Senin, 25 Februari 2013

Paciwit-Ciwit Lutung (Injit-Injit Semut)

Paciwit-ciwit Lutung
"Paciwit-ciwit Lutung, si Lutung pindah ka luhur"

Bagi orang yang berasal dari suku Sunda atau orang yang sempat menghabiskan masa kecilnya di daerah Sunda, pasti pernah menyanyikan dan masih ingat dengan penggalan bait lagu diatas. Ya, itu adalah lagu yang dinyanyikan sebagai pengiring untuk permainan Paciwit-ciwit Lutung (Injit-injit Semut)

Aku yakin sebagian besar orang Indonesia pasti sudah tahu bagaimana cara memainkan permainan ini. Yaitu si pemain yang minimal berjumlah dua orang ini saling menyusun tangannya yang disusun keatas (bertumpuk / bertingkat). Tangan yang yang berada diatas akan mencubit tangan yang ada dibawahnya. Ketika satu bait lagu selesai dinyanyikan, maka tangan yang berada paling bawah akan berpindah ke bagian paling atas sambil mencubit tangan yang berada dibawahnya, dan begitu seterusnya.

Ada yang menarik ketika aku menyimak via Youtube salah satu presentasi yang menawan dari Kang Zaini Alif di salah satu program event TEDx Jakarta. Dalam kesempatan itu beliau sempat mengungkapkan bahwa permainan Paciwit-ciwit Lutung ini mengajarkan tentang emosi. Ketika tangan kita berada dibagian paling atas, kita bisa mencubit tangan orang lain (yang berada dibawah) dengan sekeras-kerasnya. Dengan begitu orang lainpun akan melakukan hal yang sama pada tangan tangan dibawahnya, dan ternyata masih ada tangan kita yang berada dibawah, itu berarti kita masih kebagian rasa sakit yang sama seperti rasa sakit yang kita buat untuk orang lain saat tangan kita berada dibagian paling atas. Kang Alif mengatakan "...ketika kita menyakiti orang lain sebenarnya yang sakit adalah kita sendiri"

Ini masih tentang filosofi. Filosofi dari permainan anak-anak yang nenek moyang kita ciptakan dengan penuh makna. 

66 komentar:

  1. permainan tradisional warisan budaya leluhur kita..memang sangat kaya dengan filosofi, namun sayang sekali permainan itu perlahan mulai dilupakan dan terlupakan..sehingga filosofi luhur yang terkandung dalam setiap permainan juga ikut terlupakan....salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selama komunitas pecinta permainan tradisional seperti Komunitas Hong di Bandung masih eksis, aku optimis permainan tradisional masih bisa dikenali oleh anak cucu kelak. Semoga saja. :)

      Hapus
    2. Saya sependapat dengan Mas Rudy Arra. Walau sekarang sudah jaman Game Game canggih baik game online, android, BB, atau pun PC , namun permainan rakyat tradisional tetaplah selalu digemari dan dilestarikan untik bekal anak cucu kita kelak nanti. Tooss. Sepakat

      Hapus
  2. Permainan yang mencerminkan bentuk kehidupan ya Mas,kalau kita menyakiti orang lain tanpa sadar kita telah menyakiti diri kita sendiri. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sebenarnya permainan yang lain seperti congklak, engklek, gatrik dan yang lainnya juga sama mengandung filosofinya tersendiri, Mas. Bagiku sangat menarik untuk ditelisik.

      Hapus
    2. asikan mana sama brondong..?

      Hapus
    3. lebih asyik makan Klepon

      Hapus
  3. Jadi setiap permainan kita dulu ternyata mengandung filosofinya ya.. begitu kreatifnya yang mendesain permainan ini..

    BalasHapus
  4. Balasan
    1. *tangkis pake gada...:P

      Hapus
    2. ciwit ku tang...?
      *ciwit isinya ah...

      Hapus
    3. Hahahahah Mas Rawins Top kalau sudah urusan SARU
      hiehiehiehiehiee

      Hapus
  5. ta pikir sebuah lagu loh mas Rud... :)
    ga taunya permainan tradisional ya...

    selain kreatif dari si pembuat permainannya...byk pesan juga ya di dlmnya.
    moga aja deh...msh tetep lestari. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu memang lagu untuk mengiringi permainan, Mas. :)

      Hapus
  6. permainan jaman dulu memang terluhat nggak asyik buat anak anak sekarang, namun permainan jaman dulu semua mempunyai arti,

    beda dengan sekarang, permainannya nggak ada artinya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi di sini anak-anak masih ada lho yang memainkan permainan tradisional, Mas. Ucing-ucingan misalnya.

      Hapus
  7. hehehe... saya tersenyum lama membaca makna filosofis dari permainan ini. iya ya Mas. ternyata nggak ada permainan jaman dulu yang miskin pesan moral. pasti ada makna dan ajarannya. luar biasa nenek moyang kita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lho, Mas. Congklak, engklek, gatrik itu juga ada filosifi-nya. Pokoknya menarik buatku. Pengin deh memainkannya lagi.

