Wednesday, December 30, 2015

#ReboNyunda Diajar Ngamumule Kabersihan Lingkungan ti Leuleutik

 Gambar ku: den.cyberia
Kasadaran pikeun ngajaga kabersihan lingkungan rupana teu dipiboga ku sakabeh jalma. Loba keneh jalma anu kurang empati lamun ningali runtah balatak, sanajan si runtah itateh pabalatak dina jajalaneun manehna. Kuring mindeng nempo kajadian siga kitu wanci latihan di taman olahraga di daerah kuring. 

Pernah sakali waktu kuring jeung babaturan saenggeus latihan langsung ngalakukeun 'Operasi Semut' atawa gerakan mulungan runtah babarengan, tina sakitu lobana jalma anu aya di lingkungan taman olahraga eta, ngan aya saurang anu boga kereteg hate miluan  gerakan mulungan runtah. Padahal anu sok olahraga didinya teh kuring yakin lain jalma sambarangan, artina jalma anu nyakola, anu pernah ngasaan sakola luhur, lamun dipikirmah jelema anu kaasup kaum intelektual kitu kuduna mah boga rasa hanyang ngajaga kabersihan lingkungan anu leuwih gede, malahan teu perlu diajak angot dicontoan mah. Angot ieu keur kapentingan balarea. 

Monday, December 28, 2015

Mengenal Otot Fast Twitch & Slow Twitch

Gambar oleh: Wira Thobias
Dulu setiap kali menyaksikan kejuaraan lari marathon, saya selalu dibuat kagum oleh kemampuan tubuh para atlet elit profesional yang begitu tahan melibas lintasan sepanjang 42,195 kilometer tanpa berhenti dengan pace yang mengagumkan. Tapi ada satu pertanyaan yang menggelitik saya, yaitu kenapa atlet maraton profesional itu rata-rata memiliki tubuh yang cenderung kurus? Ternyata ada bebrapa penjelasan ilmiah mengenai hal ini, tapi dalam postingan ini saya akan mengulas jenis otot pada pelari. 

Secara umum serat otot terbagi menjadi dua tipe, yaitu Slow Twitch (Tipe I) dan Fast Twitch (Tipe II). Pada dasarnya otot manusia terdiri dari kedua tipe otot ini, dengan perbandingan yang cenderung simbang. Tapi dengan aktivitas atau latihan tertentu, salah satu dari dua jenis otot tersebut bisa terbentuk menjadi lebih dominan dari yang lainnya, dan dapat memberi pengaruh pada efisiensi konteraksi otot, sehingga dapat memeberi peluang keberhasilan yang lebih besar pada cabang olahraga tertentu

Saturday, December 26, 2015

Cara Edit Huruf dengan Efek Kaca Transparan (Sweet Glass Typography)

Dalam tultorial Photoshop kali ini saya akan coba menguraikan langkah-langkah cara edit huruf dengan efek kaca transparan atau Glass Typography.  

Mari kita mulai!

Thursday, December 24, 2015

Resiko Buruk Duduk Lama Tetap Tinggi Walau Rutin Berlari

Rada kaget juga ketika menemukan sebuah jurnal yang membahas tentang resiko buruk yang diakibatkan kebiasaan duduk terlalu lama. Sebenarnya saya sudah tahu tentang hal itu, tapi yang mengejutkan saya adalah bahwa ternyata resiko buruk duduk terlalu lama tersebut tetap tinggi meskipun rutin melakukan olahraga lari. Betapa tidak, saya termasuk orang yang dalam bekerja selalu dalam posisi duduk hingga berjam-jam, dan sebelumnya saya berpikir dengan rutin berlari dapat mencegah dampak buruk tersebut.

Dalam jurnal tersebut disebutkan pada laporan yang diterbitkan dalam Annals of Internal Medicine bulan Januari bahwa posisi duduk dalam waktu lama setiap hari dapat meningkatkan resiko penyakit Kanker, Jantung, Diabetes Tipe-II, dan penyakit Kardiovaskular. Kebiasaan duduk terlalu lama  dapat meningkatkan resiko penyakit jantung sebesar 15-20% dan  Diabetes hingga 90%, dan statisktik tersebut diperoleh dari subjek yang memiliki pola hidup aktif dengan berolahraga sekitar 30 menit setiap harinya.

