Minggu, 17 Februari 2013

Arti Kata Hong Pada Permainan Ucing-Ucingan

Masih nyambung dengan postinganku yang berjudul Ucing-ucingan (Ucing Sumput), aku jadi tertarik untuk  mencari informasi lebih lengkap tentang permainan tradisional Sunda ini. Dan ada satu hal yang baru aku ketahui tentang kata "Hong!" yang diteriakan sang Ucing saat dia menemukan kawannya yang sedang nyumput (bersembunyi).

Menurut penjelasan Muhammad Zaini Alif yang merupakan seorang Dosen Seni Rupa di Sekolah Tinggi Seni Indonesia (STSI) dan pecinta mainan rakyat, kata "Hong" pada permainan Ucing-ucingan mempunyai arti "ketemu" atau "bertemu". Arti lebihnya adalah bertemu dengan Tuhan.

Ketika si pemain yang bersembunyi terlihat oleh si Ucing (sang Kucing), maka dia (si pemain) yang kahongkeun (di-Hong-kan) tidak bisa bermain lagi, selanjutnya hanya bisa menyaksikan teman-temannya bermain. Jadi secara filosofis, permainan ini mendidik anak-anak untuk mengerti tentang nilai-nilai ke-Tuhan-an. Apabila manusia sudah di-Hong-kan oleh Tuhan maka dia harus bertemu dengan Tuhan, maka manusia itu tidak bisa kembali "bermain" di dunia.

Kang Zaini yang merupakan pendiri dari "Komunitas Hong" ini juga menjelaskan bahwa dahulu, permainan memang tak sekedar acara bermain. Permainan adalah hal yang dianggap serius sehingga ada ahlinya. Dalam naskah Amanat Galunggung (Abad ke-15), dalam Bab Saweka Dharma Sanghyang Siksanandang Karesian, tersebut kata Hempul. Hempul adalah sebutan bagi orang yang ahli membuat mainan, cara bermain, sampai pada filosofi mainan dan permainan tradisional.

Jadi, betapa bermaknanya permainan yang diciptakan oleh nenek moyang kita dahulu. Sehingga rasanya akan sangat disayangkan jika permainan-permainan tradisional yang kita miliki ini sampai hilang ditelan jaman.


Sumber Referensi:
http://kolomkita.detik.com
http://communitasunik.blogspot.com
http://mantraitemdoeloe.blogspot.com

142 komentar:

  1. Hong Wilahong Gambreng.
    apakah gitu bunyinya ya..xixixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu bertemu dengan siapa ya mas?

      waduhh.. diriku ko' urutan pertama. padahal saya gak ikutan kontes SEO.
      mungkin rezeki saya kalee ya..xixixi

      yang dibawah mohon antri ya..

      Hapus
    2. Haha, sekarang lagi sepi nih, Mas. Lagi pada liburan kali.

      Hapus
    3. sepi karena banyak obrakan, mas. mau nongkrong sekarang nggak aman........ takut digaruk.

      Hapus
    4. tar kalau nongkrong lagi jangan pakai rok ya mas. pakai sarung aja lebih aman biar gak digaruk trantip..wuakaka

      Hapus
    5. Iya, paling disangka abis sunatan.

      Hapus
    6. kalo pengin aman memang pake rok skotlandia itu. dipikirnya pake sarung kotak2.

      Hapus
    7. kalau pengen lebih aman lagi hindari kang Asep. soalnya kalau kita malu sedikit aja roknya juga bisa ikutan copot olehnya..

      hahaha.. *Piss Kang Asep* :D

      Hapus
    8. Iya hati hati nanti kalau keliatan sama saya bisa saya plorotin

      Hapus
    9. Kayak Axl Rose gitu deeeh. hehe..

      Hapus
    10. rockers semua nih.....yg dibahas aja rok :D

      Hapus
    11. saya mnyimak bahasannya sajah

      Hapus
    12. jadi kesimpulannya apa nih?

      Hapus
    13. Kesimpulannya : Harus baik hati, tidak sombong, sikat gigi sebelum tidur dan rajin menabung

      Hapus
    14. dan Makan tiga kali sehari

      Hapus
    15. Ngupil juga! itu perlu, demi kebersihan.

      Hapus
    16. disini saya ketinggalan, mohon maaf yang sebesar-besarnya atas keterlambatan saya ya mas

      Hapus
    17. iya tidak apa-apa gus # lho njawab ndiri

      Hapus
    18. ikut nimbrung ah daripada ngantuk.

      Hapus
  2. saya tak pulang dulu mas. mau kerja dulu nih.

    tolong ongkosin buat naik angkot mas..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. nih saya sagoni panci aja ya, mas

      Hapus
    2. Okeii, jangan khawatir, aku ngkosin kok. Tapi sekarang aku lagi gak pegang uang, jadi uang ongkosnya talangin aja dulu sama Mas Ipenk, tar kalo inget aku ganti ya.

