Selasa, 10 Februari 2015

Pekerjaan Terus Berlanjut (Membangun Lokasana)

Masih nyambung dengan postingan sebelum ini, postingan ini cuma buat ngganjel aja, sih, sebenernya. Sejak saya kumpul dengan sahabat-sahabat saya yang baru saya kenal itu di Lokasana, saya merasa menemukan diri saya kembali, setelah sakian lama. Bentar, saya jelasin dulu tentang kalimat 'sahabat yang baru saya kenal'. Baru kenal kok udah dianggep sahabat? Ya, saya menganggapnya begitu, mungkin karena saya merasa sa' klek banget sama mereka. Kekompakan, kerjasama, pengorbanan, begitu terasa. 'Membangun Lokasana' itu adalah misi kami saat ini. 

Walaupun apa yang kami kerjakan ini sering dianggap mengganggu oleh beberapa pihak, tapi pada faktanya sekarang hasil dari apa yang kami kerjakan selama ini bisa dirasakan oleh banyak orang. Itu adalah salah satu alasan mengapa kami tetap bersemangat. Ini adalah kontribusi kami terhadap salah satu fasilitas publik di daerah kami, kontribusi yang mungkin tak bernilai, begitu kecil, bahkan tidak terlihat. Ya, karena kami bekerja "SENDIRI".

Alhamdulillah, tadi pagi saat kami sedang berkumpul, ada seseorang yang mendatangi kami dan menunjukan dukungannya pada apa yang selama ini kami lakukan. Mungkin beliau memperhatikan saat kami sedang memasang tiang untuk Pull Up Bar tempo hari. Beliau menawarkan bebrapa material bangunan pada kami. Batu bata, Pasir dan Semen. Beliau meminta kami untuk membuat atau menambah satu alat lagi untuk latihan, yaitu Sit Up Bench. Siapa beliau itu? Nanti deh yaa saya kasih tau di postingan selanjutnya. Hehe.

Tak kuasa menolak, kami langsung bertindak. Sebagian material langsung kami bawa saat itu juga. Sempet bingung dengan cara membawa bahan material, karena tak ada alat semacam gerobak atau sejenisnya. Untung salah satu dari kami membawa mobil, dan dia gak keberatan jika mobil kerennya digunakan untuk membawa setumpuk batu bata merah dan semen yang  ditaruh di bagian belakang. Pekerjaan pun beres. Inilah kenapa saya berani menyebut mereka sahabat. Bersyukur saya bertemu dengan orang-orang asik kayak mereka. Semoga kekompakan kami akan tetap terjaga. 

Besok pagi kami berencana mulai bekerja membuat Sit Up Bench, seperti biasa kami menerjakannya sendiri. Sebenernya gak sendiri-sendiri amat, sih, saya minta ada seorang yang memang sudah biasa bekerja di bidang bangunan untuk menemani kami bekerja, maklum kali ini ada kerjaan nempelin adukan semen di batu bata, kalau benar-benar kami lakukan sendiri saya khawatir, bukannya jadi Sit Up Bench tapi malah jadi mirip tembokan makam, kan repot.

Yaudah gitu ajah. Sampai besok, Gais!


115 komentar:

  1. saya malah yang kepengin sarana buat main congklak. saya tantangin semua yang ada di sini. soalnya kalo lomba lari, saya udah mulai kalah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah saya suka sama komentator yang mandiri seperti Mas Zach ini, bikin komen sendiri jawab sendiri. Sekalian nyuguhin diri sendiri aja ya mas.

      Hapus
    2. Kembaliannya ambil ajah.

      Hapus
    3. sumpah saya ketawa loh baca kolom komentar ini mas
      cepetan geh siapin klepon buat mas zach

      Hapus
    4. saya malah yang kepengin sarana buat main congklak. saya tantangin semua yang ada di sini. soalnya kalo lomba lari, saya udah mulai kalah.

      Hapus
    5. maen congklak kurang menantang mas, gak rocker banget deh...saya maunya maen uler tangga ato maen ludo :D

      Hapus
    6. Kalau gitu kita main PLOROTIN Celana aja ya
      Gimana?

      Hapus
    7. Iiiih Kang Asep mah mainannya batangan mulu. Hayuk atuh!

      Hapus
    8. batangannya banyak ga? saya mau kiloin nie mayan buat ngupi :D

      Hapus
  2. ini pada kemana sih para juragan, nggak tau apa kalo siang ini saya lagi baik. siapa mau ditraktir? 1.. 2...3... ya hangus, waktu habis, saya nanti makan sendiri ajah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Si Boss lagi duduk di pangkuan saya nih mas, jadi gak bisa terlalu banyak gaya.

      Hapus
    2. Memangnya siapa lagi Boss yang ganjen?

      Hapus
    3. jadi Kang Ubi bisa dipangku sekarang?

      Hapus
    4. Saling pangku memangku, artinya saling ganjal mengganjal.

      Hapus
    5. udah pada nyoba kopi singkawang?

      Hapus
  3. ya ampun pada kemana sih para komplotan? nih saya lagi baik hati lagi nih. satu.. dua.. tiga.. hangus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieee ada cowok kesepian.

