Jumat, 19 Juni 2020

Teks Pidato untuk Lomba Pidato Anak Tema BIRUL WALIDAIN (Berbakti Kepada Orang Tua)



Bismillahirrohmanirrohim 

Assalamu’alaikum Wr. Wb. 

Hamdan syakirin wasyukurillah wassolatu’ala Rosulillah, Amma ba’du 

Pertama-tama mari kita panjatkan puji syukur kita kehadirat Alloh SWT yang mana beliau telah menciptakan dualism yang tak dapat dipisahkan antara satu dengan yang lainnya, langit dan bumi, bulan dan matahari, air dan api. Sehingga sempurnalah kehidupan manusia di muka bumi. Tak lupa pula solawat beserta salam kepada junjunan kita habibana wanabiyyana Muhammad SAW, yang mana beliau telah membimbing kita dari jalan kegelapan menuju jalan yang terang benderang, yaitu dinul islam. 

Hadirin rohimakumulloh. 

Dewan juri yang saya hormati, teman-teman yang dimulyakan oleh Alloh SWT. Dalam kesempatan yang baik ini saya akan belajar menyampaikan tausiyah yang berjudul Birul Walidain. 


Hadirin…

Yang dimaksud Birul Walidain disini adalah berbakti pada Orang Tua. Ketahuilah bahwasanya berbakti pada Orang Tua wajib hukumnya, tak peduli Orang Tua kita siapa, bagaimana pekerjaan dan kehidupannya sehari-hari. Pernahkan terbayang dalam benak kita bagaimana Ibu mengandung kita selama 9 bulan dan melahirkan kita denganmengorbankan nyawanya, tak sampai disitu kita disusuinya selama 2 tahun. 

Dan pernahkah terbayang di benak kita, bagaimana keluh kesahnya seorang Ayah bekerja dari pagi sampai petang banting tulang dengan tetesan keringatnya demi menghidupi kita. 

Bahkan Allah menegaskan dalam Al-Qur’an Surat Al-Isro Ayat 23 yang berbunyi: 
Yang Artinya: “Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan "ah" dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia.” Al-Isro, Ayat 23.

Hadirin yang dimulyakan oleh Allah SWT. 

Betapa agungnya betama mulianya seorang Ibu sampai-sampai Allah menaruh surge di telapak kakinya. Dan Islam agama yang menganjurkan ajaran berbakti kepada Orang Tua untuk meraih surganya Allah, sungguh sangat celaka yang mendapati kedua Orang Tuanya yang masih hidup tapi tidak berbakti kepada mereka sehingga tidak bisa menghantarkan dirinya ke dalam surga. Naudubillahimidalik

"Ingatlah bahwa keridoan Allah ada pada Orang Tua, kemurkaan Allah ada pada murka Orang Tua" (Hadits Riwayat Tirmizi) 

Dan jangan sampai kita menyakiti kedua Orang Tua sehingga membuat mereka meneteskan air mata karena kesalahan kita, Tapi…buatlah mereka meneteskan air mata karena bahagia bersyukur mempunyai anak yang soleh dan berbakti. 

Pada suatu hari alkisah sahabat Rasul datang kepada Rasululloh dan bertanya “Yaa Rasul…siapakah yang harus kita hormati di muka bumi ini?” 
Rasululloh menjawab “Ibumu” 
“Lalu siapa lagi Ya Rasul?” “Ibumu”
“Lalu siapa lagi?” “Ibumu”
“Lalu siapa lagi ya Rasululloh” “Ayahmu”
Tiga kali Rasululloh menyebut Ibumu, lalu Ayahmu, masihkah kita berani menyakiti mereka? (Naudzubillahimindalik) 

Rasululloh menegaskan bahwa Ibumu adalah surgamu, karena seorang Ibu bias melakukan tiga hal yang tidak bisa dilakukan oleh Ayah kita, yaitu: Mengandung, Melahirkan dan Menyusui 
Sedangkan seorang Ayah sangat berjasa karena tanpa Ayah kita tidak akan seperti ini dan berdiri disini. 

Kita dilahirkan dari seorang Ibu bukan dari sebuah batu, kita tumbuh dari hasil tetesan keringat seorang Ayah bukan daris ebuah teknologi. 
Sekarang jamannya modern Pak, serba canggih Bu, mau berbicara sambil bertatap muka tinggal ketik 3G, mau tau berita yang up to date, tinggal browsing internet…browsing internet, serba mudah. Tapi kenapa dibalik kemajuan timbulnya kemunduran, dibalik kemunduran timbulnya kemajuan. Itu dikarenakan kurangnya keseimbangan pendidikan formal atau non formal, dan kurangnya pendidikan agama yang Orang Tua tanamkan dan sudah terbawa arus globalisasi kemoderenan jaman sekarang yang tak terkendali. 

Hadirin rohimakumulloh…

Semoga Allah menjadikan kita anak-anak yang soleh dan solehah dan berbakti kepada Orang Tua dan selalu berada di jalan Alloh. 

Rupanya sekian dulu tausiyah dari saya semoga kita bisa menancapkan keimanan dan ketakwaan dengan berbalut ilmu yang bermanfaat dan bisa menjadi Muslimin Muslimat sejati. 

Jalan-jalan ke rumah Pak Camat 
Tidak membeli Tomat 
Semoga Allah memberi rahmat 
Dan ilmu yang bermanfaat

Mang Ujang Mang Maman 
Bunga Mawar Bunga Dahlia 
Mari kita jaga iamn dan akhlak mulia.

Diawali dengan basmalah 
Diakhiri dengan hamdalah 
Semoga pidatoku berkah 
Menjadi lentera di alam barzah 

Allohuakbar…Allohuakbar…
Billahitaufiq walhidayah, Wassalmualaiku Wr.Wab.