      Hapus
    3. itu sama aja mas pakai ongkos sendiri..hohoho

      panci juga gak apa-apa tuh. lumayan dijual bisa buat ongkos angkot..:D

      Hapus
    4. Iya, kan kedengerannya keren. MENGGADAIKAN PANCI UNTUK ONGKOS NAIK ANGKOT.

      Hapus
    5. pancinya ambil yang bolong aja

      Hapus
    6. Nda punya duit panci dijual

      Hapus
    7. Ntar pancinya di cari ma emaknya loh :D

      Hapus
    8. Iya, kan kasihan nanti emaknya jadi galau.

      Hapus
  3. Balasan
    1. Basa Cina yang seperti ini.

      Hapus
    2. Cino ndeso? pasti Mas Ipenk pernah sebangku sama mereka.

      Hapus
    3. mas Ks temen sekelas Mas Rizal ya?

      Hapus
    4. jadi cina itu dari bahasa sunda apa jawa sih?

      Hapus
    5. Ga tau ah, takut malah jadi SARA hehe...

      Hapus
    6. cina dari hong kong :D
      .

      Hapus
  4. eh saya jg br tau lho...ttg hong itu..*kmane ajeee...

    ngomong2 meskipun sm2 d Bdg, blm pernah maen juga ke tmptnya komunitas hong, cm sering ngeliat di sabuga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahh...Teh Ayu payah. Aku doong yang juga pernah tinggal di bandung, belom pernah kesana :D

      Aku pengin banget lho ke sana, ke Saung Angklung Mas Udjo juga.

      Hapus
    2. ceu ayu...bandungna palih mana?..halah

      Hapus
  5. Permainan ini bukan sembarang permainan,ternyata ada makna religiusnya :)

    BalasHapus
  6. baru tau kang permainannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagooos. Daripada gak pernah tau kan?

      Hapus
    2. saya tahu karena saya tahu mas rudy kasih tahu

      Hapus
    3. Tadinya aku mau kasih tempe malah.

      Hapus
  7. meskipun proses dan cara bermainnya sama, namun biasanya istilah yg digunakan berbeda-beda di masing2 daerah. klo ada artikel kyk gini bagus dan bermanfaat sekali untuk menambah pengetahuan.

    nais inpoh, gan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nais inpoh berarti bisa menaikkan trapik ya, Cak? bisa sampe 2000 pengunjung per hari yak? :D

      Hapus
    2. tidak hanya 2000/hr mas. tapi bisa 5000/hr..wuakakaka

      Hapus
    3. Itu kalo aku pasang poto propil yang sedang dicium Keti Peri.

      Hapus
    4. keti peri itu saudaranya pok nori ya mas?

      Hapus
    5. iheiheieiee. Tetangga siapa tu

      Hapus
    6. Tetangganya Rihana yang bernama asli Rohendi.

      Hapus
    7. jangan nangis Kang Asep!

      Hapus
    8. hieheihiehiehiehieheieheie.................

      Hapus
    9. Aikaikaikaik...

      #tuan Crab

      Hapus
  8. yg komen pertama jadi UCING ..... heuheuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa...Mbak Indah pasti suka Ucing-ucingan...

      Hapus
    2. Indah Popeye, Ucing apa Kucing nih...

      Hapus
    3. Ucing. yang punya blog sekarang juga namanya Udy.

      Hapus
    4. Abis Udy tar jadi Udin deh...

      Hapus
    5. Ada Oni juga, ada inda juga, ada cecep juga, ada siapa lagih?

      Hapus
    6. Ini (yang di SekAdau).
      siAmang (yang di Cilembu).

      Hapus
    7. ngga enak banget yang dimalaysia mah kang...E'o...wahahaaaa

      Hapus
  9. selama ini saya tahunya ya hong-hongan saja sob, ternyata ada filosofinya yah:}

    BalasHapus
  10. juara banget filosofinya. nggak nyangka saya. kalo demikian, hampir pasti setiap permainan jaman dulu mempunyai simbolik yang sejenis hong itu. boleh juga. explore lagi dong mas pengetahuannya tentang ini, terus dibagi disini. biar kita makin berapresiasi atas permainan klasik domestik. liat sekarang anak2 muda tumbuh sebagai penghamba mainan luar yang miskin falsafah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nice info gan...
      Pollbeck yaa. Awas kalau nggak lhoo :D

      Hapus
    2. Nice post gan,
      Info yang sangat bermanfaat.
      Pollbeck yaa. Awas kalau nggak lhoo... :D

      Hapus
    3. Mas Zach : Iya nih, MAS. Banyak arti yang terdapat dalam permainan tempo dulu. Mengikuti jaman sih boleh, tapi jangan sampai melupakan akar budaya nenek moyang gitu deh.

      Mas In & Kang Asep : Tar aku kasih kecup sekalian.

      Hapus
    4. lempar klompen kalau gettu

      Hapus
    5. mas indra keliatannya yang pasrah tanpa tangkisan.

      Hapus
    6. Maklum sedang dirundung cinta, apapun terasa indah.

