Kamis, 20 September 2012

Kalo Laki, Naik Dong!!!

Ini nih salah satu hal yang membuat saya kagum dari masyarakat pedesaan, jiwa saling membantu dan gotong royongnya masih sangat terpelihara. Contohnya seperti yang telah terjadi kemarin, saat salah satu warga didekat rumah Orang tuaku sedang merenovasi atap rumahnya. 

Sekitar pukul setengah tujuh pagi sudah mulai terdengar suara para pekerja yang sedang memasang kayu untuk rangka atap rumah itu. Tak lama kemudian suasana semakin terdengar ramai oleh banyak orang. Ya, rupanya itu adalah bapak-bapak yang akan membantu merenovasi rumah tersebut.  Mereka datang tak diundang dan nanti saat pulang pun tak diberi uang, dalam arti mereka datang dengan niat benar-benar untuk membantu, demi menjaga hubungan baik dengan tetangga dan warga lainnya.

Bagaimanapun saya juga ingin eksis dong, nah lalu pergilah saya TKP, walaupun  terdapat beban mental yang terus menghantui benak saya ini yaitu “Nah lho, terus ntar disana gue mau ngapain yak...???”.  Hehe...maklum saja, saya ini kan amatir kalo soal kerja bangunan, apalagi ini urusannya sama atap, otomatis manjat sana-sini. Nah kalau sudah gitu, acrophobia saya ini mau dikemanain coba?!. Ya walaupun phobia saya ini gak parah-parah banget, tapi kalau sampai terpaksa harus menaiki ketinggian, tetap saja dengkul ini bakal serasa mau rontok plus keluar keringat dingin. Haduhh!!!

Begitu saya sampai di TKP, rupanya benar-benar sudah banyak orang yang sedang membatu. Ada yang sudah stand by diatas atap, dan ada juga yang berada dibawah sekedar tunjuk sana tunjuk sini sambil pegang rokok, oke lah...anggap saja beliau adalah Pemimpin Proyek nya :D. 

Dan saya?, hehe...benar-benar mati gaya, saat sampai dilokasi hanya bisa melongo, soalnya bingung mau ngerjain apaan. Dan akhirnya, sayapun dapat kerjaan, walaupun hanya ngangkutin genteng yang nanti bakal dipasang. Beneran deh, rasanya seneng banget bisa dapat kerjaan hehe.

Suasana kerja yang penuh kekerabatan dan penuh candaan, membuat saya semangat. Selain itu disini saya bisa berkeringat, jadi anggap saja olahraga gratis. Setelah beberapa balik saya ngangkutin genteng, bahkan setelah kaos BARCA saya belepotan, seorang Bapak memanggil saya dari atas atap sana “Hei Jang, kalo emang laki, naik dong...!!!” dengan memakai bahasa sunda tentunya. (Jang = Ujang, adalah salah satu panggilan kepada anak laki-laki dalam bahasa sunda).  Beuuuhh...ini Bapak, ngajaknya sih emang sambil bercanda, tapi kata-katanya itu lho, nyambuk banget! Seakan ingin menguji reputasi saya sebagai lelaki sejati. 

Sebagai lelaki sejati saya merasa tertantang dong dengan kata-kata Bapak tadi, tapi...untuk kesekian kalinya, ketinggian sukses membuat nyali ini porak poranda. Huhh, tapi saya gak mau mati gaya lagi, soalnya disini kelaki-lakian saya sedang dipertaruhkan. Oke!!!, saya pun beranikan diri untuk memenuhi tantangan Bapak itu, tapi mungkin lebih tepatnya karena NEKAT.

Saya mulai menaiki tangga, dan batang tanggapun ku pegang erat-erat, karena saya tidak mau kepala saya meletus seperti balon hijau karena terjatuh. Dan benar saja, setelah sukses sampai diatas atap lutut inipun serasa mau lepas, keringat dingin mengucur deras, dan kepercayaan diri seakan terkuras tuntas. 