Wednesday, December 23, 2015

#ReboNyunda Bahasa Sunda teh Teu Gampang

Gambar: Rudy Arra
Dina postingan #ReboNyunda ieu kuring masih ngabahas sabudeureun basa sunda. Terus terang, sanajan kuring urang sunda pituin, tapi kuring kaasup diajar keneh ngagunakeun basa sunda, dina nulis atawa ngetik, maca atawa ngalisankeun basa sunda. Bet naha bisa kitu? lah tong jauh-jauh, contona ue lamun kuring dititah maca basa sunda sok kalah cigah anu keur diajar maca, teu lancar nereleng cigah maca tulisan dina bahasa Indonesia. 

Angot lamun kuring dititah ngetik tulisan dina basa sunda, hadeuuuuhh pokonamah alahbatan ngetik rumus matematika, mendingan dititah nulis tulisan dina bahasa Inggris. Tah tidinya kuring sadar yen basa sunda teh teu gampang. Loba keneh aturan-aturan jeung kosakata basa sunda anu ku kuring can kaharti, kadang kuring era sorangan. 

Tuesday, December 22, 2015

Ketika Cedera Pergelangan Kaki Pulih Karena Berlari

Gambar Oleh@Irdanmau
Juli 2008 mungkin akan menjadi bulan yang tak terlupakan bagi saya, karena di bulan itu saya mengalami kejadian buruk yang membuat saya harus bed rest hampir satu bulan lamanya. Semua itu karena kaki kanan saya mengalami cedera cukup parah akibat tertindih motor saat mengalami kecelakaan lalu lintas di Jalan Bypass Soekarno-Hatta, Bandung. Bersyukur saya tidak mengalami patah tulang, akan tetapi ada beberapa jaringan otot kaki yang terputus dan bergesernya beberapa bagian sendi. Butuh berbulan-bulan proses penyembuhan hingga saya bisa berjalan kembali.

Kaki kanan saya sudah bisa berfungsi seperti sedia kala, namun ternyata kondisi pergelangan kaki atau engkel saya tidak se-normal dulu. Aktivitas yang memberi tekanan cukup besar pada pergelangan kaki seperti menaiki tangga, melompat, menendang selalu membuat engkel terasa sakit, bahkan bengkak. Bahkan rasa sakit tersebut membuat gerakan shalat saya menjadi tidak sempurna. Sudah banyak cara saya coba untuk mengatasi masalah pada engkel saya tersebut, mulai dari cara tradisional hingga medis, untuk beberapa waktu memang terasa dampak positifnya, tapi biasanya tak bertahan lama, rasa sakit pada engkel pun timbul kembali.

Sunday, December 20, 2015

Pentingnya Hari Istirahat Bagi Pelari

Bagi sebagian orang termasuk saya, olahraga lari sudah menjadi candu. Sehari saja tidak berlari rasanya hidup ini tak ada artinya. Terkesan berlebihan memang, tapi saya benar-benar pernah berada dalam kondisi seperti itu. 

Lagi-lagi ini berdasarkan pengalaman saya. Walaupun saya sudah aktif dalam beberapa cabang olahraga semenjak kecil, tapi baru bebrapa tahun belakangan ini saya mendalami dunia lari. Ketertarikan saya pada dunia lari semakin tinggi ketika saya berkenalan dengan Trail Running. Ketertarikan saya yang begitu besar tersebut membuat saya terobsesi dengan segala hal yang berhubungan dengan olahraga lari. Mulai dari mengumpulkan running gear hingga keranjingan berlatih tanpa memperdulikan posri yang pas. 

Pada saat itu saya sangat menikmati tempo latihan yang saya lakukan setiap hari. Bahkan hingga dua kali dalam sehari, pagi dan sore, tak perduli sebelumnya saya baru bisa tidur pada pukul dua dini hari. Semua itu saya jalani hingga tiba saatnya saya merasa ada yang tidak beres dengan kondisi tubuh. 

Friday, December 18, 2015

Cedera Lutut Saat Berlari (Patellofemoral Pain Syndrome)

Gambar oleh: Rudy Arra
Bagi seorang pelari, cedera lutut  yang juga biasa disebut Runner’s Knee atau Patellofemoral Pain Syndrome (PFPS) seakan bukan hal yang tidak asing lagi. Baik dengan kondisi cedera yang  ringan atau pun parah, seorang pelari pasti pernah mengalaminya. 

Saat ini saya sedang berada dalam masa penyembuhan dari cedera lutut yang cukup parah, yang membuat saya harus menghindari lari intens selama hampir satu bulan lamanya. Dan sepertinya kini masa penyembuhan saya sudah hampir 100%, karena tadi pagi saat saya coba berlari dengan pace cepat dan jarak yang cukup jauh, rasa sakit pada lutut tidak timbul lagi.

