Monday, December 8, 2014

Mengubah Budaya Buang Sampah Sembarangan di Kota Bandung

Mungkin saya agak telat menulis hal yang saya bahas pada postingan kali ini, tadinya saya ingin menulis di blog jauh sejak masa-masa sosialisasi, tapi ternyata saya hanya sempat menuliskannya di Twitter, tapi tak apa lah, asal jangan sampai telat 3 bulan aja. 

Mulai tanggal 1 Desember 2014 yang lalu penerapan denda bagi pembuang sampah di kota Bandung resmi diberlakukan. Menurut Walikota Bandung, Kang Ridwan Kamil, karena masih dalam tahap sosialisasi, pada satu minggu pertama, sanksi masih berupa teguran secara langsung terhadap pihak yang ketahuan membuang sampah sembarangan (belum ada denda), namun pada pekan kedua atau mulai tanggal 8 Desember 2014 (?) denda mulai diberlakukan. 

Besaran denda bagi pembuang sampah tersebut mulai dari Rp. 250.000,- (Dua Ratus Lima Puluh Ribu Rupiah) hingga Rp. 50.000.000,- (Lima Puluh Juta Rupiah). Nah puyeng, kan, lo?


Sumber : Twitter

Menurut saya ini adalah sebuah langkah penting mengingat perilaku membuang sampah sembarangan seolah sudah menjadi budaya bagi sebagian besar masyarakat, khususnya masyarakat yang berada di kota Bandung. Pro-kontra selalu ada, sebagian orang menganggap pemberlakuan denda bagi pembuang sampah sembarangan ini terlalu berlebihan, tapi bagi saya pribadi justru ini adalah sebuah langkah yang memang harus dilakukan. Pernah dengar, kan, ungkapan 'Bandung Lautan Sampah' beberapa tahun yang lalu? Nah, sebagai orang yang mencintai Bandung, sakitnya tuh dimana coba? Disini...disiniiii... *nunjuk sekujur tubuh*

Selain itu langkah ini juga dijadikan sebagai usaha untuk merubah perilaku buruk masyarakat dalam memperlakukan sampah. Membudayakan membuang sampah pada tempatnya. Memang benar ini bukan hal yang instan, tapi jika disosialisasikan, diucapkan, ditampilkan dan dilakukan secara terus menerus, maka saya yakin suatu saat akan terasa dampak positifnya. Semacam cuci otak gitu.

Salah satu usaha "mencuci otak" masyarakat agar membiasakan diri untuk tidak membuang sampah sembarangan adalah dengan gencar mensosialisasikannya lewat media sosial seperti Twitter. Twitter dinilai dapat menjadi media yang tepat mengingat kota Bandung adalah salah satu kota dengan pengguna Twitter terbanyak di dunia. Pengguna Twitter Bandung juga didominasi oleh kaum muda, sehingga kaum muda secara tidak langsung akan ter-edukasi tentang bagaimana cara memperlakukan sampah yang baik dan benar. Kan keren jika kaum mudanya sudah tahu aturan memperlakukan sampah.

Selain itu, Twitter juga dijadikan sebagai media sanksi sosial. Sebut saja Kang Erwin Moron, dia adalah orang yang selalu berada di garis depan dalam memberi sanksi sosial pada penyampah tak tahu aturan. Dengan gaya khasnya, Kang Erwin akan langsung mem-bully-nya di Twitter, dengan cara publish foto wajah atau nomor kendaraan si penyampah. Misalnya kayak gini:

Sumber : Twitter
Mungkin ini memang tidak akan selalu berhasil memberi efek jera pada si penyampah secara langsung, tetapi sekali lagi, ini dapat memberi edukasi bagi masyarakat, setidaknya bagi penghuni Twitter. Dan yang saya salut, di Twitter banyak sekali yang berpartisipasi dalam upaya memberantas penyampah sembarangan ini, dengan cara turut memberikan informasi seperti gambar diatas, ataupun dengan cara kreatif seperti membuat gambar himbauan yang unik. 

Jadi, buat urang Bandung atau teman-teman yang ingin berkunjung ke Bandung, mohon untuk tidak buang sampah sembarangan, ya! Atau kalau masih bandel juga, saya do'akan supaya kendaraannya yudadababay kayak gini, biar nyaho!

Sumber : Twitter
Hatur Nuhun.


27 comments:

  1. capluk dulu pertamax.

    buang sampah ko' masih sembarangan seh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kumaha beubeungeutan panginten, Mang. Buang sampahna sembarangan, pasti mukana oge sembarangan. hehe

      Delete
    2. taruhan, paling2 Mamang juga paling sembarangan di antara orang serumah, iya kan?

