Rabu, 10 Oktober 2012

Pliss Dong Ahh...!!!

The True Story...beginilah saat Printer gue rusak...

Suatu hari saat gue nge-print kumpulan tugas, yang menuntut gue harus segera bergegas, tiba-tiba tinta hitam printer gue tak meninggalkan bekas, blinking 15 kali pertanda cartridge ‘B’ udah mulai malas.

Tak ambil pusing gue langsung bawa aja ke servis, “cartridge warnanya juga koslet!!!” katanya sebagai hasil diagnosis, dia juga bilang harus diganti karena kondisinya udah kritis, Ooo...pliss gue cuma bawa dompet tipis!.

Oke deh gue bawa pulang aja karena solusi udah buntu, soalnya harga servis printernya sama kayak beli Printer baru,  bilang sama Teknisinya kalo gue lagi buru-buru, padahal itu cuma alibi buat menawar rasa malu.

Gue hubungin Abang berharap ada solusi manjur, bener aja katanya dia punya cartridge nganggur, akhirnya Printer gue gak jadi ancur, dan gue langsung berangkat sebelum situasi jadi tambah ngawur.

Senin sore gue langsung berangkat ke Bandung, tapi...uhh...cuaca malah gak mendukung,  tiba-tiba aja langit menjadi mendung, gue harus cari cara lain supaya rencana tak jadi urung.

Akhirnya gue putusin untuk gak bawa kendaraan, mendingan berangkatnya  pakai Bis BUDIMAN, dengan pertimbangan kenyamanan dalam perjalanan, sehingga gue bisa santai tertidur dalam Bis walau diluar hujan.

Syukurlah gue masih kebagian tiket, tapi sialnya dapet kursi tepat dibelakang pasangan ABG yang lagi main pepet, pelukan dan ciuman tepat didepan muka gue yang lagi mumet, dasar lo berdua emang kampret!!!.

Rupanya penderitaan gue belum berakhir, tiba-tiba perut gue terasa dipelintir, maklum dari tadi belum sempat makan karena sibuk mikir, ya ampuuun...andai saja disini ada pedagang Sari Roti yang lagi parkir.

Pertolonganpun datang berupa abang-abang penjajak Bakar Ketan, gue langsung embat tuh Ketan yang berharga empat ribuan, sekejap perut gue pun berada dalam kondisi aman, makasi Abang pedagang ketan...buat perut gue elo emang Pahlawan.

Penderitaan gue semakin komlit saat AC mobil terasa dingin banget, ditambah waktu itu hidung gue lagi mampet, sumpah rasanya hati ini makin ‘mpett, berharap bisa sampai ditujuan cepet-cepet.

Singkat cerita gue akhiri perjalan, walaupun harus berakhir dengan muka pucat karena kedinginan, sudahlah  semua itu tak usah dipikirkan, yang penting gue udah selamat sampai tujuan.

Gak mau buang waktu Printer pun langsung kami proses, pasang cartridge baru dan berharap semuanya langsung beres, tapi iiiiiiiiiiihh...eror-nya beneran makin bikin males, bikin ribet dan bikin keringet netes-netes.

Pliss dong ahh...!!!

Rupanya Printer gue harus beneran rest in piss, karena terus terang kami sudah benar-benar pesimis, pokoknya udah males kalau harus terus melakukan ‘analisis’, mendingan beli yang baru daripada ujung-ujungnya gue nangis.

Dan akhirnya gue pun segera cabut, buat beli printer baru buat mengobatin pikiran gue yang lagi kalut, juga buat benerin muka gue yang terus cemberut, akibat terlalu ngurusin printer yang udah butut.

Printer baru sudah ada dalam genggaman, pikiran gue pun udah masuk zona aman, sekarang tinggal mikirin buat balik ke kampung halaman, dengan isi dompet yang habis dikuras dan berstatus pas-pasan.

Beda cerita dengan kisah diawal, kali ini gue dapet Bis BUDIMAN yang abal-abal, gak ada pilihan lain karena jurusan gue gak ada lagi jadwal, sekarang gue haya bisa sabar dan tawakal.

Sumpah Bis ekonomi ini sesak sangat, belom lagi suhu panas dan aroma minyak angin yang sangat menyengat,  ini bisa bikin pening dikepala gue jadi kumat, ya ampun gue hampir aja tereak “Gak kuaaaaat!!!”.

Suasana makin panas saat para pengamen mulai pentas, ada yang bergaya Ariel ada juga yang jiplak Charlie ST dua belas, tapi lumayan lah suaranya agak berkelas, jadi seenggaknya gue gak jadi stress lalu menderita sampe tewas.

Ketika Bis bentar lagi nyampe terminal, gue minta dijemput dengan menelepon orang yang gue kenal, tapi eehh.... ternyata mereka juga lagi pada punya jadwal, yaudah deh gue pake umum aja daripada gue mati kesal.

Hepi ending nya gue bisa sampai rumah dengan selamat, lalu menenangkan diri dengan secangkir kopi hangat, haaaahh...leganya bisa semua masalah sudah terlewat, dan dengan Printer baru guepun bisa mengerjakan tugas dengan semangat.

Dan ceritanyapun TAMAT.

Ini hanya cerita tentang Rudy Arra yang teraniaya karena keribetannya sendiri.  Sebenarnya bahagia itu sederhana...bagi orang yang gak bikin ribet hidupnya.