      Hapus
    7. sayang ga bisa nangkis pake klepon yaa

      Hapus
    8. Kalo nangkis pake klepon, sama aja bunuh diri hihi

      Hapus
  11. kikira hong itu artinya angin ternyata ketemu hehehe,

    BalasHapus
  12. ooh..aku tahu komunitas ini.
    Komunitas Hong...
    Dari dulu pengen banget menyambangi komunitas itu, pengen buat film dokumenternya...


    Ehya Mas, aku mau minta maaf yaa.... boleh kan? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku juga pengin banget berkunjung ke sana. Seru deh kayaknya.

      Sudah aku maafkan, Mas.

      Hapus
    2. saya nggak malah pengin ke rumahnya Demi Moore

      Hapus
    3. Mau jualan Klepon pasti.

      Hapus
  13. wih ternyata seserius itu ya
    yah kita taunya kan cuman mainnya aj asal senang

    BalasHapus
  14. bertemu dengan tuhan,hahhaha permainan hong yang sulit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan begituuu...!, itu hanya arti kata "Hong" saja. Kalo permainannya yang menuntut bertemu dengan Tuhan, ya serem juga atuh.

      Hapus
  15. saya malah baru tau mas kalo maen tapok pipit trus ketemu itu bilangnya HONG hihihi..

    beda daerah beda aturan maen juga ya rupanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lain ladang, lain kacang panjang.

      Hapus
    2. Belalang udah gak menjual, yang dicari sekarang yang panjang-panjang.

      Hapus
    3. meski masih hijau dan belum pengalaman

      Hapus
  16. ternyata itu artinya hong :)

    BalasHapus
  17. nyelipin komen dulu ya mas,belum sempet baca postingnya nih.
    mohon maaf yang sebesar-besarnya....

    BalasHapus
  18. wah permainan koq bisa segitunya ya sampai membawa makna filosofi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mungkin maksud nenek moyang kita dahulu adalah ingin mengajarkan nilai-nilai ketuhanan dengan cara yang menyenangkan, Pak. :)

      Hapus
  19. Wah..., sy baru tahu nih klo "Hong" itu artinya "Bertemu". Unik jg ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku juga baru tau beberapa hari yang lalu.

      Hapus
  20. saya sering pakai kata hon pd kalimat ini : hong wilaheng gambreng..kalau undian mau main apa gettu dulu.

    btw, ucing-ucingan itu sama dengan petak umpet kali ya?

    #maaf, br bs nyempetin BW

    BalasHapus
    Balasan
    1. ucing-ucingan, ancil-ancilan, erbau-erbauan, uda-udaan. itu sama semua. ada hongnya.

      Hapus
    2. Mbak Ririe : Iya, sama dengan petak umpet, Mbak. Tak apa-apa, Mbak. Pokoknya Mbak Ririe selesaikan dahulu kegiatan pokok, abis itu baru deh blogging. :)

      Mas Zach : Hong dari hongkong?

      Hapus
    3. bukan hongkong, tapi ongkong

      Hapus
  21. Hong pimpa alajihong gambreng... Beruntung kharis sempat merasakan permainana tradisional dan mecicipi modern juga, makasi informasinya kang RUDY

    BalasHapus
  22. pantesan dalam jangjanwokan yang pernah tak puasain selama 3 hari 3 malem, kalimatnya begini "Hong matalulut sempajimput mekahalut mekahaleng,ahlulelng ahluleng teka welas teka asih, asih kadiri kawula, ka diri.....(sebut nama cewe yang anda sukai)" 3x lalu injak bumi 3x.

    jadi HONG disana adalah = bertemu dengan shyangyang widi rupanya ya kang.
    tengkyu pencerahannya ah...;o)

    BalasHapus
    Balasan
    1. awas ya kalo jampi2 ini diamalkan... ngalamat yang dateng bukan Mbak Indah, tapi kang Rawin

      Hapus
    2. Walah muni hararese kitu kunyem na oge, Kang. Tapi jangjawokannya manjur gak tuh? :D

      Mas Zach : Mereka berdua sudah sampai pada tahap penggilan "Say" lho, Mas.

      Hapus
    3. iya, kayaknya ada yang terhipnotis di antara mereka ya Mas. atau tepatnya ketipu. hihi

      Hapus
    4. dulu sangat manjur kang, ceweku ada 6,5 orang

      Hapus
    5. haturnuhun sebelum dan sesudahnya, ini email saya troyalfawaz@gmail.com

      Hapus
  23. sekarang permainan tradisional sudah mulai digantikan oleh video game ala play station...dan kalau pemerintah serta kita sendiri tidak berniat untuk melestarikan warisan luhur dari para leluhur kita..maka dipastikan permainan tradisional ini bakalan hilang dari negri ini :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedih deh dengernya. Semoga saja komunitas-komunitas seperti Komunitas Hong di bandung akan selalu eksis, sehingga permainan jaman dulu tidak akan benar-benar punah, setidaknya ada catatan dan dokumentasi tentang semua ini.

      Hapus
  24. hong.... walihong.. gitu ya :D
    lupa mainnya .. kebiasaa nonton kartun skrg ^_^ .

    BalasHapus