Pengalaman buruk tersebut membuat saya mulai mencari tahu sebenarnya apa, sih, penyebab umum dari cedera lutut pada pelari? Ada pendapat yang senada dari beberapa sumber yang saya dapatkan, yaitu ternyata cukup sulit untuk menentukan penyebab pasti dari cedera lutut pada pelari, karena faktor biomekanis juga berperan dalam terjadinya cedera lutut tersebut. Misalnya karena struktur patella (tempurug lutut) yang lebih besar di bagian luar dibandingkan bagian dalam, patella yang terletak terlalu tinggi dari alur femoral atau adanya kemungkinan patella mudah bergeser dari tempat yang seharusnya.

Wednesday, December 16, 2015

Mulai Kembali Menulis Menggunakan Bahasa Sunda

Gambar oleh: Rudy Arra
Pada postingan kali ini saya tidak akan membas sesuatu yang bersifat teknis. Mungkin ini lebih bersifat pemberitahuan untuk teman-teman khususnya yang tidak mengerti bahasa sunda.

Terdorong oleh rasa ingin melanjutkan kebiasaan menulis postingan blog dalam bahasa sunda, maka dalam jarak satu minggu sekali saya akan menulis postingan berbahasa sunda di blog ini, lebih tepatnya saya akan mengunggah tulisan saya tersebut khusus setiap hari rabu. Mengapa harus diunggah setiap hari rabu? Karena bertepatan dengan program #ReboNyunda yang dicetuskan oleh Kang Ridwan kamil dan merupakan salah satu program dari Pemerintah Kota Bandung. 

Motivasi saya menulis menggunakan bahasa sunda adalah karena ingin memiliki andil dalam usaha “ngamumule” atau melestarikan bahasa sunda. Selain itu saya merasa miris karena ternyata banyak generasi muda sunda yang sudah mulai merasa malu menggunakan bahasa sunda. Bukan tidak boleh menuruti atau menyukai budaya luar, karena saya juga pengagum beberapa kebudayaan luar, tapi jangan sampai kita menjadi tak peduli atau bahkan lupa pada akar budaya sendiri. 

#ReboNyunda Bahasa Sunda Lemes





Bagi teman-teman yang tidak mengerti bahasa sunda, silahkan berkunjung pada potingan berikut: Mulai Kembali Menulis Menggunakan Bahasa Sunda




#ReboNyunda

Gambar oleh: Rudy Arra
Ti leuleutik, Mamah jeung Bapa ngajarkeun ka kuring basa sunda lemes, kitu oge ka lanceuk jeung ka adi. Kolot kuring kaasup tegas ngadidik barudak na soal babasa. Inget keneh baheula lamun kuring ngomong kasar teh osok langsung dicarekan ku kolot, makana kuring jadi sok araringgis lamun arek ngomong sunda kasar teh, tepi ka kuring pernah dilandi budak anu ngomongna paling lemes dikampung kuring eta. Numatak numawi budak botak kaseglong Hui, tepi ka kiwari kuring masih ngagunakeun basa sunda lemes lamun ngobrol jeung batur, sanajan teu ka kabeh jalmi.
*gagaro*

Lamun ngobrol jeung budak leutik oge kuring osok ngagunakeun basa sunda lemes, angot lamun ka kolot mah. Aya oge sih sababaraha urang babaturan deukeut anu geus biasa ngobrol make basa sunda kasar jeung kuring, tapi sanajan sunda kasar oge tara nepi ai ka sok mamawa urang Ragunan mah. Suwer!

Monday, December 14, 2015

Pengaruh Kelelahan Mental (Fatigue) Terhadap Performa Fisik Saat Berlari

Gambar oleh: Rudy Arra
Saat saya sedang dalam ritual ngopi sambil iseng ngubek dunia maya, saya menemukan sebuah artikel keren di runnersworld.com yang membahas tentang efek dari kondisi tubuh yang sedang mengalami kelelahan mental (Fatigue) terhadap kinerja otot (fisik). Bagi saya ini sangat menarik karena kondisi tersebut sering saya alami. Dan mungkin hal ini ada hubungannya dengan tulisan saya tentang  Krisis Stamina Dalam Olahraga Lari yang saya tulis beberapa waktu yang lalu. 