      Delete
    3. Mas Ruddy Arra ini paling sering ketemuan di TWITTER heiheihee Saya senang mas Rudy Arra sudah kembali bersama sama kita lagi. Bikin kacow kotak komen orang. Sambiil menggalang cewek cantik Eala salah. Maksudnya menggalang kebaikan. Sekalian jaga kebsersihan di kotak Komen Mas Rudy Arra nan ganteng ini

      Jaga kebersiahan kotak komen dimari. Jangan nyePAM
      Kalau nda mau saya plorotin celananya tau rasa

      Delete
  2. maennya di twitter terus ya kang.
    ingat jangan buang sampah di twitter juga akangnya yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tadinya mau maen di rumah Mamang, tapi takut gak disuguhan.

      Delete
  3. Jangan buang sampah sembarangan Mas Rudy, sayang lingkungannya sayang uangnya. Mending uangnya ditabung buat modal nikah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, mbak Nina ngasih kode ke saya ya? hihihi

      Iya, Mbak, moga aja dengan peraturan yang dikeluarkan di Bandung ini, dapat merubah kebiasaan buruk masyarakat dalam membuang sampah.

      *jingkrak-jingkrak dikunjungi mbak Nina*

      Delete
    2. Tuh, mas Budi aja bisa merasakan betapa dalamnya kebahagianku.

      *senderan di pundaknya mas Budi*

      Delete
    3. Mas Rudy : saya gak sadar udah ngasih kode, hahahaha. Insha allah Mas, stidaknya masyarakat Bandung berpikir 2 kali kalau ingin buang sampah sembarangan. Karena selain sanksi administrasi, mereka bakalan takut kalau trnyata ada yang 'ngambil gambar mereka' trus masukkin ke sosmed. #Sanksi sosial biasanya lebih mengerikan

      Sekarang saya udah punya status baru Mas, bukan lagi mahasiswi. Tapi seorang job seeker alias pengangguran, hahaha. Jadi punya waktu lagi buat ngeblog dan bw :D

      Mas Budi : Dalaman mana sama lautan india mas? :D

      Delete
    4. Mbak Nina : Katanya , sih, sesuatu yg dilakukan secara gak sengaja / tak disadari itu berasal dari pikiran bawah sadar, dan pikiran bawah sadar 30.000 lebih kuat dari pikiran sadar. Wah, jangan-jangan kita jo...

      *becanda, mbak*

      Yang saya salut, makin banyak warga Bandung yang berpartisipasi / mendukung sosialisasi ini. Semoga ini akan menjadi pertanda baik untuk kota Bandung kedepannya.

      Moga aja cepet dapet pekerjaan yang sesuai dengan ilmu Mbak Nina ya. :)

      Mas Budi : Mbak Nina salah tuh, bukan sedalam lautan India, tapi sedalam Palung Mariana.

      Delete
    5. Mbak Nina selalu nyempatin kalo Mas Rudy hadir.
      tau... tau....

      Delete
    6. Mas Rudy : Insha allah, amiin :). ahahaha iy tau Mas Rudy lagi bercanda :P :D

      Mas Zach : ehehehe bukan begitu Mas Zach, saya baru sempat nge-blog. Eh taunya pas buka dasbor ada postingannya Mas Rudy, jadinya saya klik trus ngasih komentar :D

      Delete
    7. Mas Rudy : Insha allah, amiin :). ahahaha iy tau Mas Rudy lagi bercanda :P :D

      Mas Zach : ehehehe bukan begitu Mas Zach, saya baru sempat nge-blog. Eh taunya pas buka dasbor ada postingannya Mas Rudy, jadinya saya klik trus ngasih komentar :D

      Delete
  4. Kalo mobil gitu yg di buang, biar sy aja yg nampung deh mas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh, tapi angkat sendiri ya, mas.

      Delete
    2. Belum ada rencana nih, mas. Moga aja ada kesempatan lagi kelak. :)

      Delete
  5. saya setuju tuh bully membully lewat kicauan,
    kalo ngedapetin mobil ngawur buang sampah, pasang foto ajah, hehe..
    biar keren jadinya.
    keren kayak Mamang Ubi.
    Ehh Mamang nggak keren ding ya

    ReplyDelete
  6. okkk mang siap insya allah kalo saya main main ke bandung kagak bakal buang sampah sembarangan dehh suer :D salam kenal yah dari Cinta Teknologi :D

    ReplyDelete
  7. Aku excited banget sama aturan baru ini, soalnya aku paling sebel sama orang yang buang sampah sembarangan. Kadang aku tegur langsung, eh ujung-ujungnya malah adu mulut (apalagi pelakunya kebanyakan ibu-ibu, huhuhu). Kalau begini kan tinggal laporkan, biar kena denda tuh rasain :p

    ReplyDelete
  8. pak Ridwan Kamil memang fenomenal...semoga kebijakan ini bisa diikuti oleh kota-kota lainnya....
    keep happy blogging always...maaf baru bisa mampir kemari...salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
  9. cara agar mengurangi resiko banjir juga kali ya,biar bisa rada tertib dalam membuang sampah.

    ReplyDelete
  10. adanya denda bagi yang membuang sampah sembarangan semoga bisa di jadikan perhatian yang dapat merubah budaya menjadi lebih bebas polusi dan asri tanpa ada sampah yang berserakan :)

    ReplyDelete