Seorang Bapak tua bilang sama saya “Jangan terlalu memfokuskan pandangan ke bawah, santai aja...!”. Baiklah pak...tapi ternyata kenyataan hidup itu gak semudah kata-kata Mario Teguh, dan melawan rasa ketakutan saya ini sulitnya sampai ke ubun-ubun, susah banget! . Setelah beberapa menit diatas atap dengan ekspresi wajah yang memprihatinkan, akhirnya sayapun mulai bisa mengatasai ketakuan dengan cara mengikuti saran  Bapak tua tadi. Makasi ya pak atas semangat 45-nya, Bapak memang SUPER!.

Lalu Bapak tua itu memberi saya sebuah palu dan beberapa batang paku. Lalu mulailah saya memaku Reng pada kayu kaso. Reng adalah sebutan masyarakat setempat untuk kayu yang berfungsi sebagai tempat untuk mengaitkan susunan genteng pada rangka atap. Alhamdulillah, saya bisa menyelesaikan tugas saya dan bisa mengatasi ke-cemen-an. Saya merasa sukses berat pada waktu itu :D. Tapi sayang saya tidak bisa berlama-lama diatas atap karena harus ngapelin Mbak Iyan di meja Teller BCA hehe...(alasan macam apa itu??!!).

Itulah sepenggal cerita tentang aib saya dan budaya masyarakat pedesaan. Budaya yang teramat jarang saya dapatkan dari masyarakat di perkotaan, bukan bermaksud menghakimi masyarakat yang tinggal di perkotaan, tapi memang seperti itu kenyataanya. Kesibukan dan obsesi pribadi telah membuat mereka terlena. Kata-kata saya ini memang sedikit munafik karena saya sendiri juga lebih betah tinggal di perkotaan, tapi sesekali kalian harus mencoba NEKAT seperti apa yang saya lakukan dengan atap tadi :D.

Semoga saja budaya saling membatu dan gotong royong di pedesaan seperti disini akan terus terjaga, karena itulah budaya "Bhinka Tunggal Ika" yang sebenarnya. Jangan sampai “Bhineka Tunggal Ika” kita berubah menjadi “Bhineka Tinggal Kata”, karena banyak yang katanya peduli dengan persatuan, tapi hanya omong doang tak ada realisasinya.

Sudah dulu ya ceritanya, Terima kasih sudah meluangkan waktu.


41 komentar:

  1. budaya gotong royong ini masih jamak di temukan di desa saya, kalau membangun rumah yg sekiranya gak perlu tukang..ya dikerjakan rame-rame dengan tetangga. Wktu saya kecil, bahkan pernah ada yg pindh rumah dengan kerangka rumah di gotong rame-rame...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woow salut Mbak, semoga budaya demikian di desanya Mbak Ririe juga bisa terjaga ya. :)

      Hmm...kalau yang gotong rumah rame-rame kayak gitu sih saya belum pernah lihat secara langsung, tapi saya pernah dapet cerita dari seorang temen saya yang rumahnya pernah dipindahkan dengan cara digotong seperti itu.

      Hapus
  2. gotong royong di sebuah pedesaan masih melekat kok, hehehe bhineka tinggal kata....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Syukurlah, semoga akan terus melekat ya?! :)

      Hapus
  3. budaya bantu membantu, seharusnya diamalkan juga dibandar bukan di desa ajakan?, suka kalau bekerja sama2, meriah jadinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepakat dengan KY, di kota juga masih ada budaya seperti itu, namun mungkin tidak sekental seprti di pedesaan KY. Nah kalau di negeri KY di Malaysia bagaimana tuh?

      Hapus
  4. widih judulnya bisa menjebak nih kalau gak baca artikelnya sob, hehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...iya dong sob, makanya harus baca dulu ya, biar gak salah paham :)

      Hapus
    2. seeplah sobat,, artikelnya menarik sobat...

      Hapus
  5. Waktu kecil... aku masih sangat ingat rumahku digotong ramai-ramai...
    Suasana pedesaan memang unik, bahkan meskipun yang tersedia hanyalah kue-kue tradisional dan teh yang menjadi pelengkap gotong royong, mereka tetap membantu.

