapa Semesta,
    Membesarkan dan Mengagungkan Yang Maha Esa nan Maha Suci,
    Bersihkan Hati Kembali Fitri di Hari Kemenangan,
    Terkadang Mata Salah Melihat dan Mulut Salah Berucap,
    Hati kadang salah menduga serta Sikap Khilaf dalam Berprilaku,
    Bila Ada Salah Kata, Khilaf Perbuatan dan Sikap,
    Bila Ada Salah Baca dan Salah Komentar,
    Mohon Dimaafkan Lahir dan Batin,
    Selamat Idul Fitri 1 Syawal 1434 H

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Bang Hari. Mohon maaf jika aku ada kesalahan selama ini ya. :)

      Delete
  10. saya kesini mau ngucapin :
    dari hati yang paling dalam Mohon dibukakan pintu ma’af yang sebesar-besarnya atas komentar2ku yang sering sekenanya serta sikap yang tak terjaga, semoga lebaran ini jadi berkah bagi kita semua, dan besok menjadi fitri kaya bayi...gituh deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, Mang. Aku juga suka kurang ajar sama Mamang. Maafin aku ya. Moga Mamang gak pundung.

      Delete
  11. met idul fitri Mas.
    maaf lahir batin ya atas segala khilaf.
    semoga mulai 1 Syawal ini, hidup kita semakin bermartabat menuju level muttaqin. aamiin. sukses selalu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pastinya aku maafkan. Dan yang pasti kesalahanku pada mas Zach akan lebih besar karena kadang aku suka kurang ajar sama Mas Zach. Maafin aku ya Mas. :)

      Delete
  12. halo sob salam kenal.
    Selamat hari raya idul fitri. ^_^

    ReplyDelete
  13. bersikap tenang alias nahan emosii, hhi baru belajaar kayany..

    ReplyDelete
  14. semoga saya pun bisa bersikap tenang, walauuuuu...kadang kala [sering ding] masih uncontrol jika menghadapi diri sendiri.

    # Minal aidzin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Ririe: MOhon Maaf juga ya, Mbak Ririe. :)

      Mas Zach : Yoyoy

      Bang HARI : Yuk


      Delete
  15. kang Rudy yg ganteng, imut, dan amit-amit

    pada kesempatan ini saya mau bersalam-salaman dulu nih.

    mohon maaf lahir batin ya. tolong maafin semua kesalahan yg tidak saya sengaja.. klo kesalahan yg saya sengaja tidak usah dimaafin juga tidak apa2.. kan memang disengaja bikin salahnya

    hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihiii...Iya, aku juga mohon maaf sama Mas Budi karena suka kurang ajar sama orang yang lebih senior (Baca : TUWA) :D

      Delete
  16. jangan galau, keep smile be sporty aja mas rudy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya kamu ada di sampingku dooong, biar aku bisa senyum terus.

      Delete
    2. wkwkwkwk , hadeuhhh rayuan mu bikin aku sakit perut mas ,, hahahaa

      Delete
    3. Tenang ajah, biasanya dari perut naik ke hati kok.

      Delete
  17. petuah mas zach emang sulit, menjadikan diri tenang (setenang air) ini sulit. mesti bertapa di hutan terdalam, di pedalaman kalimantan, kali ya. sama sulitnya dg ajarannya cara mengurangi pakaian rombeng, dengan cara "meninggalkannya saat bepergian" di postingan terakhir di blognya itu. :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang ada di pedalaman Hutan Kalimantan juga suka grasak-grusuk tuh, liat aja Mas Raw.
      #kabooooor

      Delete
  18. Galau itu Manusiawi Kang Ruddy Arra. Kalo hati tenang biasanya aku berzikir atau minum air putih. Kalo dah terbiasa pasti lebih tenang, terima kasih pencerahaannyaa

    ReplyDelete
  19. Bener.
    Kalo lagi galau perasaan suka sensitif banget. Apalagi kalo dengerin lagu sejenis. Pasti kayaknya tuh "Idih, pas banget!"
    Tapi berusaha jauh2 dari galau ah.. :D

    ReplyDelete
  20. mas rudy pa kbr.....?
    kangen.....:D
    plaaaaak timpuk panci + air panas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah baik, Mas. Aku juga kangen, kita nge-date yuk!

      *Kecup pake wajan*

      Delete
  21. Mas rudy.. apa kabar?
    Minal aidin walfaizin ya...
    maaf terlambat.

    Heheehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minal aidzin juga ya, Mas. :)

      Wah kalo terlambat, buruan cek ke dokter gih! siapa tau kan.

      Delete
  22. minta izin ya Mas, blognya saya foto, buat ilustrasi di postingan saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Om Zach kemana saja kok nggak buka kolom komen?

      Delete
    2. Mas Zach: Apa sih yang enggak buat Mas Zach. :))

      Ocha : Iya ih!

      Delete
    3. asyiik.

      iya nih, saya memang payah ya. nggak bisa bagi waktu. tapi ya itu, kan kalo kolom komen kebuka, saya mesti ngejogrok di meja tengah abis istri dan anak-anak pada tidur, buat BW. lama-lama capek juga.
      nah kalo sekarang kan saya bebas, mau berkunjung kemana saja, kapan saja, nggak ada beban, malah bisa nyerang sana sini tanpa diserang balik, haha..

      Delete
  23. mana tuan rumahnya ini? sengaja nggak mau menemuin ya?
    ya udah wis aku ta' pulang lagi. padahal ini aku bawa oleh2 lemper

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya yang nemuin.
      tapi pulang dulu sanah, makan dulu yang banyak ya, di sini nggak sedia makanan, apalagi makan besar.
      ehh, tapi nanti kesininya bawa makanan ya?

      Delete
  24. saya gapernah bisa bersikap tenang, kemana mana heboh yang penting ga bette dan ngebetein orang

    ReplyDelete
  25. kangen sama postingan Mas Rudy nih. kapan Mas?

    ReplyDelete
  26. Kalo aku lg ga tenang ato banyak pikiran, dibawa nulis aja.. kata2 buat nulis jadi lancar pas hati lagi ga tenang mas :D

    ReplyDelete