Rabu, 09 Januari 2013

Beda

different
Gambar : Rudy Arra

Manusia diciptakan secara berbeda-beda antara satu dengan yang lain, baik itu dari bentuk fisik, sifat, pola fikir, keinginan dan lain sebagainya. Mungkin salah satu alasana kenapa Tuhan menciptakan Manusia dengan perbedaan adalah supaya Manusia bisa belajar memahami diri sendiri dan belajar saling memahami antara satu dengan yang lainnya. 

Sebagai mahluk sosial, tentu saja Manusia membutuhkan pihak lain untuk menyempurnakan statusnya itu, sehingga Manusia dituntut untuk mampu beradaptasi dengan lingkungan sekitar. Tapi sebagai mahluk yang dikaruniai kemampuan berfikir untuk menentukan jalan hidupnya, tentu saja Manusia juga harus mampu menjaga "Peta Perjalanan" yang dia yakininya sebagai petunjuk dan acuan agar arah tujuannya tetap berada pada jalur yang jelas dan tidak terombag-ambing oleh berbagai pemahaman yang dapat memutar balikkan pemikiran.

Dan tentu saja seseorang juga mempunyai cara sendiri dalam menyusun dan menentukan jalan mana yang akan diambil demi mencapai tujuannya. Ada yang memilih untuk mengikuti mainstream, sedangkan bagi beberapa orang justru memilih untuk berjalan diluar "Zona nyaman".

Pun seperti yang selama ini aku rasakan. Aku lebih memilih untuk menjadi seorang yang tidak merokok ditengah-tengah lingkungan perokok (aku anti merokok lho ya, bukan anti Tembakau). Aku lebih terobsesi untuk membuat pekerjaan daripada mencari pekerjaan. Aku lebih memilih tempat baru penuh resiko tapi memberiku kesempatan untuk berkarya daripada berdiam diri di tempat yang membuatku tidak bisa berkembang. Tapi jika sudah menyangkut masalah gender, aku tidak berani untuk berbeda dengan lelaki normal yang lain, aku akan tetap lebih memilih ngegombalin gadis tulen daripada harus ngegombalin gadis MaCo (Mantan Cowok), apalagi negombalin sesama “Jeruk”...iihh amit-amit bolak-balik deh!.

"If you can't be better, be different!". Quote yang selalu tersemat pada Sidebar Blog-nya Mbak Una ini benar-benar nancep di otakku, aku merasa ini begitu sejalan denganku dan benar-benar menginspirasi. Terima kasih Mbak Una. 

#gak pake kecup deh...gak berani

Jadi, aku nyaman dengan caraku, aku bahagia melewati jalanku, dan tanpa melanggar etika dan norma-norma kebenaran yang mengelilingiku, aku akan tetap berusaha mencapai tujuanku. 

#tulisan untuk KALIAN

176 komentar:

  1. Balasan
    1. pertamax terakhir :(

      Hapus
    2. PERHATIAN!!!

      Khusus pada kolom ini tidak boleh merokok.

      Hapus
    3. macam di pertamina.. hoho

      Hapus
    4. nglinting boleh kan.....:D

      Hapus
    5. ngelinting boleh, asal isinya daun singkong.

      Hapus
    6. Kalau daun singkong nanti jadi Buntil ya. Hiehiheiheiee

      Hapus
    7. rokok buntil. bagus tu buat kesehatan

      Hapus
    8. aku udah pertamax yang keberapa yaa

      Hapus
    9. sumpah lucu abis baca komen2 diatas ... nguakaaakkkk :D

      Hapus
    10. Iya sama saya juga paling bawah hiheiheiheiheiheihee. Hidup panci. Hidup Bubur. Hidup sayah. *plak

      Hapus
    11. anak-anak, jangan pada berisik di kelas!

      Hapus
  2. yap Manusia diciptakan secara berbeda-beda ... hidup ataupun nasib juga berbeda..

    klo 50.000 dibagikan ke 2 anak ... 25.000 per anak ... 'sama' masihng masing dapat 25.000 ... hoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ga kebagian dong..?

      Hapus
    2. trus aku dikasih berapa?

      Hapus
    3. kasih kecup apa kecap..?

      Hapus
    4. yg belum kebagian, ntar tahoon depan lagi. 1.000 aja. ambil ndiri.

      Hapus
    5. Kolom ini malah bagi-bagi.

      Hapus
    6. Mbak Ay Sagira gak pengen di kecup lagi?

      Hapus
    7. Kalau mba Ay Sagira nda mau, biar saya aja yang mewakili. Saya bawa tameng Panci

      Hapus
    8. yang boleh kecup hanya Rudy..!

      *sidakep panci..

