Monday, December 28, 2015

Mengenal Otot Fast Twitch & Slow Twitch

Gambar oleh: Wira Thobias
Dulu setiap kali menyaksikan kejuaraan lari marathon, saya selalu dibuat kagum oleh kemampuan tubuh para atlet elit profesional yang begitu tahan melibas lintasan sepanjang 42,195 kilometer tanpa berhenti dengan pace yang mengagumkan. Tapi ada satu pertanyaan yang menggelitik saya, yaitu kenapa atlet maraton profesional itu rata-rata memiliki tubuh yang cenderung kurus? Ternyata ada bebrapa penjelasan ilmiah mengenai hal ini, tapi dalam postingan ini saya akan mengulas jenis otot pada pelari. 

Secara umum serat otot terbagi menjadi dua tipe, yaitu Slow Twitch (Tipe I) dan Fast Twitch (Tipe II). Pada dasarnya otot manusia terdiri dari kedua tipe otot ini, dengan perbandingan yang cenderung simbang. Tapi dengan aktivitas atau latihan tertentu, salah satu dari dua jenis otot tersebut bisa terbentuk menjadi lebih dominan dari yang lainnya, dan dapat memberi pengaruh pada efisiensi konteraksi otot, sehingga dapat memeberi peluang keberhasilan yang lebih besar pada cabang olahraga tertentu

Otot Tipe I (Slow Twitch
Otot tipe ini memiliki serat otot yang berkonteraksi relatif lebih lambat namun memiliki ketahanan yang lebih lama. Otot jenis ini menggunakan oksigen dalam meghasilkan energi. Seorang pelari marathon atau dia yang terbiasa melakukan lari endurance akan mempunyai persentase yang lebih besar memiliki jenis otot Tipe I ini. Dari segi efisiensi, otot slow twitch memang lebih cocok bagi cabang lari endurance/marathon. 

Otot Tipe II (Fast Twitch
Otot tipe ini memiliki serat otot yang berkonteraksi relatif cepat dan menghasilkan energi secara anaeribic atau tanpa menggunakan oksigen. Otot jenis ini memiliki ketahanan yang tidak terlalu baik atau mudah lelah, sehingga kurang cocok untuk lari endurance. Otot Fast Twitch sangat efektif dalam gerakan yang membutuhkan upaya maksimal berdurasi pendek, sehingga akan sangat cocok dimiliki oleh seorang Sprinter

Khusus untuk otot Tipe II terbagi menjadi dua jenis, yaitu: 

Tipe IIa
Dikenal juga sebagai serat otot intermediate. Jenis serat bersifat aerobic dan anaerobic dalam menghasilkan energi. Type IIa merupakan kombinasi dari otot Tipe I dan Tipe II.

Tipe IIb. 
Tipe IIb memiliki karakter yang hampir sangat mirip dengan otot Fast Twitch. Serat Tipe IIb ini menggunakan metabolisme anaerobic untuk menciptakan energi dan merupakan "Classic Fast Twitch" yang unggul dalam menghasilkan kecepatan dan hentakan yang kuat. Tipe IIb memiliki tingkat konteraksi paling cepat dibanding tipe otot jenis lain, hanya saja Tipe IIb juga mudah lelah. 

Tipe otot memang menjadi salah satu penunjang dalam satu bidang olahraga, namun bukan berarti menjadi jaminan keberhasilan, karena banyak faktor yang dapat menentukan keberhasilan dalam bidang olahraga yang digeluti. Namun dengan mengetahui tipe otot seperti diatas, kita dapat lebih bisa menentukan bidang olahraga apa yang tepat dengan tipe otot yang dimiliki. 

references: 

63 comments:

  1. Jadi masing masing gaya pergerakan ada juga nama namanya mas ..ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ada, Mas. Kalo gerakan otot contohnya pronasi, supinasi, abduksi dan temen-temennya. hehe

      Delete
    2. Maaf, jomblo gak tahu apa-apa soal penetrasi, Mas.

      Delete
    3. siapa yang jomblo angkat kaki dua dua :D

      Delete
    4. Saya mau angkat jemuran aja, biar disayang calon mertua.

      Delete
    5. Lalu saya suruh angkat apa donk
      Masa angkat jemuran juga sih

      Delete
    6. Ntar kalo saya bilang 'angkat kaki' dikira ngusir lagih...posisi kang Asep memang sulit kali inih.

      Delete
    7. lakukan seperti kebiasaan ajah
      mlorotin clana

      Delete
    8. lakukan seperti kebiasaan ajah
      mlorotin clana

      Delete
    9. Ciri khas Kang Asrp itu rada-rada gimanaaaa gitu yah?

