Sunday, January 4, 2015

Buku Yang Menarik

Bagi saya, buku adalah satu-satunya media baca yang paling bersahabat bagi mata. Dalam keadaan santai, buku yang saya anggap menarik dengan ukuran sekitar 140 x 200 mm / font : 12 / spasi : 1,5 / tebal : 300-an halaman bisa saya selesaikan dalam waktu beberapa jam, tanpa merasa pusing. Berbeda dengan media baca elektronik, semacam e-book, misalnya. Bila e-book tersebut memiliki jumlah halaman yang cukup banyak dan saya harus membacanya hingga selesai, saya memilih untuk mencetaknya terlebih dahulu. Maklum mata saya tidak tahan cukup lama menatap layar monitor. Puyeng. 

Ya, buku yang menarik memang dapat membuat lupa waktu, menghabiskan waktu berjam-jam hanya untuk membaca buku. Tapi pernah, gak, sih, temen-temen membeli sebuah buku karena melihat tampilan jilid yang menarik dengan judul yang provokatif? Saya ada beberapa. Dan pada akhirnya buku tersebut tidak selesai dibaca. Tertunda. Dan entah kapan akan dibuka lagi, karena saya lebih memilih membaca buku yang lain. Atau jika memang harus diselesaikan, saya harus mencari alasan yang dapat memoptivasi, atau menunggu momen 'Tak Ada Pilihan Lain'.

Eh tapi bukan berarti buku yang saya anggap tidak menarik itu jelek. Yang membuat buku tersebut tidak menarik bisa saja karena cara penyajian buku yang tidak sesuai dengan selera. Menarik bagi orang lain belum tentu menarik bagi kita. Bagi saya itu memang tidak bisa dipaksakan. 

Nah, buat temen-temen, buku menarik apa yang sekarang sedang kalian baca?

15 comments:

  1. Selamat siang Kang Rudy...apa kabar nih? Luaaamaaaaa buangeeet nggak sua. Semoga sehat-sehat ya... Hmmm, mengenai buku yang menarik, saat ini saya lagi malas banget baca buku...tapi ada loh satu buku yang belum selesai saya baca, karya Ajahn Brahm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamaat, Mbak Husna. Mbak Husna makin cantik aja deeh. Kabar baik, moga Mbak husna juga dalam keadaan baik.

      Waduh ternyata Mbak Husna bisa males juga tok? Yaudah pasti lagi sibuk-sibuknya ya sekarang? Wah nanti saya cari ah buku karyanya beliau. Kalo saya sekarang lagi baca buku karyanya John Man, lagi seneng baca buku tentang sejarah nih, Mbak.

      Delete
    2. asyik nih yang lagi temu kangen.
      saya melipir solidaritas ahh

      Delete
  2. saya punya beberapa buku yang menarik tapi belum sempat dibaca sampai selesai karena dulu niatnya cuma buat koleksi :))
    tapi kadang saya baca kalau butuh inspirasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuiidih pasti koleksi bukunya nya buanyak. Kapan ada di rumah, Mas? Muehehehe...

      Delete
    2. ke rumah saya juga boleh, banyak lho kaset

      Delete
  3. waallaikumsalam.

    ngga nyangka mang rudi teh sekarang mah suka membaca buku yang menarik, entah menarik apakah? menarik hati, atau menarik yang lainnya, coba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga gak nyangka mamang sekarang makin ngganteng.

      Ya menarik rasa ingin tau lah mang, masa menarik rasa ingin tua.

      Delete
    2. makin ngganteng dari hongkong? (biarin ungkapannya saya pake sekarang)
      yang benar statis Mas. secara foto yang berani ditampilkan kan yang pake topi itu aja.

      Delete
  4. ya,begitulah jika bukunya menarik pasti suka lupa waktu hehe,,segala sesuatu yang menarik pasti lebih banyak di minati :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo dulu jaman saya masih abg, kalo udah ketemu mbak-mbak cakep, pasti lupa waktu. sama lupa sama cermin. huhh

      Delete
  5. persis saya, saya lebih puas kalo saya print dulu, baru dibaca sambil naik kereta, rasanya memuaskan daripada etep di monitor, pasti kesambi sama kesibukan yang lain: main game sama sms-an.

    ReplyDelete
  6. kalau saya sedang melahap buku "secret behind the secret", karya Kang Yudi Sudjana, edisi lama memang tapi masih relevan

    ReplyDelete
    Replies
    1. judulnya keren. se-cret dibalik se-cret. keren tuh emang

      Delete