Monday, December 8, 2014

Mengubah Budaya Buang Sampah Sembarangan di Kota Bandung

Mungkin saya agak telat menulis hal yang saya bahas pada postingan kali ini, tadinya saya ingin menulis di blog jauh sejak masa-masa sosialisasi, tapi ternyata saya hanya sempat menuliskannya di Twitter, tapi tak apa lah, asal jangan sampai telat 3 bulan aja. 

Mulai tanggal 1 Desember 2014 yang lalu penerapan denda bagi pembuang sampah di kota Bandung resmi diberlakukan. Menurut Walikota Bandung, Kang Ridwan Kamil, karena masih dalam tahap sosialisasi, pada satu minggu pertama, sanksi masih berupa teguran secara langsung terhadap pihak yang ketahuan membuang sampah sembarangan (belum ada denda), namun pada pekan kedua atau mulai tanggal 8 Desember 2014 (?) denda mulai diberlakukan. 

Besaran denda bagi pembuang sampah tersebut mulai dari Rp. 250.000,- (Dua Ratus Lima Puluh Ribu Rupiah) hingga Rp. 50.000.000,- (Lima Puluh Juta Rupiah). Nah puyeng, kan, lo?

Friday, November 14, 2014

"Menurut Gue Tuh..."

Punya banyak temen yang pandai mengutarakan opini dengan latar belakan dan pandangan yang berbeda-beda itu memang asik campur greget, walau kadang bikin mumet. Kalau lagi ngumpul gak bakal mati gaya, selalu saja ada yang diomongin, semacam diskusi, walau tak jarang malah jadi debat kusir dengan segala ke-sotoyan-nya, masih mending kalo sotoynya rada ilmiah, lah ini sotoynya dua puluh empat karat. 

Saya yang sejak lahir males mikir ini hanya jadi pendengar yang baik, melongo merhatiin orang berbincang sambil sesekali ngisi mulut dengan kacang. Tapi kadang gatel juga ingin nimpalin pendapat orang, dan akhirnya nyeletuk ganteng. 

Terlebih akhir-akhir ini, suasana politik di Negara Kesatuan Republik Indonesia lagi gemes-gemesnya, makin banyak bahan, deh, tuh para Pendekar debat. 

Merasa bersyukur saya tidak pernah terpancing untuk bersikap ekstrim terhadap pendapat/opini/pandangan orang lain. Seaneh apapun pandangannya tersebut, Saya selalu berusaha untuk tidak membencinya, terlebih memutuskan tali silaturahmi dengannya. Karena jika sampai begitu, justru akan tidak baik untuk diri kita sendiri, kita akan memiliki pandangan yang homogen, atau lebih parah malah jadi alodoxaphobia, mendingan jadi skaphobia bisa goyang hepi. 

Di dunia maya juga gitu, tuitter, misalnya. Saya banyak belajar dari twitter, karena disanalah gudangnya opini yang natural, murni dari otak para penghuninya. Ada beberapa teman saya yang bercerita kalo mereka lebih memilih untuk unfollow akun yang selalu berbeda pandangan dengannya. Itu hak masing-masing individu, sih, untuk memilih siapa yang ingin dia dengar dan siapa yang ingin dia jadikan pendengar. Tapi bagi saya, hanya membaca pandangan-pandangan yang sama dengan pandangan kita itu gak fair, gak akan ada penyeimbang, gak akan ada yang mengkritisi. 

Contohnya, di twitter saya mem-follow satu akun yang kerap mengkritik (menghina?) Islam. Saya asik-asik aja, saya tetap mengukuti dia, karena bagi saya itu menarik. Saya jadi tahu sisi lain dari pandangan orang terhadap agama yang saya anut. Hikmahnya, saya jadi tertarik mencari tahu hal tentang hal yang dia kritik, akhirnya pengetahuan saya tentang Islam bertambah. Itu salah satu contonya. Ambil positifnya napa?

Jadi ya...gitu, deh. 

Thursday, July 17, 2014

Bulan Puasa dan Olahraga

Bagi saya, salah satu kesulitan yang saya alami saat menghadapi bulan puasa seperti sekarang adalah sulitnya mengatur jadwal olah raga. Bahkan boleh dibilang selama bulan puasa aktivitas olah raga saya berhenti, kecuali ngepel, ngangkut air, nyuci baju dan nganterin Mamah ke pasar.