      Hapus
    2. praduga nggak pernah salah, biarkan mentari mencari jawabannya

      Hapus
    3. mentarinya lagi ngumpet mas kan lagi musim ujan :D

      Hapus
    4. Bang Zach sudah sebut sebut Mentari dalam komennya
      Pertanda sudah mulai gemulai. Suka PUISI dan PANTUN
      pasti sedang kursus PUISI sama mba Anisayu ya

      Hapus
    5. Itumah bukan karena kursusu puisi ke Mbak Ayu, tapi kebanyakan nonton Teletubies, kan ada mentarinya juga tuh.

      Hapus
    6. siapa jadi tinkie winkie? dipsy, lala dan po?
      saya sutradaranya

      Hapus
  4. sit up...duduk bangun, gimana sih ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya memang lelaki gak konsisten kok, mbak. Masih labil, nentuin mau duduk ato bangun ajah gak mampu. Da akumah apa atuh?

      *nangis*

      Hapus
    2. duduk,, duduk CANTIK.. Cantik

      Hapus
    3. Duduk cantik berarti duduk dengan menyilangkan paha. Ngganjel, Kang...ngganjel!

      Hapus
  5. kalo di sini hampir semua taman ada fasilitas fitnessnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia yang sekarang ingin kami wujudkan, Mas.

      Hapus
    2. fitnes dari hongkong
      (kang lembu mode on)

      Hapus
    3. Poin Banged

      Bang Zach MODE ON

      Hapus
    4. CELANA!

      (Kang Asep mode on)

      Hapus
    5. masih jomblo
      #siapa mode on

      Hapus
  6. semoga saja pekerjaan lanjutan kemaren makin berlanjut hingga mendapatkan orderan proyek yang lebih gede.
    aaaamiiiin ya Allah aaamiiin

    BalasHapus
  7. semoga pembangunan Sit Up Bench nya cepet kelar deh mas,eh masih besok ya mulainya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sok tau semua!!! Bubaaaar!!!

      Hapus
    2. udah selesai...ini kan cerita tahun lalu....

      Hapus
    3. Saya bilang bubar! Bubaaaar!

      *angkat sapu*

      Hapus
    4. makanya kan saya bilang apa coba, diselesaikan sama mbak-mbak juga, jangan batangan doang yang kerja

      Hapus
  8. trus sama saya juga Baru kenal apa udah dianggep sahabat mas??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seperti biasa tinggal pilih, mau disetrap atau keliling lapangan :D

      Hapus
    2. disuruh foto tanpa kupluk deh. pasti lebih menyiksa

      Hapus
    3. Gpp. Daripada disuruhh berdiri di depan kelas tanpa CELANA
      Lebih gawat lagi tu

      HOROR pasti

      Hapus
    4. Semua yang disini sahabat saya! Nah kalo gitu saya boleh pinjem duit, kan?

      Hapus
    5. gak usah di setrap...entar juga anteng sendiri kalau habis batrenya..iya gak yan? heeee

      Hapus
    6. Mas Zach gak ada, lagi liburan ke nusakambangan.

      Hapus
    7. saya mau nyetrap kang cilembu
      mana orangnya

      Hapus
  9. salam kenal mas rudy
    mas yanto
    mas cilembue
    mas gambarpacul
    mba khusnah
    pak zach

    nanti kalo sit up bench nya udah jadi, kita sit up bareng2 yuk... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak mau ah
      Kalau di setrap bareng mau
      Mana nih yang biasa nyetrap. Bang Zach sudah bobo ya

      Hapus
    2. Mas Pachrur : Hayuk, tapi harus ada orang ketiga ya, soalnya kalo cuma berdua takut timbul fintah.

      Kang Asep: Mas Zach lagi nyetrika dulu, abis itu ngecet. Maap lagi sibuk, katanya.

      Hapus
    3. hedeh kang asep haryono ada juga di mari...bawa kopi aja kang...nyogok kang yanto...ma udud juga ya..heheheee.....

      Hapus
    4. salam kenal juga sama mas huda

      Hapus
    5. kurangi gulanya dikit kang arra...biar muantab rasa kopinya....
      masa habis Sit Up minum kopi...bubur kacang dunk

      Hapus
    6. minggir semua, saya mau bicara.
      selesai

      Hapus
    7. haruuuuh...garelo kabeh.... :D

      Hapus
  10. wahhh kereenn nihhh pekerjaannya sangat bermanfaat sekali nanti efeknya untuk banyak orang :) salam kenal yah kang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Rudy Arra sudah keren sejak Bayi
      Beneran loh

      Hapus
    2. Sebelum saya jawab komennya, Ainnul Yaqin ini cowok apa cewek yah?

      Kalo Kang Asep cowok, kan? Maap takutnya selama ini saya salah.

      Hapus
    3. mas ainul yakin? belum tentu perkerjaannya berguna bagi banyak orang....bisa kalau diahncurin lagi gimana hayo?

      tapi intinya saya sepakat dengan ainnul...berguna untuk banyak orang...heheeee #plinplan

      Hapus
    4. mas ain memang berguna deh

      Hapus
  11. Balasan
    1. boleh, tapi ati-ati wabah jomblo di sekitar anda

      Hapus
    2. emang wabah jomblo apaan?