Jadi begini, pada akhir tahun 1880-an, seorang ahli fisiologi yang bernama Angelo Mosso melakukan sebuah observasi tentang ketahanan/kinerja otot terhadap dua orang yang merupakan sesama Professor sebelum dan sesudah melakuakan Test Lisan, dan hasilnya ternyata setelah mengalami beban kerja mental (Test Lisan), kedua Professor tersebut mengalami penurunan kinerja otot atau kelelahan pada otot secara lebih cepat. Ini merupakan demonstrasi pertama yang menunjukan efek atau pengaruh dari kelelahan mental terhadap performa fisik. 

Saturday, December 12, 2015

Night Run, Baik atau Buruk?

Gambar oleh: Rudy Arra
Beberapa waktu lalu saya terlibat diskusi kecil dengan beberapa teman tentang baik atau buruknya night run atau melakukan olahraga lari di malam hari. Seorang teman menyatakan menurut sumber informasi yang didapatnya bahwa melakukan olahraga atau melakukan aktivitas tubuh secara intens dalam waktu yang dekat dengan waktu tidur dapat mengganggu sistem metabolisme tubuh. Dan teman saya yang satunya lagi berpendapat berbeda, Ia justru berpendapat melakukan olahraga pada malam hari justru dapat memperbaiki kualitas tidur dan baik secara psikologis. 

Akhirnya saya memutuskan untuk melakukan riset kecil-kecilan secara online. Dan ternyata memang di dunia penelitian juga terdapat dua pendapat yang bertolak belakang mengenai night run ini. Berikut saya kutip bebrapa pendapat dari peneliti yang saya dapat dari beberapa sumber:

Thursday, December 10, 2015

Cara Membuat Metal Typography (Metallic Typography) Pada Photoshop



Ada beberapa temen yang bilang "Kalo posting typography tuh jangan cuma posting yang udah jadinya, dong! Sesekali posting bareng Tut's-nya ngapa?" Untuk mengatasi kesewotan di dunia persilatan, saya akan coba bikin sebuah contoh Tutorial Typography. Dan untuk mengantisipasi efek pusing, mual, galau bahkan meriang bagi yang baru mengenal Photoshop, saya berusaha membuat Tut ini se-detail mungkin, walau mungkin gak detail banget. Oke, kita mulai dengan niat yang tulus dan secangkir kopi.

Tuesday, December 8, 2015

Krisis Stamina Dalam Olahraga Lari

Gambar: Sport-GLO
Memilih untuk menjadi seorang pelari endurance itu bukan hanya sekedar mengikuti tren, apalagi cuma ikut-ikutan biar kelihatan keren. Walau bukan berlabel Atlet Elite Pro, tetap saja harus memiliki pola latihan, pola istirahat dan pola makan yang baik, agar kondisi tubuh tetap seimbang.

Tapi bagi saya yang sering dikejar deadline dalam pekerjaan, membuat saya harus duduk di depan Monitor selama berjam-jam sampai larut malam dalam jangka waktu berhari-hari, bahkan bisa sampai satu minggu penuh. Mungkin untuk sebagian orang itu bukan masalah besar, tapi jika anda termasuk orang yang aktif berolahraga khususnya lari endurance, pasti akan sangat terasa dampaknya terhadap stamina tubuh.

Kini saya sedang berada dalam kondisi ini, penurunan stamina yang signifikan karena pola makan dan pola istirahat yang kacau. Tapi walaupun kondisi tubuh sedang manja-manjanya, keinginan untuk berlatih tetap besar dan akhirnya saya selalu gagal menahan hasrat untuk berlari.

Sunday, December 6, 2015

Beng-Beng Pernah ‘Menyelamatkan’ Kami


Ini bukan iklan, hanya ingin berbagi pengalaman. Sebelum melakukan Trail Run ke Gunung, seorang Trail Runner pastinya harus benar-benar mempersiapkan kondisi tubuhnya dan perlengkapan dasar yang harus dibawa, Terlebih jika Trail Run yang akan dilakukan bukan merupakan sebuah acara kompetisi resmi, karena tentunya disepanjang rute kita tidak akan menemukan Water Station ataupun Checkpoint Spot, yang artinya kita benar-benar ‘berlari  sendiri’, oleh karena itu semua perlengkapan harus dipersiapkan dengan baik. 

Salah satu hal yang wajib nyelip di Hydropack adalah energy supply untuk tubuh, daintaranya adalah Meals atau makanan ringan kaya energi. Sebenarnya banyak benget meal yang bisa dijadikan pilihan, tapi saya biasa memilih makanan yang mengandung coklat, gula, dan karbohidrat atau bahkan madu. Dan satu lagi yang tidak boleh tertinggal adalah Pisang, karena buah Pisang juga memang sudah menjadi andalan para Trail Runner dunia.