Sabtu, 21 Juli 2012

Tarawih Pertama


Ini adalah kali kedua saya menjalani Bulan Ramadhan di Ciamis semenjak pada tanggal 22 Juli tahun lalu saya pindah lagi kesini setelah bertahun-tahun tinggal di Kota yang menjadi tempat saya tumbuh dewasa dan sangat saya cintai, yaitu Kota Bandung.

Suasana yang sangat berbeda saya temukan saat menjalani Ramadhan disini. Disini saya bisa lebih fokus untuk melakukan ibadah Ramadhan, mungkin karena lingkungan tempat tinggal disini yang lebih religius. Sangat berbeda saat saya tinggal di Bandung, disana saya terlalu disibukkan dengan aktifitas duniawi. Tarawih saja jarang, dalam satu bulan, tarawih saya bisa dihitung denga jari dalam satu tangan saja. Belum lagi puasa saya yang kayak jaring penangkap ikan, banyak bolongnya -_-“.

Kemarin malam kami menjalankan tarawih pertama di Ramadhan tahun ini. Ada yang berbeda dengan tahun kemarin, Imam yang memimpin tarawih di Mesjid kali ini bukan Ayah saya lagi, katanya sih memberi kesempatan anak muda menjadi Imam.

Satu hal yang saya suka saat tarawih pertama adalah masjid yang dipadati oleh para Jama’ah, bahkan padat sampai ke teras Mesjid. Alhamdulillah, bulan Ramadhan memang bisa membuat umat muslim menjadi lebih religius. Dan selain itu saya juga bisa bertemu banyak orang di mesjid, termasuk para gadis hihi...saya sangat suka kalau lihat anak gadis pergi ke Mesjid dan pakai Mukena, kadar ke-cakep-an nya bisa melonjak naik 658% dimata saya :D.


Tapi yang membuat saya sedih adalah Mesjid yang semakin mendekati hari Lebaran malah terasa semakin luas. Mana mungkin?!...hehe emang gak mungkin, karena bukan Mesjidnya yang membesar, tapi Jama’ah nya yang semakin sedikit, sehingga Mesjidpun terasa semakin luas hehe...Tapi emang sih, makin mendekati Lebaran, makin males pergi Tarawih, rasanya ngantuk dan penginnya cepet tidur aja. Tapi setidaknya tarawih saya di sini jauh lebih berisi daripada saat tinggal disana, walaupun masih ada bolongnya.

Haaahh...semoga saja saya bisa benar-benar menjadi orang yang lebih baik, sekalipun saat kelak saya pindah lagi ke Bandung atau kemanapun itu, karena ternyata dekat dengan Tuhan itu dapat memberi kita hidayah dan ketenangan hidup, sehingga kita akan menjadi Muslim yang mengerti kalau dirinya seorang Muslim.

Hadohh...Adzan masih lama rupanya, padahal otak ini sudah mulai ber-ilusi, sebotol minyak goreng di dapurpun udah kayak sebotol madu aja nih -_-“. Sabaaar...pokoknya harus bisa kelarin puasa pertama!.

Tetap semangat ya menjalankan puasanya, semoga puasanya gak pada bolongnya deh. Terima kasih.