Wednesday, April 8, 2015

Gerakan Memungut Sampah di Lapang Lokasana Ciamis

Cucuran keringat masih terasa di punggung, begitupun aroma ketek masih semerbak tajam dalam radius kurang lebih 2 meter mengikuti arah angin, tapi kali ini saya sudah tidak sabar ingin berbagi cerita di awan. 

Berawal dari percakapan santai seusai latihan dengan kang Erik di bawah tiang pull up. Sambil selonjoran di atas paving block pinggiran track dan dikelilingi oleh jejak-jejak manusia modern yang katanya jauh lebih cerdas. Bisa tebak bagaimana bentuk jejak-jejak tersebut? Ya, berupa plastik-plastik tak terpakai yang berserakan di area yang seharusnya tanpa dikomando siapapun harus turut menjaga kebersihannya. 

Begitu saja saya nyeletuk pada kang Erik "...a Erik, andai saja anak-anak belum berangkat mengikuti test seleksi TNI mereka, kita bisa bergerak mungutin sampah bareng, pasti seru..." Lalu kang Erik membalas "...kenapa gak kita berdua aja sekarang bergerak? Ayo sambil menuju parkir kita keliling track mungutin sampah!" Kalimat yang begitu kuat nancap di otak saya dari kang Erik. Kami pun langsung bergerak dengan memanfaatkan kantong kresek yang kami dapat dari tempat sampah untuk mengumpulkan sampah-sampak yang berserakan tadi. 

Saat itu kami banyak mendapat tatapan aneh dari beberapa pengunjung di sana, entah apa yang mereka pikirkan, semoga saja pikiran positif untuk kami. Tapi diantara tatapan aneh itu, terdengar suara mungil "Om...om...ini sampahnya" ujar seorang anak SD yang masih memakai seragam olahraga sambil menyodorkan segenggam sampah plastik bekas es sirop dan cilok di tangan kecilnya. Sambil bertingkah khas anak-anak, ia pun mulai memunguti sampah dengan beberapa temannya. Ya ampuun, tindakan anak-anak itu adalah investasi yang sangat berharga bagi saya. 

Selain itu beberapa teman mahasiswa juga mulai memunguti sampah dan memberikannya kepada kami, meskipun hanya sebatas memungut sampah yang ada di hadapan mereka saja, tapi saya anggap ini akan menjadi awal yang baik. 

Dan kami sudah sepakat untuk berusaha melakukan gerakan memungut sampah ini setiap usai latihan, tak perduli hanya kami berdua yang melakukannya. Tapi bagaimanapun kami tetap berharap, akan semakin banyak orang yang tergerak melakukan hal yang sama seperti yang telah kami lakukan, yaitu bergerak memungut sampah di lapang Lokasana Ciamis. 

Tuesday, April 7, 2015

Menyediakan Area Khusus Untuk Pedagang Kaki Lima

Saya sangat bersyukur karena tidak jauh dari tempat tinggal saya terdapat lapangan atau area untuk olahraga. Tempatnya cukup nyaman, fasilitas seperti track lari juga cukup baik, walaupun untuk beberapa fasilitas lain dinilai kurang layak. 

Terdapat beberapa area olahraga di daerah tempat tinggal saya yang selalu ramai pengunjung. Ini sangat menyenangkan bagi saya. Tapi ada satu hal yang membuat saya bertanya-tanya, yaitu kenapa diantara semua area olahraga yang ada, tidak satupun yang menyediakan tempat khusus untuk para pedagang kaki lima? 

Bagi saya ini penting, agar orang-orang yang berjualan di area lapangan olahraga tidak sembarangan memilih tempat untuk membuka lapak. Bahkan selama ini masih ada beberapa pedagang yang membuka lapaknya di track lari. Bagaimanapun ini tidak betul, selain menyebabkan rasa tidak nyaman pada pengguna track karena menghalangi jalur, hal itu juga dapat membahayakan karena bisa menyebabkan cedera jika sewaktu-waktu terjadi benturan fisik. Selain untuk kenyamanan pengguna area olahraga, menyediakan tempat khusus untuk pedagang kaki lima juga akan membuat area lapangan menjadi lebih tertata, sehingga dapat menambah keindahan. 

Saya pernah ngobrol-ngobrol dengan pihak pengelola, secara tidak resmi saya menyampaikan apa yang saya pikirkan ini, "...kami akan coba sampaikan aspirasi anda..." katanya. Baiklah, saya mencoba untuk puas, tapi tetap gak lemas. 

Maaf bukannya saya arogan apalagi membenci orang yang berjualan, mereka sedang mencari rejeki, saya dukung, tapi bagaimanapun perlu ditata, sekali lagi agar rasa aman dan nyaman bisa dirasakan oleh semua pihak. Yang mencari sehat aman sentosa, yang mencari rejeki lancar jaya. Merdekalah hidup ini!