      Hapus
    3. tebar pesona kemana-mana tapi nggak pernah konkret

      Hapus
    4. nggak pernah konkret gimana?

      Hapus
    5. nih contoh jelek, pemilik bog ini. udah keren, mapan, tapi sukanya kumpul-kumpul bikin lapangan doang. mana coba misi melengkungkan janur kuningnya? hampir tak terdengar. huhh

      Hapus
    6. ini komen kita provokasi ya?

      Hapus
    7. iya, biar si empunya blog segera kawin

      Hapus
    8. emang kenapa ngejar2 si empunya blog buat kawin?

      Hapus
    9. soalnya ni empunya blog orangnya pinter. pasti bakalan asyik ntar dapet cerita darinya yang nyeritain soal anak dan istrinya, bukan hanya soal temen2 bikin lapangan yang batangan semuanya doang.

      Hapus
    10. Hihihi...beneran deh saya ngikik baca komen ini. Kayaknya ini satu-satunya kolom komen yang bikin saya ngikik tapi ingin banget saya hapus. Tapi, gak mungkin saya hapus, soalnya Kakang Prabu yang turun langsung.

      Hmm... sepertinya ini masalah serius!!! Tiga hari yang lalu Nenek ku nanya "Kapan kamu mau nikah? Kenapa kamu teh, Jang?". Beberapa hari yang lalu temen saya dari Bandung juga nanya "Kapan lu mau kawin? Tinggal elu bedua sama Mbenk yang belum". Lalu sekarang Kakang Prabu nanya ginian. Makanya Kakang Prabu promote saya dong di-blognyah. Bantu dikit napa?

      Hapus
    11. biar lebih lengkap saya juga mo nanya deh mas
      "kapan mo nikah???"
      hahaha

      Hapus
    12. biar lebih lengkap saya juga mo nanya deh mas
      "kapan mo nikah???"
      hahaha

      Hapus
    13. huss....jangan nanya kapan mau NIKAH atuh kang....tegel namanya itu mah.

      Hapus
    14. saya tetep di sini ahh, siapa tau ada yang ketinggalan sendal

      Hapus
    15. btw, jadi, kapan nikahnya Mas?

      Hapus
  12. saya baru gabung mas...untuk semantara cuma satu...bantu doa, semoga semangat dan pekerjaan memabngunnya bisa bejalan lancar...lalu masalah kawin kayaknya usul mas zack dan lainnya itu perlu dipikirkan kembali...hanya ikutan saran lo mas...udah ah...nunggu janur kuningnya aja melengkung dan mau dengar update selanjutnya...heheheeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. buwahahahaaa......wong koplak kalau jadi orang baru suka jadi berubah LUGU dan POLOS deh ih....aslinya mah lebih parah konsletnya dari kak admin...hahay
      mbah dinan JAIM sama kang Rudy

      Hapus
    2. Mbah Dinan : Mbah udah gak sabar nunggu apdet postingan saya soal malam pertama, yak?

      Mamang : Kayaknya Mbah Dinan ingin pedekate sama saya deh, Mang.

      Hapus
    3. sebelum malam pertama ada baiknya gladi bersih dulu....biar gak canggung dan salah tingkah...hehheee...#emangpentasseni....

      Hapus
  13. maaf banyak nimbrungnya ya gan...semoga kelar Sit Up Benchnya...salam sahabat blogger...pisss....kaburrrrrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin. Makasih, Mbah.

      *kejar pake motor kreditan*

      Hapus
    2. sama modus motornya kayak saya

      Hapus
  14. Membangun sesuatu yang berguna bagi kesehatan dan kemaslahatan umat tentu akan dimudahkan cara dan polanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. tumben nih komennya kanglembu bener nih
      ada yg salah nih

      Hapus
    2. asal begitu ge' ciri-ciri baru di kasih obat keless...

      Hapus
    3. Mamang : Semoga saja selalu, Mnag. :)

      Mas Yanto : Yang salah itu kalo Mamang Bener. Ya gitu.

      Mas Iqbal : Kebanyakan maen Mario Bros nih Mas Iqbal.

      Hapus
    4. saya salut juga dengan komen kang lembu...selalu bijak kayak mario te...bros..hehheee

      Hapus
    5. bijak dari hongkong?
      #balas, rasain

      Hapus
  15. kalau bisa jelaskan juga cara bikin Sit Up Bench ra...kan bisa jadi konten tutorial Sit Up Bench heeee....tapi intinya dibalik semua usaha yang paling menyemangati adalah kebersamaan dan saling menyemangati...udah selesai belom bikin Sit Up Benchnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum mbah, para teman-teman lagi bekerja membuatnya, jadi komentar mbah dinan Devy dulu yang balas, sudah minta ijin kok sama siempunya blog, hehe..!!

      Hapus
    2. emang Mas Rudy udah main ijin-ijinan ya sama Mbak Devy
      cieee... cieee...

      Hapus
  16. aku malah seneng yg sembunyi2an seru sepertinya ya :)

    BalasHapus