      Hapus
    9. Nah, sudah jelas kan? Jadi jangan coba-coba lho.

      Hapus
    10. hueeeee mantafs markotofssssssssss

      Hapus
    11. sok atuh buruan...
      *nyumbang bemo..

      Hapus
  3. mas Rudy orangnya anti merokok ya.. tapi tidak benci dengan orang yang merokok kan..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. anti merokok dan anti rasuah. kan anggota KPK

      Hapus
    2. saya juga nggak merokok.

      klo saya sebenarnya nggak benci perokok, mas kstiawan. teman2 saya juga banyak yg perokok. saya cuma benci perokok yg ngerokok nggak liat sikon, nggak peduli kiri-kanannya, terlebih lagi seseorang yg merokok sambil gendong anak kecil.

      Hapus
    3. aku hobi dirokok aja dah...

      Hapus
    4. Aku juga sepaham dengan Cak Budy.

      Jangan keseringan dirokok, entar batangnya makin pendek lho! Kayak rokok!

      Hapus
    5. aku steju ma mas rawins :D

      Hapus
    6. aku suka merokok dan di rokok wkwkwk...

      Hapus
    7. saya setuju dengan pendapat saya sendiri: bahwa klepon berbeda dengan bubur. pancinya boleh sama, tapi cara bikinnya beda

      Hapus
    8. saya juga setuju dengan pendapat pak zach

      Hapus
    9. Ada yang sedang gencar mempromosikan Klepon rupanyah.

      Hapus
    10. Iya sepertinya nda mau kalah sama Panci

      Hapus
    11. abis bosen panci melulu. gelondangan bunyinya. kita cari yang nggak berbunyi

      Hapus
    12. pakai baskom mas Zach. bunyinya nyaring gak keras lagi...hehehe

      Hapus
    13. oh ya bener juga kata Bang Zachflazz yang ganteng itu. Klepon tidak berbunyi jika digigit yah. Mode Silent.

      Hapus
    14. baskom......baru nih di kpk,bisa jadi ciri khas Bang Kstiawan :D

      Hapus
    15. Benar-benar ikon peralatan rumah tangga ya kita?.

      Hapus
    16. iyo ik. Ada pAnci. Ada Baskom.

      Hapus
    17. pasar klithikan pindah...

      Hapus
    18. ada kitiran nggak.
      kalo ada baskom, harus ada pispot

      Hapus
  4. sangat sepahaam. beda isdebes. saya banyak praktekin di tempat kerja dan lingkungan sekitar. bukan sebagai upaya untuk nyeleneh, tapi memang "itulah saya". nggak bisa kalo nggak beda. "beda" seperti memberi energi positif yang luar biasa. konvensional perlu buat saya, tapi untuk yang kebudayaan primer saja. yang inovasi dan kreasi, asli saya sangat mementingkan "bed". So, kita sama-sama berbeda Mas. toss.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ga tos...soalnya aku orang di belakang layar..
      ga berani tampil..:(

      Hapus
    2. ya bedalah...
      embe jeung kuda...

      Hapus
    3. Mas Zach : Toss Mas Zach. Beda itu menyenangkan!

      Mbak Bebek : Beda bisa dalam hal apapun kan Mbak, sejauh itu positif.

      Mas Raw : Dicangcang dipecut! hapa hayoo???

      Hapus
    4. Mas Rudy dan Mas Rawins....apa bedanya coba ?

      Hapus
    5. kembar tidak identik, cuma sama2 destroyer mungkin

      Hapus
    6. Sama-sama banyak bicara juga!

      Hapus
    7. Cuma nenek mereka memang sama. Sama sama Nenek nenek

      Hapus
    8. kita semua sama neneknya

      Hapus
    9. sebentar.. sebentar..

      knp mbak ay kok dipanggil mbak bebek? sejarahnya bagaimana itu? ora mudeng aku

      Hapus
    10. mas Budy, mungkin mbak ay sering naik motor bebek jadi di panggil mbak bebek...xixixi

      Hapus
    11. kalaw nda salah udah ada BEBEK MEtal ya. Kemana blogge Bebek Metal ya

      Hapus
    12. Cukup hnya kami berempat yang tahu alasan tentang panggilan 'Mbak Bebek'.

      Hapus
    13. Tambah saya jadi kami berempat

      Hapus
    14. bertiga aja sok
      aku pulang dulu...

      Hapus
    15. saya gantiin, biar tetep berempat

      Hapus
  5. bagooooeeesss.. laki2 yang tidak merokok itu termasuk dalam kategori yang jadi pertimbangan wanita saat memilih suami mas Rudy.. lanjutkan!

    BalasHapus
    Balasan
    1. kata pa eSBeYe juga: Lanjutkan !!!