    Masalah nekat, pernah aku alami dengan kisah berbeda. Nekat bawa motor karena gengsi, masa' cowok dibonceng ma cewek (meskipun saat itu belum lancar) :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Justru yang memeriahkan itu ya makanan tradisionalnya bro, apalagi saat makan bersamanya itu lho, hangat banget suasananya :)

      Oke saya dukung deh kenekatannya, iya juga sih, sasa' cowok diboncengin cewek :D

      Hapus
  6. sy sempatkan hadir dulu dahh,,
    karna waktuku di warnet kepepet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap Bro, udah mau mampir juga udah makasi banget :D

      Hapus
  7. hahahahaha artikelnya boleh boleh boleh....

    BalasHapus
  8. keren kang , ,maaf baru komen #smile

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang keren itu apanya nih, sayanya atau artikelnya?, kalo sayanya sih semenjak lahir juga udah keren hihihi...*kidding*

      Baik, makasi ya sob, gak apa-apa baru komen juga, masing-masing memiliki kesibukan kan?

      Hapus
  9. saya dulu tinggal di kota. kekeluargaan dan kegotongroyongan kental sekali. tapi begitu sekarang saya tinggal di sebuah desa, keadaannya malah terbalik. aneh benar-benar aneh. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi memang status daerah tidak menentukan baik atau buruknya kualitas budaya tersebut ya Mas?, yang menentukan itu ya penghuni tempat tersebut.

      Hapus
  10. hehehhe. seru ya gan, di balik kisah yang bineka tunggal ika tersebut, ada seseorang yang sedang melawan rasa takutnya. heheheh. akhirnya dia barhasil juga. :D suasana yang jarang terjadi di kota besar gan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha...iya, terkadang kita harus melawan apa yang ada dalam diri kita untuk dapat lebih menghargai apa yang ada disekitar kita :D

      Hapus
  11. sifat rasa gotong royongnya masih kuat kang..
    aku salut dengan pendesaan akang... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi Kang, saya yakin masih banyak daerah lain yang jauh lebih respect. :)

      Hapus
  12. kalo ditempat saya udah jarang kebiasaan gotong royong kayak gitu mas

    BalasHapus
  13. kalo di kota mah, orang lagi bikin rumah pun mana ada yang tau...
    wong ketemu dengan tetangga depan dan samping kadang2 hanya sebulan sekali pas arisan... bener-bener individual banget dah..

    makanya kangen pindah ke desa nih aku...kapan yaaaaaa? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak, malahan kadang tetangga sebelah itu buang muka saat kita sapa, tau kenapa deh tuh :|

      Kapan-kapan dong Mbak :D

      Hapus
  14. dikampungku juga masih suka gotong royong
    dan rasanya masih terpelihara keakraban dengan tetangga... :)

    dan ini harus dilestarikan karna saling menguntungkan
    dalam masyarakat ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, kita ini kan mahluk sosial, jadi memang begitulah seharusnya :)

      Hapus
  15. kalo di kampung gue, jangan ditanya soal gotong royong or saling membantu. udah merupakan hal biasa. btw, maaf nih baru bisa hadir lagi setelah beberapa hari badan gue lemes banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sukur deh Bro kalo masih sama-sama terpelihara.

      Oh iya, ga apa-apa kok, moga lekas sembuh aja ya :)

      Hapus
  16. Gotong royong di daerahku msh ada..mgkn krn tmptku ndeso ya..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ndeso juga kalau kualitas sosialnya lebih bagus dari kota juga pasti kita akan hidup nyaman kan Mbak :)

      Hapus
  17. Kalau di perkotaan sudah sangat terkikis. Hampir semua memandang dengan materi. Semoga sifat gotong royong tidak akan luntur.

    BalasHapus
  18. Memang sulit mempertahankan budaya gotong royong apalagi di daerah perkotaan,,,jangankan untuk buat rumah kebersihan lingkungan aja kadang jarang yang nongol,,,,,,

    BalasHapus
  19. itu tandanya beliau masih kolot
    kalo udah modern harusnya ngerti kalo sekarang lagi ngetren woman on top...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baca "women on top", otak saya langsung ngeres Mas -__-"

      Hapus
    2. duh jian
      ya maap. gak lagi lagi gak lagi lagi..

      Hapus
    3. Gak apa-apa mas, kayaknya kesalahan ada pada otak saya :D

      Hapus