      Delete
  2. Otot Tipe I (Slow Twitch) relatif lebih lambat namun memiliki ketahanan yang lebih lama mas....ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul. Kalo punya Mas Trik Pos termasuk tipe yang mana hayooo...?

      Delete
    2. Baru tahu mas ...makasih ya...infonya...

      Delete
    3. kalau punya saya type standart endonesa lah mas.
      eh..saya ditanya nggak sih?

      Delete
    4. nih saya tanya:
      kenapa fotonya nggak pernah ganti coba?

      Delete
    5. Mas Yanto: Saya udah tahu kalo Mas Yanto ini berinisiatif tinggi, jadi gak perlu saya jawab juga saya udah yau bakal jawab sendiri.

      Mas Yes: Nunggu poto bareng Nikita Mirzani dulu, kayaknya.

      Delete
    6. terus biar saya yang jawab aja dibawah :)

      Delete
    7. buat mas rudi kali calon istri ya ?

      Delete
    8. mas zach:sudah terlanjur banyak fans sih mas :D

      Delete
    9. Iya, kenapa harus berenti bagi-bagi cerita coba?

      Delete
  3. kalau ngomongin selow selow koq fikiran saya jadi kemana mana sih mas?
    kenapa coba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya mas Yanto kalo abis ngeronda paginya keramas pake kembang 7 rupa + kembang bank.

      Delete
    2. yang jelas Kupluk ngikut terus sama mas Yan

      Delete
    3. Mungkin beliau mau niru gaya Darth Vader

      Delete
    4. karena FORCE kuat mengalir dalam diri sayah, itu kata Obi Wan Kenobi.

      Delete
  4. eh saya baru tau lo mas kalau otot itu dibagi 2,koq mas rudy pinter banget lo ya?
    saya cipok basah deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh eh eh udah mau cipok basah lagi ajah, lah yang malem jum'at kemaren aja belom bayar.

      Delete
    2. Manggut-manggut itu artinya pernah kena cipok basah mas Yanto juga ya, Mas?

      Delete
    3. Alaaah palingan jagainnya di warung kopi.

      Delete
  5. jadi buat pelari lebih baik otot tipe 1 ya mas?saya pernah denger memang bener jantung membawa oksigen melalui darah dan menjadikan energi atau tenaga.ternyata ada juga otot yang tanpa memerlukan oksigen ya mas.
    saya masih belum mendalami masalah ini sih, tapi bner kan mas kesehatan jantung sangat penting bagi seorang pelari soalnya darah membawa oksigen keseluruh tubuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagi pelari endurance memang otot tipe 1 memang lebih efisien. Contohnya tubuh saya cenderung memiliki otot tipe 1 karena sejak awal saya sudah terbiasa berlatih olahraga endurance.
      Betul, jantung harus dilatih untuk berkonteraksi secara intens, namun jika sudah biasa dilatih, harus terus dilatih, karena jika berhenti dilatih secara sekaligus, justru akan berbahaya. Nanti saya akan bahas megenai hal ini di postingan selanjutnya. :)

      Delete
    2. nah betul mas, dengan sering berolahraga memang sangat bagus dan pembentukan otot otot :)

      Delete
    3. Tapi percuma kalo gak ada yang naksir hihihi

      Delete
    4. saya ga ikutan loya, kang rudy nih mas :D
      oke kang nanti bahas aja, kebetulan saya juga perlu materi tersebut lebih dalam untuk dipromosikan alerten produk saya.hahahaha

      Delete
  6. banyak juga type otot ya mas, dan dari segi itu ada peranannya masing masing, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, mas. Yuk kita panco...Loh?

      Delete
    2. Ah biasanya juga jajantengan.

      Delete
    3. saya lagi ngupi, beneran ga boonk :)

      Delete
    4. Gimana bisa boong, orang poto mas Mukhlis jelas banget gitu, kalo boong tinggal saya comot potonya, saya kasih ke penyidik KPK.

      Delete
    5. saya percaya, si ibu warungnya kan tadi nanyain ada yang belum bayar tuh

      Delete
  7. Badanku kurus, mungkin karena suka lari itu ya sehingga otot tipe satuku lebih menonjol.
    Lari jarak jauh itu yang aku suka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ternyata mas Djangkaru runner juga toh? Top deh. :)

      Delete
  8. oo ada tipe nya ya. pantesan otot saya lain dari yang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin Mang Adul ada bakat Superhero

      Delete
  9. mungkin tipe otot sata tipe 2B. hahah

    ReplyDelete
  10. Baru tau,,klo otot itu ada tipenya...

    ReplyDelete