      Hapus
    2. wah aku masuk pertimbangan gak yah..?

      *sampluk sandal...

      Hapus
    3. Mbak Dini : Iyakah???, kalo gitu aku pastikan akan melanjutkannya :D

      Bang Ahmad : Asiik

      Mbak Ay : tanda diterima!

      Mas Raw : Ini mah khusus untuk yang masih segel!

      Hapus
    4. saya tidak merokok. makanya cepat laku.

      Hapus
    5. anggota kpk siapa yah yang merokok?

      Hapus
    6. saya juga nggak merokok, makanya cepet laris :p

      #idem kang zach

      Hapus
    7. saya merokok dan di rokok.

      Hapus
    8. iheihiee saya nda merokok. Jadi teman teman saya yang perokok nda pernah kuatir kalaw rokoknya tertinggal di meja kerja saya. Dijamin aman.

      Hapus
    9. Kalo sewaktu-waktu pacarku ketinggalan di meja kerjanya Kang Asep, kira-kira aman gak ya?

      Hapus
    10. dibawah saya nih yg merokok. [awas koment]

      Hapus
    11. @Rudy Arra : Oh soal itu dijamin aman mas. Soalnya saya masukkan dalam Safe Deposit Box. Udah gitu digembok pake rantei Kapal. Amann

      Hapus
    12. kang asep kantornya di pabrik jangkar apa di sanggar bajak laut sih?

      Hapus
  6. Balasan
    1. Iya, komennyapun beda :D

      Hapus
    2. paling beda komenya....lain dari dunia lain :D

      Hapus
    3. jangan kemana-mana, saksikan terus dunia lain :D

      Hapus
    4. Haha..malah jadi horror-horroran

      Hapus
    5. pocong emang beda sama gendruwo koq, cuma neneknya sama.

      Hapus
    6. Siapanya Harry Potlot tuh?

      Hapus
    7. @zachflazz : oh ya baru inget saya. Pocong sama Gendruwo sama neneknya. Cuma beda bapaknya aja. Betul betul tuh. Masih keluarga jauh lah sama Dedemit Maya

      Hapus
    8. kita semua gendruwo maya

      Hapus
  7. aku ingetin...!!!
    jangan berani berani ngecup una yah...

    berasa ngecup sondesip
    *celingukan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah pernah coba yaaa???

      Hapus
    2. Kenapa Mas?, batangnya kecengklak ya?

      Hapus
    3. ini apa yg dibahas tho yo??

      #lugu

      Hapus
    4. ahahahahaha...gila semua..:))

      Hapus
    5. aku takut komen dikolom ini
      takut dicium panci.....wkwkwkwkwkwkwk

      Hapus
    6. Khusus dalam tubuh KPK, gila adalah pangkal kebahagiaan.

      Hapus
    7. Betul. Kalaw belum GILA belum mantaf. Harus gILA dulu

      Hapus
    8. ngomongin una ngerokok ya..?

      Hapus
    9. saya sebenarnya belum gila, tapi ini faktor lingkungan. lingkungan komen tepatnya

      Hapus
  8. menjadi beda pun juga ada pakemnya hingga sampe dibilang terlalu beda alias uwedyann cetar membahana badai huehehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo sampe ada yang bilang uwedyann sama aku, aku akan membalasnya dengan jurus andalanku, yaitu jurus CUEK. hehe...

      Hapus
    2. Syukur bukan Jurus Kodok Mati Menahan Nafsu. Soalnya jurus itu masih mau dibengkelin. Ada yang kurang minyak nih. Nda pake Gear Box soalnya

      Hapus
  9. ini blog tergelap yang saya bw-in sampe saat ini. saya sih suka hitam tp apa ini ga terlalu kelam? *:D jangan melirik sinis ya ^^V

    back to d post, daripada jadi pengikut, mendingan jadi pembeda, asal ga keluar dari norma seperti yg kamu bilang, dan yg pasti kalau diri sendiri happy dengan perbedaan itu, yaa why not :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pembeda itub alfurqan ya Mbak?

      Hapus
    2. Hehe, namanya juga Penguasa Kegelapan Mbak. Kalo nanti aku ganti template dengan yang lebih terang, pasti aku bakal ganti nama juga jadi Penguasa Kesiangan. :D

      Okeeh Mbak. :)

      Hapus
    3. kalo Mas Rudy udah dikempit sama Mbak Ay, berubah nama menjadi "Gelap" doang

      Hapus
    4. Apaa.... dikecup lagi sama Mbak Ay????

      Hapus
    5. belom diapa-apain koq..

      Hapus
    6. Belom??? berarti akan dong???