Jadwal olah raga tersandra, jogging pun tiada, padahal itu adalah salah satu olah raga yang saya banggakan. Olah raga yang satu ini cukup menjadi candu buat saya. Hampir setiap pagi saya sempatkan untuk melakukannya, kecuali kalau di pagi hari nya ada acara mendadak yang tidak bisa diganggu gugat, semacam mules akut, misalnya. 

Untuk saya pribadi, lari pagi itu penting, karena dapat membatu tubuh agar tetap stabil dan fit. Lagipula, ketika kita mengeluarkan keringat, itu berarti tubuh kita juga mengeluarkan racun-racun yang bersarang dalam tubuh, kan, ya? Sayangnya dosa-dosa tak ikut keluar.

Selain dapat menjaga stabilitas tubuh, lari pagi juga baik untuk kesehatan mata saya, khususnya disaat-saat tertentu seperti hari libur. Bagaimana tidak, saat-saat libur seperti itu bakal bertebaran deh mahluk-mahluk manis berwajah istriable disana. Cuci mata, bro. Siapa tahu hasil dobel akan segera berpihak, tubuh menjadi sehat, calon istri pun dapat. Ah itumah hanya pengharapan lelaki berspesies lajang macam saya. Lupakan!

Sebenarnya bukan mustahil berolah raga di bulan puasa. Idealnya dilakukan satu jam sebelum berbuka, dengan begitu energi yang sudah terkuras akan langsung terbarukan saat berbuka, sehingga tubuh akan terhindar dari dehidrasi. Tapi sayangnya saya tidak mempunyai cukup waktu untuk berolah raga disore hari. Apa boleh buat.


Wednesday, July 16, 2014

Fokus

Bagi orang yang merupakan pemula dalam dunia usaha seperti saya, mengamalkan kata ‘FOKUS’ itu tidak mudah. Mungkin dalam hal ini faktor usia juga cukup berpengaruh, masih ingin coba-coba (labil?), secara usia saya masih diatas ABG dikit, yaa masih pantes lah jadi pacar Chelsea Islan.  

*fokus*

Dalam proses menjalankan sebuah ide usaha, sering kali di tengah jalan kita akan menemukan ide-ide baru yang dinilai lebih segar. Loh, bukannya itu akan berpengaruh baik untuk perkembangan sebuah usaha? Ya, itu memang dapat memberi pengaruh baik, tapi jika tidak disertai dengan manajemen yang baik, bisa jadi itu malah akan menjadi pengalih perhatian, sehingga kita menjadi tidak fokus pada ide usaha pertama. Dalam hal ini dapat disebabkan oleh beberapa faktor, karena profit dari ide usaha baru tersebut lebih menjanjikan, misalnya. 

Saya sudah melihat banyak contoh. Seorang kawan yang membuka usaha jasa dibidang IT, tiba-tiba mulai tergiur untuk memulai usaha ternak Lele. Dan sekarang dia sudah mantanan dengan usaha pertamanya. Lagian siapa juga yang mau  jika  dinomor duakan setelah Lele, gak mau juga, kan? Sudahlah, dia memang gitu, kok.

“Sekecil apapun usahamu, jangan sekali-kali menganggap itu sebagai usaha sampingan”, kata seorang teman. Mungkin artinya kita memang harus fokus, itu kuncinya. Sekali kita mengesampingkan, bisa jadi selajutnya kita akan mengabaikan, padahal kelak ide yang sedang dikembangkan akan menjadi sangat dibutuhkan oleh banyak orang. 

Tapi saya selalu ngacungin empat jempol, kalau perlu lima jempol untuk orang (terutama kaum muda) yang memiliki lebih dari satu cabang usaha, dan dia padat tetap fokus pada setiap usahanya tersebut. Itu keren operlod namanya. Semoga semakin banyak kaum muda Indonesia yang seperti demikian. 

Wednesday, March 26, 2014

Layung Marakayangan

Senja - Olympus FE5020
Sudah lama tidak menikmati senja di atas bukit 
Dengan semilir angin menampar bosan 
Dimana aku bisa berdiri lepas penuh obsesi
Seakan merajai hamparan kota berbentuk wajan 

Disana bisa ku buang rasa sakit 

Walaupun hanya sementara
Tapi setidaknya bisa kudapat setitik inspirasi
Untuk menghadapi hidup dan kembali menjalaninya

Suasana senja di atas bukit
Sepertinya aku sakau akan itu