Senin, 01 Oktober 2012

BCA oh BCA

Dari jaman layar hapeku masih dua warna, sampai sekarang hapeku udah pake OS Windows, tiap kali mau pergi transaksi ke Bank BCA, mau tidak mau aku harus meningkatkan ketahanan mental dan fisik terlebih dulu. Pasti udah tahu dong alasannya kenapa?!. Yahhh...apa boleh buat, BCA pun udah terlanjur jadi Bank yang lumayan ‘Bikin Capek Ati’ karena emang ‘Beneran Capek Antri’.

Sebenarnya sih aku sudah merasa biasa dengan kondisi ini, tapi rasanya tidak untuk tadi pagi. Aku perlu melakukan transaksi di BCA, tapi rasanya badan lagi gak enak banget, walhasil aku harus berangkat dengan kondisi tubuh yang tidak terlalu baik. 

Dalam perjalanan menuju kesana, aku terus berdo’a. Kalo pinjem gaya Baim mungkin gini “Ya Awlooh...antriannya jangan kepanjangan ya Awlooh...kasihani aku ya Awlooh...”. Sesampainnya di TKP, Pak Satpam membukakan pintu, dengan senyum tersungging diwajahnya disertai sapaan ramah yang khas “Selamat pagi Mas, silahkan...”. Saat menoleh ke lapak antrian, “Busseettt dahh...” saat itu juga mataku terasa berkunang-kunang dan hati ini terasa ‘Mpett. Antriannya tragedi banget!. Maaf Pak Satpam, rupanya senyumu tak sanggup merubah duniaku.

Kadang ngerasa lucu juga kalau lagi ngantri di BCA, lapak antriannya udah kayak Labirin aja, bedanya yang ini kita udah tau pintu keluarnya di mana. Memperhatikan satu per satu orang yang yang sama-sama ngatri juga bisa jadi cara jitu buat mengalihkan ke-bete-an kita saat ngantri. Tingkah khas orang-orang yang lagi ngantri di BCA itu antara lain, berpangku tangan (mungkin dia emang Cool), bentar-bentar liatin jam dinding (mungkin waktunya ditarget ato khawatir jam dindingnya ilang), muka gelisah (kemungkinan dia kebelet pipis). Bahkan aku pernah ngantri sampai 3 (TIGA) JAM, sampai-sampai ada beberapa Nasabah yang sampai lesehan duduk di lantai, kalau sudah begini harusnya pihak BCA menyediakan kartu Remi sekalian.

Kembali lagi pada nasib antrianku tadi pagi. Satu jam sudah berlalu, dan itu  terasa sangat menyesakkan. Mungkin karena terlalu banyak berdiri atau entah kenapa, tiba-tiba pinggangku protes lagi, mungkin oleh-oleh begadang kemarin belum habis, makanya waktu itu sakitnya terasa lagi. 

Yang bikin tambah bete itu saat orang di belakang udah mulai dorong-dorong gitu, kan gak enak sama orang yang ada didepan kita, belum lagi saat tongkat masa depanku tanpa sengaja gesek-gesek pantat orang yang didepan kita, apalagi yang didepan kita itu ibu-ibu atau tante-tante, kan bahaya! Bisa dilaporkan ke Komnas Perempuan tuh!

Tapi ke-bete-an ku menurun drastis saat melihat seseorang yang ada di meja Teller. Pak Dodi? Bukan! aku masih normal. Bu Maya? Bukan juga! Seleraku bukan Tante-tente. Ibu jutek? Oh tidak bissa...!. Mbak Yan?, NAHH...’NTU DIA! Hehe...Selama petualanganku mengunjungi BCA di berbagai tempat, hanya ada dua Teller yang sanggup membuatku terkesan, yaitu Mbak Deasy sama Mbak Yan. Sama-sama cakep, yang bedain kalo Mbak Deasy cakepnya cakep Oshin, kalo Mbak Yan cakep Jasmine. Itu yang bikin aku betah berlama-lama di BCA :D

Posisiku sudah semakin depan, tinggal satu orang lagi didepanku, dan aku sangat berharap uangku akan bertambat di tangannya Mbak Yan. Dan rupanya kali ini Tuhan mengabulkan do’aku. “Silahkan Mas!!!” kata Mbak Yan dengan mesra. Ditelingaku, panggilan Mbak Yan itu terdengar seperti “Ayo sayang, mendekatlah kepadaku”, ahh sepertinya aku mulai mabok. Dan saat itu pula aku dengan rela memberikan seluruh uangku pada Mbak Yan. Sungguh, aku rela Mbak, tapi tolong transferkan uangku itu ke rekening abangku yah, jangan ke rekeningmu hehe...

Dan habislah perkara. Sebenarnya aku masih ingin berlama-lama bercengkerama dengan Mbak Yan, tapi apa mau dikata, pinggangku mulai kembali terasa. Sudahlah lain kali aku bakal ngapelin kamu lagi Mbak.

BCA memang ramai rasanya buatku, selain ‘Bikin Capek Ati’ karena ‘Beneran Capek Antri’, bertransaksi di BCA juga bisa ‘Bikin Cerah Ati’  karena Mbak Deasy sama Mbak Yan. 

BCA oh BCA...aku ucapkan terima kasih karena engkau telah membantuku dalam keperluan transaksi keuanganku. Tapi sebagai Nasabah yang memilih untuk tetap setia bekerjasama denganmu, aku harap kamu memperhatikan kenyamanan para Nasabahmu dalam bertransaksi, jangan sampai ada lagi Nasabah yang mengambil posisi main Remi di lapak antrianmu.  

Terima Kasih

Salam dan Kecup untuk Mbak Yan.