      Hapus
    7. @zachflazz : ee udah udah. Ini pada dikempit segala sih. Mana Panci nih? Tadi saya taruh di depan Bengkel kok nda ada sih. Mau diambil Gendruwo. Katanya kangen mau ke kpK mau liat "sodaranya". Saya masih cari siapa sih sodaranya. Hiyaaaa jangan jangan sayah taa?

      @Rudy Arra : Oh ya GELAP adalah ciri mas Rudy Arra. Harus pertahankan dengan ciri kekhasannya. Be Different seperti kata Sondesip eala salah. Maksudku kata Mba Una. Kalaw diganti template terang nanti bisa lain lagi julukannya. Nda lagi penguasa kegelapan tapi penguasa lain

      Hapus
    8. gendruwonya mancal ke blog lain. tu lagi komen-komen habis pamitan tadi daeri sini

      Hapus
    9. assiikk banyak yg ndompleng di sini, anggota kpk semua nih keknya, bayar royalti dund :D

      Hapus
  10. jd diri sendiri pokoknya ya tanpa merugikan org lain :)

    BalasHapus
  11. beda itu tidak dosa
    setuju saya

    BalasHapus
  12. pada dasarnya manusia diciptakan itu memang berbeda,meskipun ada yang kembar namun jika kita perhatikan dengan seksama pasti ada titik bedanya.
    (sok ceramah nih......hikzzzzzz)

    begitu juga dengan sisi kehidupan,
    ada putih ada hitam
    ada baik ada buruk
    ada cantik ada jelek
    ada postip ada negatip
    ada menang ada kalah
    ada panci ada bubur
    ada klepon ada jus lele
    ada kpk pasti ada kita
    Ehhhhhh,,, ada orang ganteng baru nulis komen nih......#dah makan bubur sama pancinya jadi pEdE gitu loh :D

    point.....jangan jadikan perbedaan satu perselisihan,jadikanlah perbedaan itu suatu keserasian.

    KPK,cinta damai.....pissssssss cup cup emuach buat mas Rudy.....wkwkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. blaik,..mas reo kiss2 mas rudy....bukannya jeruk vs jeruk..hahaha*lempar panciiii :p

      Hapus
    2. Wahhh gawat...tahan pake panci!!! hihi...

      Hapus
    3. ini baru 3 komen udah parah

      Hapus
    4. komen keempat ....

      Mas Reo ... coba kecup kang Zachflazz. Pasti langsung dikasih klepon :D

      Hapus
    5. wuahahahahahahahaha....ora bisa ngomong :P

      Hapus
    6. Sampai gak bisa ngomong karena tersipu malu.

      Hapus
    7. nah ada yang Malu lagi.
      Siap siap nih. Mlorotin Celana juga kah?

      Hapus
  13. berbeda2 ttp tetap satu juga....*bhinneka tunggal ika.....hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah Indonesia hehe...

      Hapus
    2. Jiihaaa...udah diduluin sama Mas Agus :D

      Hapus
    3. modol dulu 12 menit..

      Hapus
    4. ada apa dengan 12 menit

      Hapus
    5. 12 menit itu adalah durasiku di kamar mandi, tapi kadang lebih sih, biasanya lebihnya sampai 48 menit.

      Hapus
    6. Waktu 48 menit cuma but MODOL doangan? Jangan jangan sambil MODOL sekalian Mosting dan blogwalking.

      Hapus
    7. modol maju mudur... opo kui?

      Hapus
  14. Aku juga bukan perokok :D


    Kalau aku, kecendrungan reflek sendiri mas. Ketika ada orang disebelahku merokok terus asapnya kearahku, biasanya aku reflek menghindar. Nah begitu orang yang merokok tahu aku menghindari asap rokok, ia lalu berkata ....

    "Mas, maaf yaa mas"
    "Iya, mas. Gapapa. Santai aja"

    Lalu kemudian orang itu sadar dengan sendirinya. Pergi atau seengaknya jaga jarak. jadi aku gak perlu repot" ngasih tahu dia. Hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kan yg berperasaan, kang. waktu aku ngingetin seorang ayah agar nggak ngerokok pas gendong balitanya, si ayah itu malah enak banget jawab "dia udah biasa ama rokok kok, mas"

      lha !! hanya demi rasa di mulutnya, dia rela ngorbanin kesehatan dan masa depan anaknya.

      #duueeng

      Hapus
    2. aku kesindir.....:D
      tapi gak ngerokok saat gendong anak kok....hihihihihihi

      Hapus
    3. pasti menggendong PANCI ya

      Hapus
    4. dalam panci isinya klepon

      Hapus
  15. betul tu kang ,perbedaan patut kita syukuri . .karena perbedaan membuat kita saling melengkapi

    BalasHapus
  16. ada award buat akang ,monggo dilihat

    BalasHapus