      Hapus
    2. namanya juga nenek nenek...pasti banyak makan garem kang

      Hapus
    3. Iya nenek nenek kan banyak makan garem, kalo ABG sekarang banyak makan ati.

      Hapus
    4. pok ati emang udah nenek...

      Hapus
  8. dijawa juga ada kok permainan itu mas,kalo ga salah lagunya....cing ciripit butut kucing kejempit....lupa gak apal lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya, aku juga pernah denger lho lagu itu. Sunda sama Jawa memang mempunyai banyak kemiripan, Mas.

      Hapus
    2. namanya juga sama-sama jawa.

      gula jawa kan?

      Hapus
    3. jawaharlal nehru mungkin

      Hapus
    4. lebih mantep lagi kalo burung mang reo yang kejepit...

      Hapus
  9. wah kalo saya malah belum pernah mainnya waktu kecil sob hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah berarti Kang Muro kalah sama aku hihihi.

      Hapus
    2. waktu kecil aku culun banget kang, jadi kalau temen2ku pada maen ginian, ngga pernah diajakin...;o)

      Hapus
    3. Turut berduka cita deh, Mang.

      Oh iya, emang sekarang Mamang keren?

      #langsung mangprettt

      Hapus
    4. culun...
      ooo baru nyadar ane, gan...

      Hapus
    5. Saya malah belum sadar (pingsan)

      Hapus
  10. Paciwit ciwit lutung, pasti ngga sama dengan cubit cubitannya dono kasino indro kan kang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda dooong. Paciwit ciwit lutung paciwit-ciwit sama Lutung, kita yang paciwit-ciwitnya, nah siapa yang jadi Lutungnya ya?

      Hapus
    2. Mang Ubi kayaknya pantes jadi lutungnya...xixixi

      Hapus
    3. pasti yang berkumis...
      #pasang muka tanpa dosa

      Hapus
    4. emang nih, di KPK yang berkumis saya doang ya? huhh

      Hapus
    5. kalo ciwit lutung
      aku ciwit mang rudy aja dah...

      Hapus
    6. Thresome mas Rawins
      Udah jepit jepitan burung sama Mas REo
      Sekarang cubit cubitan sama Mas Rudy Arra
      Jatah saya kapan?

      Hapus
  11. permainan tradisional selain banyak bergerak juga banyak filosofinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia, Mbak. Semuanya jadi sinergi, kan? :)

      Hapus
    2. yang merayap pasti bukan ular

      Hapus
    3. tergantung selera sebenarnya
      kalo gak suka pilosopi, boleh kok minta siruposopi apa puyerosopi...

      Hapus
  12. saya suka filosofinya. btw, jadi ingat permainan waktu kecil dulu yang saat ini sangat kurang diketahui oleh anak2!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang. Tapi alhamdulillah, di daerah tempat tinggalku sekarang, masih banyak anak-anak yang memainkan permainan tradisional. :)

      Hapus
  13. kemarin saya ngobrol sama suami saya, mengasihani anak kecil jaman sekarang *terutama yg tinggal di kota*, yg tak lagi pernah memainkan permainan kayak begini.. kasiaaaan ya mereka, gak pernah main tak umpet sambil ujan2an, gak maen gambar, gak maen nangkep keramak, gak maen injit2 semuut.. duh anak jaman sekarang.. maennya twitter mulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukanya ngobrol sama tetangga alias ngerumpi....

      kebiasaan ibu-ibu sukanya ngerumpi...xixixi

      Hapus
    2. Mbak Din : Iya sih, Mbak. Sepertinya lingkungan juga sangat berpengaruh pada antusiasme anak dalam memilih permainan. Menurutku tak ada salahnya anak-anak memainkan permainan jaman sekarang, tapi sesekali mereka juga harus dikenalkan dengan permainan nenek moyang. Seperti anak-anak di sekitar tempat tinggalku ini, main twitter okeh, main kelereng pun hayukk hihi.

      Mas Ipenk : Mas kayak yang paham banget deh, suka nimbrung sama ibu-ibu mesti :D

      Hapus
    3. untuuung deh saya gak suka rumpi xixixi

      nah, itu baru keren!

      Hapus
    4. Rumpi itu yang dipadu sama Kemeja ya. RUmpi anti peluru keren.
      Tahan peluru

      Hapus
  14. saya nggak tau mas. soalnya saya kecil di Denpasar lahir di Hongkong dan besar di Bali..hehehe

    *lengkap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooo begitu tho?, ya aku maklum kalo gitu. Oh iya, kalo boleh tau, permainan tradisional Hongkong itu apa ya?

      Hapus
    2. koq gak ada muka hongkong'nya sob.. xixxix

      Hapus
    3. mungkin masih under construction

      Hapus
  15. kalo didaerah saya kang bukan di cubit tapi di gemplak :D

    BalasHapus
  16. Ini permainan waktu saya masih kecil dulu,, senang banget main injit-injit semut siapa sakit naik ke atas.. hehehe..

    BalasHapus